May 02, 2014

Keep moving forward! :)



Hm, udah lama ya ga muntahin bacotan di blog yang lumutnya makin tebel ini. Kali ini gue mau berkoar-koar mengenai persepsi  dan asumsi. Well, berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, persepsi itu merujuk pada tanggapan (penerimaan) langsung dari sesuatu, sedangkan asumsi yaitu menduga; memperkirakan; memperhitungkan; meramalkan. Nah, berangkat dari teori ini, gue mau berceloteh tentang sebuah 'kasus' yang walau emang bukan gue yang mengalami sih, tapi ya setidaknya sedikit banyak gue tahu seluk-beluk 'kasus' tersebut. Okesip.

Jadi gini, gue punya sahabat(?), kenapa dipake tanda tanya dalam kurung? Udah, itu ga usah dibahas, ntar malah menyimpang dari topik perbacotan kali ini, haha. Sahabat gue ini, ceritanya nyungsep di sebuah jurusan yang sebenernya dia (mungkin) ga pernah mikir atau niat nyantumin ini jurusan di daftar pilihan pas mau masuk kuliah. Tapi, ya namanya juga hidup, kita mau nya ini ternyata ga rejeki, eh malah di anugerahi hal lain. Dan, yang bisa dikerjakan ya harus bersyukur, dengan harapan semoga saja yang di dapat ini bakal jadi yang terbaik dari Sang Pencipta buat kita kedepannya, gitu. Tuhan memberikan yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan. Jadi, jangan pernah menyalahkan keputusan Tuhan, karena Dia jauh lebih mengetahui hamba-Nya. :)

Lanjuuuuut, singkat cerita, akhirnya si sahabat gue ini pun nyoba nguli di jurusan itu. Dilihat dari kacamata objektif, jurusan ini prospeknya bagus, akreditasi jurusan maupun universitas mendukung, intinya secara keseleruhan kalo mau dikata biar jatuh (baca: ga kesampean apa yang dipengen) tapi jatuhnya itu di kasur empuk (baca: jurusan oke), bukannya di lantai keras (baca: ga diterima dimana2). Nah, pas awal perkuliahan, ya walau sebenernya emang ga 100% hatinya ngejalanin hidup jadi mahasiswa jurusan X, tapi kayaknya sih dia ga begitu terbebani (mungkin), setidaknya ada segelintir semangat, haha.

Kemudian, waktu berlalu, habis satu semester, jurusan X ini emang menguras otak, tenaga, waktu, duit mungkin iya juga. Ga gampang loh bertahan di jurusan ini, kehidupan berat yang akan dijalani, dramatisnya sih kayak gitu. Tapi, sekalipun si sahabat gue ini awalnya ga niat-niat banget, satu semester berlalu dengan luar biasa beratnya, tapi.... keren loh dia, IP nya aja bagus, bangga banget gitu gue pas tau. Dan, yang lebih dari sekedar bangga, gue terharu, serius. Kenapa? Iya lah, di jurusan yang engga dia suka aja, prestasi nya udah kece kayak gitu, apalagi kalo mendekam di jurusan yang emang pengen banget dia masukin. Prestasi nya pasti jauh lebih ganteng, iya kan? Iya dong. :)

Ah, tapi pas masuk semester 2, kuliahnya udah mulai acakadul; keseringan bolos, banyaknya main di UKS (Unit Kegiatan Seni), dan gatau lagi gue apa. Pas denger ini dari salah seorang temen, gue ga kaget-kaget amat sih, udah ngira aja gitu skenario terburuk ini bakal terjadi. Jadi, gue juga ga ngebahas2 itu pas cek cok sama si sahabat gue yang satu ini. Kenapa? Ya, kan gue emang udah tau sejak awal jiwa nya dia engga di jurusan itu, passion dia di ladang lain. Lah, trus emang gue ga kecewa? Apa yang mau gue kecewakan, toh dia kan udah usaha semester kemarin, udah ditunjukin dia bukannya ga mampu di jurusan X itu, tapi karena emang karena hatinya ga berbunga disana, melainkan di ladang lain, di jurusan lain. Sekali lagi gue bilang, bukannya ga mampu, buktinya yang emang ngincer jurusan itu aja kalah sama dia yang ngjelananinnya setengah-setengah. Nah!

Oke, gue ga kecewa, tapi... emang gue ga khawatir? Iya lah, banget malah. Apalagi gue ini kan emang tipe orang yang kebanyakan mikir, apa-apa aja kepikiran, panjaaaaaaanggg kedepan, kadang jadi males sendiri gue jadi nya. Apalagi kalo udah menyangkut sahabat gue ini, ehm. Kuliahnya berantakan, iya syukur kalo ntar SNMPTN 2012 lulus di jurusan inceran, kalo engga? Mau lari kemana? Di jurusan yg sekarang ini ga ada hati, udah berantakan pula. Ya, kalo mau ngasih kemungkinan terburuk ya ujung2 nya terlunta-lunta ga kuliah atau apalah gitu. Kalo istilah gue nya sih ya, 'Mangaja nan tabang, malapeh nan taganggam' Udah bagus dapet ini, eh malah mau dilepasin demi sesuatu yang belum tentu bisa diraih. Gitu.

Khawatir banget! Banyak kata-kata menggusarkan yang seliweran dalem benak gue, yang intinya; nanti dia gimanaaaa. Gue bahkan udah dimarahain gara-gara kekhawatiran yang menurut dia udah over, misalnya bawelan gue yang koar-koar nyuruh dia ikutan TRY OUT SNMPTN buat setidaknya coba-coba ngasah otak aja, ah yaudahlah that's okay. Tapi, secemas apapun gue, segusar apapun gue, sepusing apapun gue ngadepin kasus ini, pastinya dia lah yang jauh lebih khawatir, kan yang bakal ngejalaninnya itu dia, bukan gue atau orang lain. Dan, gue percaya dia bukan tipe orang yang gegabah dan asal-asalan ngambil keputusan. Sekali dia mutusin ambil pilihan ini, pasti bakal beneran dijalanin. Nah, berpatokan dari inilah, gue ga mempermasalahkan keputusan besar dan berani yang dia ambil itu. Pasti udah dipikiran lah mateng2, emang dia bego apa, engga kan. Udah siap menerima dan mempertanggungjawabkan segala konsekuensi nya. Mampu mempertanggungjawabkan keputusan yang dipilihnya secara matang, itu baru laki namanya. :)

Lanjut, akhirnya pengumuman hasil SNMPTN itu dateng juga. Jujur, gue penasaran tingkat dewa sama hasil ujiannya dia, bahkan gue lebih antuasis sama hasil dia daripada hasil ujian gue sendiri. Oke ini aneh, dan gue gatau kenapa, baiklah, mari kita abaikan saja hal ini. Gue mau tahu, tapi ragu mau tanya atau diem aja, siapa tau dia ga lulus, dengan mengajukan pertanyaan itu takutnya nanti malah semakin menambah sayatan luka di hatinya, eaak. Gue semakin galau pas liat akun socmed dia ga apdet sedikitpun, padahal udah capek dipantengin daritadi, lah gue kan mikirnya jangan2 emang beneran ga lulus, makanya dia diem aja. Ampun dah, asli, waktu itu gue galau, padahal gue lulus. Udah gatel banget jari gue mau ngetik nanyain hasil ujian dia, dan... setelah timbang-menimbang gue pun kirim SMS itu, lalu? NO REPLY.

Fine! Kayaknya dia emang engga rejeki lulus di jurusan inceran dia. Lalu, gue pun galau, semakin. Ga kebayang gimana perasaannya dia, kalutnya dia, otak sama hatinya lagi diuji dengan cobaan yang berat banget. Trus, karena gue orangnya emang tipe yang pikirannya otomatis tersinkronisasi sama unsur-unsur terkait kasus ini, keinget lah gue sama kuliah yang udah terlanjur acakadul itu. Siapa tau masih ada jalan buat beneran benang yang udah kusut tersebut, di urus jadi cuti atau ngulang lagi mata kuliah semester itu taun depan, atau gimana gitu. Jadi, karena kebetulan abang sepupu gue itu senior dia di jurusan X tersebut, gue coba tanya2 (tanpa membocorkan identitas si korban, tentunya) dan si abang ini syukur ngasih angin positif. Well, untuk sesaat gue lega. Trus, gue kepikiran gimana lah keadaannya si sahabat gue ini sekarang. Pait bingits pasti. Lah, galau lagi kan gue jadinya.

Lalu, lewat sekitar sebulanan. Nah, kali ini sumber galaunya bersalah dari gue sendiri, iya masih seputar jurusan inceran, ini rada males gue bacotin, semacam membangkitkan luka lama gitu lah, luka yang sebenarnya luka. Jadi, pas gue lagi sumpah nyesek-nyeseknya itu, lagi down bingits, si sahabat ini tibatiba dateng. Singkat cerita, akhirnya gue tahu kalo ternyata dia sebenarnya lulus, ya walau bukan di pilihan utama, tapi jurusan yang dia dapet emang yang dia pengen. Lalu? Asli, gue-lega-banget. Nyesek gue berkurang sekian puluh persen. Ya kan setidaknya dia ga menderita, itu yang muncul di pikiran gue pas dia ngasih tau. Dia baik-baik aja, udah, cukup. Trus, dia nguli di jurusan itu, sampe sekarang. Prestasinya? Keren dong! Seneng banget gitu pas sesekali nemu dia gentayangan di kampus dengan raut wajahnya yang kayak manusia bukan zombie kayak di jurusan X dulu. Akhirnya, dia bisa jadi dirinya sendiri, bukan robot yang dikontrol orang lain. Benar-benar melegakan menemukannya seperti itu. :)

Lalu lalu lalu, hubungannya sama persepsi dan asumsi apa? Jadi gini, kan udah gue bilang sebelumnya, kalo disuruh ngebandingin, jurusan X (yang dulu) dan Jurusan Y (yang sekarang) itu kayak telapak tangan sama punggung tangan; berbanding terbalik. Yang satu A yang satu C. Ngerti? Asumsi ini dibangun dari sudut pandang objektif dimana yang dijadikan patokan cuma apa yang dilihat, reputasi jurusan dan universitas yang tentu akan berimbas pada prospek kerja dari jurusan bersangkutan. Gue pun ga munafik, gue juga berasumsi seperti ini, toh ini emang fakta yang muncul kan. Persepsi masing-masing orangpun beda-beda, dari sudut mana ngeliatnya, gue gatau berapa orang yang ga menyalahkan keputusan dia atau melabeli dia dengan sebutan bodoh, tapi ya... ga bisa juga nyalahin persepsi mereka yang kayak gitu. Kenapa? Karena apa yang mereka tahu dan rasa berbeda dengan apa yang si sahabat gue ini tahu dan rasakan. Kan yang ngejalanin bukan mereka, tapi dia. Gue bukannya mau sok baik, sok yang paling ngerti, tapi karena sedikit banyak gue juga tahu gimana sih rasanya kuliah di jurusan yang lo ga suka. Nah, karena pengalaman yang berbeda lah, makanya persepsi pun terbentuk bervariasi pula. Makanya ga bisa juga dong kita nyalahin orang-orang yang ngjudge keputusan dia pindah jurusan itu salah? Gitu. Lagian, gue sejak awal juga udah tau dia emang cinta mati sama seni, ditambah lagi 'insiden pin ZOOM IN ITB' waktu itu, yang bener2 membuka mata dan mengetuk hati kecil gue. Merasa bersalah banget gue ngeremehin passion dia, ternyata emang itulah belahan jiwanya. Gue aja tiap inget momen itu, langsung nyesek, bego banget udah mikir cetek gitu sama dia. Maaf. :')

Maka dari itu, pas dia milih hijrah dari jurusan X ke jurusan Y, gue mah ngresponnya okay okay aja, toh yang dia perjuangkan itu bukan sesuatu yang salah kan. Emangnya dosa kalo hati dia jatuh cinta sama dunia seni? Engga kan, cinta itu kan suci. Iya kan? Hm, buat gue sih, terserah dia mau kuliah dimana, kelak jadi apa, yang penting dia mampu mempertanggungjawabkan pilihannya, laki sejati itu ya kayak gitu. Kalo masalah rejeki mah udah ada yang ngatur, biar kata dia mungkin ga sesukses temen2 seperjuangannya pas di jurusan X dulu, tapi kan belum tentu bakal kayak gitu selamanya, roda itu kan berputar; ada kalanya di atas, ada kalanya juga ngerasain di bawah. Lagian, sekalipun nanti dia belum bisa bangkit, kan gue bisa usahain jadi lebih kuat untuk menolak dia ke atas biar dia bisa melambung setinggi-tingginya, trus pas dapet giliran berputaran roda di bawah, dia ga bakal terhempas ke dasar, masih ada gue yang jadi bantalan buat melambungkannya keatas lagi. Intinya sih, untuk saling melengkapi kan emang harus ada penyangga dan yang disangga, masing-masing punya tugasnya masing-masing, kalo menurut persepsi gue sih, ini adil. Hm, kalo menurut gue lagi, diantara dua individu berbeda jenis; wanita itu penyangga pria. Kalo penyangganya kuat, yang disangga pasti juga bakal kokoh. Ga cuma buat dua individu aja sih, cakupan lebih luasnya gini, kayak ibu dan anaknya; anak2 cerdas terbentuk berkat didikan cerdas dari ibu yang cerdas pula. Ini menurut gue sih ya, hehe. :)

Dan, gue yakin ga cuma gue sih, banyak kok yang lain, yang jadi pendukung dia; keluarganya udah pasti, pacarnya, atau isterinya kelak, temen2 nya, dan masih banyaaaaaak lagi. Ya cuma kalo buat gue sih dia itu kayak cahaya, selama ada cahaya pasti bayangan juga ada, gitu. Terserahlah, walau cahaya lupa sama bayangan karena saking terangnya bersinar, bayangan ya bayangan, selalu tetap ada untuk membuktikan eksistensi cahaya. Cahaya ga bisa disebut cahaya kalo ga punya bayangan, begitupun sebaliknya. Saling melengkapi. :)

Well, dari sebanyak itu bacotan gue, yang udah ngabisin ratusan lembar kertas, kesimpulannya adalah: Untuk sahabat gue, teruslah melangkah menggapai apa yang elo cita-citain selama ini. Elo pasti bisa, bro! Kalo belum bisa juga, yaudah gue bisa-bisain sebisa gue, haha. Terserah apa kata orang, kalo elo udah yakin banget sama pilihan elo, tentunya setelah dipertimbangkan dengan mateng, yaudah lanjut aja! Elo ga akan pernah sendiri, nengok aja ke kanan belakang, ada gue. Kenapa kanan belakang? Ya, kalo di depan elo, gue gatau nanti kalo elo kenapa kenapa. Kalo disamping elo, takutnya nanti siapa tau elo gamau air mata ada yang ngeliat, risih dianggap cowok lemah trus kalo gue disebelah lo ya pasti kelihatan dong. Kalo di belakang, ya walau gue bisa ngeliat kondisi elo kayak gimana, tapi gue mungkin akan kurang peka dengan perubahan ekspresi lo, ya iyalah ga keliatan. Nah, makanya di kanan belakang aja, jadi gue tau keadaan elo gimana, kalo elo lagi error gue juga bisa baca dari raut wajah lo atau kalo lo berasa mau pingsan saking error nya gue bisa langsung sambut, kalo elo lagi pengen nangis, yaudah menundukkan kepala aja, kan airmatanya ga bisa gue liat. Kenapa kanan, bukannya kiri? Hm, karena lo bukan kidal, jadi menurut gue (lagi) diantara lengan kanan dan kiri, yang lebih punya power itu yang dikanan, gitu. Hubungannya? Entahlah, ya karena gue lebih suka kanan daripada kiri, udah ah anggep gitu aja lah dulu. Teruuus, apa lagi ya? Hm, kayaknya cukup sekian kali ini. Keep moving forward! Gue gatau entah mengapa tiba-tiba aja pengen nulis ini, haha. Dadaaaah ~
















7 komentar:

Rinia said...

yaaa bel..
I recommend you to write "cerpen" and trust me, if u write, ur writings will be accepted n published by medias ^^

didie hahak said...

emang nggak rejeki itu namanya. Gue aja sampe ujian yang terakhir baru bisa masuk ke jurusan yang gue mau :)
main-main ke blog gue ya http://didiefasolasidoo.blogspot.com/
salam kenal :)

Rahmadila Eka Putri said...

@rinia : ini sejenis komentar memotivasi atau menyindir, cirippa -____-

Rahmadila Eka Putri said...

@didie hahak : iya sih, rejeki emang udah yang ngatur, syukuri aja, emang itu yg terbaik kali buat kita. hehe :)

okesip, kapan gue dateng berkunjung :D

Rinia said...

ish.. motivasi atuh!
seriuss!!
coba bikin cerpen/novel bel...:))

Rahmadila Eka Putri said...

udah dicoba sih, tapi sampe detik ini masih terus dalam proses. ntah kapan kelarnya. hahahaha

Ginny Laura said...

WOW Keren nie artikernya
Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

May 02, 2014

Keep moving forward! :)



Hm, udah lama ya ga muntahin bacotan di blog yang lumutnya makin tebel ini. Kali ini gue mau berkoar-koar mengenai persepsi  dan asumsi. Well, berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, persepsi itu merujuk pada tanggapan (penerimaan) langsung dari sesuatu, sedangkan asumsi yaitu menduga; memperkirakan; memperhitungkan; meramalkan. Nah, berangkat dari teori ini, gue mau berceloteh tentang sebuah 'kasus' yang walau emang bukan gue yang mengalami sih, tapi ya setidaknya sedikit banyak gue tahu seluk-beluk 'kasus' tersebut. Okesip.

Jadi gini, gue punya sahabat(?), kenapa dipake tanda tanya dalam kurung? Udah, itu ga usah dibahas, ntar malah menyimpang dari topik perbacotan kali ini, haha. Sahabat gue ini, ceritanya nyungsep di sebuah jurusan yang sebenernya dia (mungkin) ga pernah mikir atau niat nyantumin ini jurusan di daftar pilihan pas mau masuk kuliah. Tapi, ya namanya juga hidup, kita mau nya ini ternyata ga rejeki, eh malah di anugerahi hal lain. Dan, yang bisa dikerjakan ya harus bersyukur, dengan harapan semoga saja yang di dapat ini bakal jadi yang terbaik dari Sang Pencipta buat kita kedepannya, gitu. Tuhan memberikan yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan. Jadi, jangan pernah menyalahkan keputusan Tuhan, karena Dia jauh lebih mengetahui hamba-Nya. :)

Lanjuuuuut, singkat cerita, akhirnya si sahabat gue ini pun nyoba nguli di jurusan itu. Dilihat dari kacamata objektif, jurusan ini prospeknya bagus, akreditasi jurusan maupun universitas mendukung, intinya secara keseleruhan kalo mau dikata biar jatuh (baca: ga kesampean apa yang dipengen) tapi jatuhnya itu di kasur empuk (baca: jurusan oke), bukannya di lantai keras (baca: ga diterima dimana2). Nah, pas awal perkuliahan, ya walau sebenernya emang ga 100% hatinya ngejalanin hidup jadi mahasiswa jurusan X, tapi kayaknya sih dia ga begitu terbebani (mungkin), setidaknya ada segelintir semangat, haha.

Kemudian, waktu berlalu, habis satu semester, jurusan X ini emang menguras otak, tenaga, waktu, duit mungkin iya juga. Ga gampang loh bertahan di jurusan ini, kehidupan berat yang akan dijalani, dramatisnya sih kayak gitu. Tapi, sekalipun si sahabat gue ini awalnya ga niat-niat banget, satu semester berlalu dengan luar biasa beratnya, tapi.... keren loh dia, IP nya aja bagus, bangga banget gitu gue pas tau. Dan, yang lebih dari sekedar bangga, gue terharu, serius. Kenapa? Iya lah, di jurusan yang engga dia suka aja, prestasi nya udah kece kayak gitu, apalagi kalo mendekam di jurusan yang emang pengen banget dia masukin. Prestasi nya pasti jauh lebih ganteng, iya kan? Iya dong. :)

Ah, tapi pas masuk semester 2, kuliahnya udah mulai acakadul; keseringan bolos, banyaknya main di UKS (Unit Kegiatan Seni), dan gatau lagi gue apa. Pas denger ini dari salah seorang temen, gue ga kaget-kaget amat sih, udah ngira aja gitu skenario terburuk ini bakal terjadi. Jadi, gue juga ga ngebahas2 itu pas cek cok sama si sahabat gue yang satu ini. Kenapa? Ya, kan gue emang udah tau sejak awal jiwa nya dia engga di jurusan itu, passion dia di ladang lain. Lah, trus emang gue ga kecewa? Apa yang mau gue kecewakan, toh dia kan udah usaha semester kemarin, udah ditunjukin dia bukannya ga mampu di jurusan X itu, tapi karena emang karena hatinya ga berbunga disana, melainkan di ladang lain, di jurusan lain. Sekali lagi gue bilang, bukannya ga mampu, buktinya yang emang ngincer jurusan itu aja kalah sama dia yang ngjelananinnya setengah-setengah. Nah!

Oke, gue ga kecewa, tapi... emang gue ga khawatir? Iya lah, banget malah. Apalagi gue ini kan emang tipe orang yang kebanyakan mikir, apa-apa aja kepikiran, panjaaaaaaanggg kedepan, kadang jadi males sendiri gue jadi nya. Apalagi kalo udah menyangkut sahabat gue ini, ehm. Kuliahnya berantakan, iya syukur kalo ntar SNMPTN 2012 lulus di jurusan inceran, kalo engga? Mau lari kemana? Di jurusan yg sekarang ini ga ada hati, udah berantakan pula. Ya, kalo mau ngasih kemungkinan terburuk ya ujung2 nya terlunta-lunta ga kuliah atau apalah gitu. Kalo istilah gue nya sih ya, 'Mangaja nan tabang, malapeh nan taganggam' Udah bagus dapet ini, eh malah mau dilepasin demi sesuatu yang belum tentu bisa diraih. Gitu.

Khawatir banget! Banyak kata-kata menggusarkan yang seliweran dalem benak gue, yang intinya; nanti dia gimanaaaa. Gue bahkan udah dimarahain gara-gara kekhawatiran yang menurut dia udah over, misalnya bawelan gue yang koar-koar nyuruh dia ikutan TRY OUT SNMPTN buat setidaknya coba-coba ngasah otak aja, ah yaudahlah that's okay. Tapi, secemas apapun gue, segusar apapun gue, sepusing apapun gue ngadepin kasus ini, pastinya dia lah yang jauh lebih khawatir, kan yang bakal ngejalaninnya itu dia, bukan gue atau orang lain. Dan, gue percaya dia bukan tipe orang yang gegabah dan asal-asalan ngambil keputusan. Sekali dia mutusin ambil pilihan ini, pasti bakal beneran dijalanin. Nah, berpatokan dari inilah, gue ga mempermasalahkan keputusan besar dan berani yang dia ambil itu. Pasti udah dipikiran lah mateng2, emang dia bego apa, engga kan. Udah siap menerima dan mempertanggungjawabkan segala konsekuensi nya. Mampu mempertanggungjawabkan keputusan yang dipilihnya secara matang, itu baru laki namanya. :)

Lanjut, akhirnya pengumuman hasil SNMPTN itu dateng juga. Jujur, gue penasaran tingkat dewa sama hasil ujiannya dia, bahkan gue lebih antuasis sama hasil dia daripada hasil ujian gue sendiri. Oke ini aneh, dan gue gatau kenapa, baiklah, mari kita abaikan saja hal ini. Gue mau tahu, tapi ragu mau tanya atau diem aja, siapa tau dia ga lulus, dengan mengajukan pertanyaan itu takutnya nanti malah semakin menambah sayatan luka di hatinya, eaak. Gue semakin galau pas liat akun socmed dia ga apdet sedikitpun, padahal udah capek dipantengin daritadi, lah gue kan mikirnya jangan2 emang beneran ga lulus, makanya dia diem aja. Ampun dah, asli, waktu itu gue galau, padahal gue lulus. Udah gatel banget jari gue mau ngetik nanyain hasil ujian dia, dan... setelah timbang-menimbang gue pun kirim SMS itu, lalu? NO REPLY.

Fine! Kayaknya dia emang engga rejeki lulus di jurusan inceran dia. Lalu, gue pun galau, semakin. Ga kebayang gimana perasaannya dia, kalutnya dia, otak sama hatinya lagi diuji dengan cobaan yang berat banget. Trus, karena gue orangnya emang tipe yang pikirannya otomatis tersinkronisasi sama unsur-unsur terkait kasus ini, keinget lah gue sama kuliah yang udah terlanjur acakadul itu. Siapa tau masih ada jalan buat beneran benang yang udah kusut tersebut, di urus jadi cuti atau ngulang lagi mata kuliah semester itu taun depan, atau gimana gitu. Jadi, karena kebetulan abang sepupu gue itu senior dia di jurusan X tersebut, gue coba tanya2 (tanpa membocorkan identitas si korban, tentunya) dan si abang ini syukur ngasih angin positif. Well, untuk sesaat gue lega. Trus, gue kepikiran gimana lah keadaannya si sahabat gue ini sekarang. Pait bingits pasti. Lah, galau lagi kan gue jadinya.

Lalu, lewat sekitar sebulanan. Nah, kali ini sumber galaunya bersalah dari gue sendiri, iya masih seputar jurusan inceran, ini rada males gue bacotin, semacam membangkitkan luka lama gitu lah, luka yang sebenarnya luka. Jadi, pas gue lagi sumpah nyesek-nyeseknya itu, lagi down bingits, si sahabat ini tibatiba dateng. Singkat cerita, akhirnya gue tahu kalo ternyata dia sebenarnya lulus, ya walau bukan di pilihan utama, tapi jurusan yang dia dapet emang yang dia pengen. Lalu? Asli, gue-lega-banget. Nyesek gue berkurang sekian puluh persen. Ya kan setidaknya dia ga menderita, itu yang muncul di pikiran gue pas dia ngasih tau. Dia baik-baik aja, udah, cukup. Trus, dia nguli di jurusan itu, sampe sekarang. Prestasinya? Keren dong! Seneng banget gitu pas sesekali nemu dia gentayangan di kampus dengan raut wajahnya yang kayak manusia bukan zombie kayak di jurusan X dulu. Akhirnya, dia bisa jadi dirinya sendiri, bukan robot yang dikontrol orang lain. Benar-benar melegakan menemukannya seperti itu. :)

Lalu lalu lalu, hubungannya sama persepsi dan asumsi apa? Jadi gini, kan udah gue bilang sebelumnya, kalo disuruh ngebandingin, jurusan X (yang dulu) dan Jurusan Y (yang sekarang) itu kayak telapak tangan sama punggung tangan; berbanding terbalik. Yang satu A yang satu C. Ngerti? Asumsi ini dibangun dari sudut pandang objektif dimana yang dijadikan patokan cuma apa yang dilihat, reputasi jurusan dan universitas yang tentu akan berimbas pada prospek kerja dari jurusan bersangkutan. Gue pun ga munafik, gue juga berasumsi seperti ini, toh ini emang fakta yang muncul kan. Persepsi masing-masing orangpun beda-beda, dari sudut mana ngeliatnya, gue gatau berapa orang yang ga menyalahkan keputusan dia atau melabeli dia dengan sebutan bodoh, tapi ya... ga bisa juga nyalahin persepsi mereka yang kayak gitu. Kenapa? Karena apa yang mereka tahu dan rasa berbeda dengan apa yang si sahabat gue ini tahu dan rasakan. Kan yang ngejalanin bukan mereka, tapi dia. Gue bukannya mau sok baik, sok yang paling ngerti, tapi karena sedikit banyak gue juga tahu gimana sih rasanya kuliah di jurusan yang lo ga suka. Nah, karena pengalaman yang berbeda lah, makanya persepsi pun terbentuk bervariasi pula. Makanya ga bisa juga dong kita nyalahin orang-orang yang ngjudge keputusan dia pindah jurusan itu salah? Gitu. Lagian, gue sejak awal juga udah tau dia emang cinta mati sama seni, ditambah lagi 'insiden pin ZOOM IN ITB' waktu itu, yang bener2 membuka mata dan mengetuk hati kecil gue. Merasa bersalah banget gue ngeremehin passion dia, ternyata emang itulah belahan jiwanya. Gue aja tiap inget momen itu, langsung nyesek, bego banget udah mikir cetek gitu sama dia. Maaf. :')

Maka dari itu, pas dia milih hijrah dari jurusan X ke jurusan Y, gue mah ngresponnya okay okay aja, toh yang dia perjuangkan itu bukan sesuatu yang salah kan. Emangnya dosa kalo hati dia jatuh cinta sama dunia seni? Engga kan, cinta itu kan suci. Iya kan? Hm, buat gue sih, terserah dia mau kuliah dimana, kelak jadi apa, yang penting dia mampu mempertanggungjawabkan pilihannya, laki sejati itu ya kayak gitu. Kalo masalah rejeki mah udah ada yang ngatur, biar kata dia mungkin ga sesukses temen2 seperjuangannya pas di jurusan X dulu, tapi kan belum tentu bakal kayak gitu selamanya, roda itu kan berputar; ada kalanya di atas, ada kalanya juga ngerasain di bawah. Lagian, sekalipun nanti dia belum bisa bangkit, kan gue bisa usahain jadi lebih kuat untuk menolak dia ke atas biar dia bisa melambung setinggi-tingginya, trus pas dapet giliran berputaran roda di bawah, dia ga bakal terhempas ke dasar, masih ada gue yang jadi bantalan buat melambungkannya keatas lagi. Intinya sih, untuk saling melengkapi kan emang harus ada penyangga dan yang disangga, masing-masing punya tugasnya masing-masing, kalo menurut persepsi gue sih, ini adil. Hm, kalo menurut gue lagi, diantara dua individu berbeda jenis; wanita itu penyangga pria. Kalo penyangganya kuat, yang disangga pasti juga bakal kokoh. Ga cuma buat dua individu aja sih, cakupan lebih luasnya gini, kayak ibu dan anaknya; anak2 cerdas terbentuk berkat didikan cerdas dari ibu yang cerdas pula. Ini menurut gue sih ya, hehe. :)

Dan, gue yakin ga cuma gue sih, banyak kok yang lain, yang jadi pendukung dia; keluarganya udah pasti, pacarnya, atau isterinya kelak, temen2 nya, dan masih banyaaaaaak lagi. Ya cuma kalo buat gue sih dia itu kayak cahaya, selama ada cahaya pasti bayangan juga ada, gitu. Terserahlah, walau cahaya lupa sama bayangan karena saking terangnya bersinar, bayangan ya bayangan, selalu tetap ada untuk membuktikan eksistensi cahaya. Cahaya ga bisa disebut cahaya kalo ga punya bayangan, begitupun sebaliknya. Saling melengkapi. :)

Well, dari sebanyak itu bacotan gue, yang udah ngabisin ratusan lembar kertas, kesimpulannya adalah: Untuk sahabat gue, teruslah melangkah menggapai apa yang elo cita-citain selama ini. Elo pasti bisa, bro! Kalo belum bisa juga, yaudah gue bisa-bisain sebisa gue, haha. Terserah apa kata orang, kalo elo udah yakin banget sama pilihan elo, tentunya setelah dipertimbangkan dengan mateng, yaudah lanjut aja! Elo ga akan pernah sendiri, nengok aja ke kanan belakang, ada gue. Kenapa kanan belakang? Ya, kalo di depan elo, gue gatau nanti kalo elo kenapa kenapa. Kalo disamping elo, takutnya nanti siapa tau elo gamau air mata ada yang ngeliat, risih dianggap cowok lemah trus kalo gue disebelah lo ya pasti kelihatan dong. Kalo di belakang, ya walau gue bisa ngeliat kondisi elo kayak gimana, tapi gue mungkin akan kurang peka dengan perubahan ekspresi lo, ya iyalah ga keliatan. Nah, makanya di kanan belakang aja, jadi gue tau keadaan elo gimana, kalo elo lagi error gue juga bisa baca dari raut wajah lo atau kalo lo berasa mau pingsan saking error nya gue bisa langsung sambut, kalo elo lagi pengen nangis, yaudah menundukkan kepala aja, kan airmatanya ga bisa gue liat. Kenapa kanan, bukannya kiri? Hm, karena lo bukan kidal, jadi menurut gue (lagi) diantara lengan kanan dan kiri, yang lebih punya power itu yang dikanan, gitu. Hubungannya? Entahlah, ya karena gue lebih suka kanan daripada kiri, udah ah anggep gitu aja lah dulu. Teruuus, apa lagi ya? Hm, kayaknya cukup sekian kali ini. Keep moving forward! Gue gatau entah mengapa tiba-tiba aja pengen nulis ini, haha. Dadaaaah ~
















7 comments:

Rinia said...

yaaa bel..
I recommend you to write "cerpen" and trust me, if u write, ur writings will be accepted n published by medias ^^

didie hahak said...

emang nggak rejeki itu namanya. Gue aja sampe ujian yang terakhir baru bisa masuk ke jurusan yang gue mau :)
main-main ke blog gue ya http://didiefasolasidoo.blogspot.com/
salam kenal :)

Rahmadila Eka Putri said...

@rinia : ini sejenis komentar memotivasi atau menyindir, cirippa -____-

Rahmadila Eka Putri said...

@didie hahak : iya sih, rejeki emang udah yang ngatur, syukuri aja, emang itu yg terbaik kali buat kita. hehe :)

okesip, kapan gue dateng berkunjung :D

Rinia said...

ish.. motivasi atuh!
seriuss!!
coba bikin cerpen/novel bel...:))

Rahmadila Eka Putri said...

udah dicoba sih, tapi sampe detik ini masih terus dalam proses. ntah kapan kelarnya. hahahaha

Ginny Laura said...

WOW Keren nie artikernya
Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter