February 23, 2013

:: Penampakan Wujud Tiket KA Terbaru



Yip yip ayeeee ~

Siang selamat siang, ketemu lagi dan lagi sama gue. Uhm, kali ini gue mau ngbacot tentang Kereta Api, sarana transportasi favorit gue. Jadi, ini pas gue pulang ke Pariaman, bareng sama si GH, LT, dan SRY, pada Jumat, 15 Februari 2013 lalu. Dari stasiun Tabing menuju stasiun Pariaman. Okesip.


sebelum di palak petugas
sesudah di palak petugas

Ini tiket-tiket kami: REP, GH, LT, dan SRY
Nah, dibandingin sama tiket yang sebelumnya, tiket yang baru jauh dan jauh lebih kece, dengan harga yang masih tetep secakep yang dulu, Rp. 2500,- bahaha. Kalo tiket yang dulu di proses secara manual, di stempel trus kasi ke pembeli, nah yang sekarang pake sistem komputerisasi, musti (mungkin) diketik ini itu dulu. Oleh karena itu, ini tuh jadi semacam kelebihan sekaligus kekurangan, walo bentuk(?) tiketnya jadi lebih gagah perkasa(?), tapi proses pembelian tiket jadi lama, antrian jadi super panjang menuhin loket, dan ga sedikit yang akhirnya mutusin buat milih naek bus atau travel aja, dan ga jarang juga yang kehabisan tiket, trus ngutuk ngutuk dalem ati, contohnya gue. Sakit ati banget, mana udah keringetan parah, gerah ngantri serame itu, jilbab udah rada berantakan, pegel pula, hfft. :/

Oiya, fasilitas Kereta Api juga diperbaharui, sekarang udah pake AC untuk semua gerbong, dari kelas Ekonomi, Eksekutif, ataupun Wisata. Tempat duduknya juga dimofikasi, kalo dulu disisi pinggir kan ga pake besi pembatas gitu, trus ukurannya juga sedikit lebih mungil, biasanya kan bisa untuk tiga orang, nah yang baru ini cuma untuk dua orang, space untuk lalu-lalang kayaknya yang agak diperluas, soalnya nyaris selalu macet buat dilewati saking ramenya penumpang KA, ckck. Kalo warnanya masih tetep sama, ijo, seperti warna kesukaan gue, nyahaha.

Uhm, apa lagi ya? Petugas-petugasnya juga kayaknya banyak yang baru, terutama yang petugas junior, ada beberapa abang-abang(?) yang sebelumnya ga pernah keliatan keliaran di gerbong malakin tiket penumpang, dan kadang nemu abang-abang petugas KA yang ditakdirkan terlihat kece dengan seragam itu, bahaha. Kalo petugas senior mah itu itu aja, lagi lagi si Pak Kumis, yang doyan nyorakin penumpang suruh naek dari gerbong paling belakang mulu, padahal itu gerbong udah pada penuh, alhasil, desek-desekan nyesek. K

Trus? Kayaknya itu aja, intinya, sejauh ini, gue masih tetep doyan naek Kereta Api tut tut tuuuuttt. Okesip. J

  

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

February 23, 2013

:: Penampakan Wujud Tiket KA Terbaru



Yip yip ayeeee ~

Siang selamat siang, ketemu lagi dan lagi sama gue. Uhm, kali ini gue mau ngbacot tentang Kereta Api, sarana transportasi favorit gue. Jadi, ini pas gue pulang ke Pariaman, bareng sama si GH, LT, dan SRY, pada Jumat, 15 Februari 2013 lalu. Dari stasiun Tabing menuju stasiun Pariaman. Okesip.


sebelum di palak petugas
sesudah di palak petugas

Ini tiket-tiket kami: REP, GH, LT, dan SRY
Nah, dibandingin sama tiket yang sebelumnya, tiket yang baru jauh dan jauh lebih kece, dengan harga yang masih tetep secakep yang dulu, Rp. 2500,- bahaha. Kalo tiket yang dulu di proses secara manual, di stempel trus kasi ke pembeli, nah yang sekarang pake sistem komputerisasi, musti (mungkin) diketik ini itu dulu. Oleh karena itu, ini tuh jadi semacam kelebihan sekaligus kekurangan, walo bentuk(?) tiketnya jadi lebih gagah perkasa(?), tapi proses pembelian tiket jadi lama, antrian jadi super panjang menuhin loket, dan ga sedikit yang akhirnya mutusin buat milih naek bus atau travel aja, dan ga jarang juga yang kehabisan tiket, trus ngutuk ngutuk dalem ati, contohnya gue. Sakit ati banget, mana udah keringetan parah, gerah ngantri serame itu, jilbab udah rada berantakan, pegel pula, hfft. :/

Oiya, fasilitas Kereta Api juga diperbaharui, sekarang udah pake AC untuk semua gerbong, dari kelas Ekonomi, Eksekutif, ataupun Wisata. Tempat duduknya juga dimofikasi, kalo dulu disisi pinggir kan ga pake besi pembatas gitu, trus ukurannya juga sedikit lebih mungil, biasanya kan bisa untuk tiga orang, nah yang baru ini cuma untuk dua orang, space untuk lalu-lalang kayaknya yang agak diperluas, soalnya nyaris selalu macet buat dilewati saking ramenya penumpang KA, ckck. Kalo warnanya masih tetep sama, ijo, seperti warna kesukaan gue, nyahaha.

Uhm, apa lagi ya? Petugas-petugasnya juga kayaknya banyak yang baru, terutama yang petugas junior, ada beberapa abang-abang(?) yang sebelumnya ga pernah keliatan keliaran di gerbong malakin tiket penumpang, dan kadang nemu abang-abang petugas KA yang ditakdirkan terlihat kece dengan seragam itu, bahaha. Kalo petugas senior mah itu itu aja, lagi lagi si Pak Kumis, yang doyan nyorakin penumpang suruh naek dari gerbong paling belakang mulu, padahal itu gerbong udah pada penuh, alhasil, desek-desekan nyesek. K

Trus? Kayaknya itu aja, intinya, sejauh ini, gue masih tetep doyan naek Kereta Api tut tut tuuuuttt. Okesip. J