May 10, 2014

Ehm. Orang Baru? :)



Selamat malam minggu, hadirin semuanya!

Hm, ini malam minggu, kan? Kata orang sih ya, diantara malam-malam lainnya, malam minggu itu menduduki jabatan yang agak 'special' khususnya buat para couple, yang biasanya malam ini pada seliweran sambil haha-hihi tanpa mempedulikan duka derita kaum jomblo yang mungkin kebetulan gentayangan disekitar dunia-milik-berdua’ para couple tersebut. Kenapa dilabeli dengan kata 'special' ? Ya mungkin karena ini adalah akhir pekan, waktunya libur sekolah kuliah atau kerja, dan kesempatan buat pece cuma pas weekend kayak para pejuang LDR, atau tempat-tempat nongkrong ngasih semacam diskon khusus tiap malem minggu jadi bisa sekalian irit, mungkin. Ah, terserahlah, toh yang mau gue bacotin kali ini bukan tentang si malam minggu.

Ehem. Udah baca kan judul postingan gue kali ini? Iya, tentang 'Orang Baru'. Yang gue maksud dengan orang baru disini bukan bayi yang baru brojol dari perut emaknya, bukan kemunculan jenis spesies penduduk Bumi termutakhir yang kampung halamannya di luar angkasa (baca: alien) yang akhirnya dapet KTP dari desa setempat, bukan tetangga yang baru pindahan tadi sore, bukan siswa transfer yang terdampar di kelas lo, bukan karyawati yang dimutasi dari kantor pusat ke kantor cabang karena alasan ikut suami, ataupun muka yang baru aja di permak (baca: operasi plastik) biar keliatan lebih kece walau ga bakal sekece gue yang bahkan Miss Universe aja kalah. Oke, ini udah ngawur banget. Yuk, balik ke topik, ‘ORANG BARU’.


Kenapa tumben gue berkoar tentang 'Orang Baru' ? Jangan-jangan hati gue yang biasanya dijampret si copet itu udah dibalikin ke tempat semula dengan keadaan utuh? Gitu? Hm, engga gitu juga sih ya. Gue cuma mau berceloteh tentang fenomena yang lumayan sering gue temuin baik itu di socmed ataupun dunia nyata. Yah, masih seputar kehidupan asmara sih. Oiya, sebelumnya gue mau bilang, gue bukannya mau nyalahin ataupun membenarkan keputusan yang diambil pihak bersangkutan, gue cuma menyuarakan sudut pandang gue pribadi. Toh, ini kan tergantung sama prinsip yang dipegang kan; tiap orang beda.
 
Jadi ceritanya, misalnya: Si Beta dan si Beti jadian, udah lumayan lama lah, hitungan tahun. Trus entah karena alasan apa si Beta mutusin si Beti; terkalang restu ortu yang pengen anaknya nikah sama Puteri Indonesia sementara si Beti cuma putri emak bapaknya, atau udah lama dinanti si Beti masih aja kurang bohay (kurus kering kayak pensil lima ratusan), atau si Beta punya semacam penyimpangan ketertarikan terhadap sesama jenis (oke, ini serem), atau apapaun alasannya itu pokoknya mereka putus. Trus ga berapa lama kemudian si Beta udah keliatan gandeng cewek baru, sebut saja namanya Si Tabe

Sementara si Beti ini masih aja stuck sama si Beta. Lah, pas ngeliat insiden (baca: si Beta dapet kecengan baru) itu, otomatis si Beti langsung gila. Bak mandi bisa mendadak penuh sama tumpahan air mata si Beti, atau lantai bisa kinclong abis si Beti guling-guling sarap saking galaunya, atau bahkan persediaan beras buat sebulan ludes cuma dalam waktu beberapa hari karena dilahap brutal sama si Beti, dinding bahkan mungkin bisa retak saking perkasanya si Beti cakar tiap malem, dan hal-hal mengerikan lain yang mungkin aja si Beti bisa lakuin.

Oke, next. Sekarang muncul pertanyaan; Pertama, kok bisa si Beta secepat itu move on dari si Beti? Padahal mereka jadian kan udah lama. Trus, kedua, kok si Beti harus bertingkah selebay itu ditinggal jadian sama si Beta? Kan cowok di dunia ini ga cuma si Beta doang, masih ada si Betu Bete dan Beto. Well, menanggapi pertanyaan ini, sebelumnya gue mau bilang, ini cuma berdasarkan sudut pandang gue aja, pendapat gue kayak gini, jadi yang setuju silahkan, yang engga ya silahkan juga. Gue emang belum pernah jadian sih, tapi ditinggal jadian udah. #uhuk 

Pertama, Si Beta. Hm, kita kan gatau isi hati seseorang itu kayak gimana, yang tau ya cuma pemilik hati itu sendiri. Nah, sama halnya kayak apa yang si Beta ini perbuat. Kita ga bisa langsung ngjudge si Beta dengan tudingan kalo selama ini (baca: selama jadian sama si Beti) dia ga benar2 sayang sama si Beti. Buktinya, masak iya secepat itu udah bisa move on, udah lama loh mereka jadian, ga punya hati banget tau ga! 

Well, Ini kan cuma asumsi pribadi aja, belum tentu si Beta emang kayak gitu. Dan, yang gue tau sih ya, cowok sama cewek itu respon pas galaunya emang beda. Entah kenapa pula, cewek kayaknya lebih ekspresif (atau mungkin rada lebay) melepas beban di hatinya, sedangkan cowok biasanya sih lebih kalem (entah karena takut di cap lemah atau apa, entahlah). Jadi, mungkin aja si Beta ini sebenarnya masih ada rasa sama si Beti, cuma karena ga mau terjebak dalam rasa yang sama berlarut-larut, dan nongol pula lah si Tabe yang ngasih sinyal sebagai pengobat hatinya, so why not? Dengan harapan, cewek barunya ini bisa bener2 bikin dia sukses ngelupain si Beti. Gitu, mungkin.

Kedua, Si Beti. Nah, nasib si Beti gimana? Ya kalo si Beta udah ada gandengan, ya jangan dirusak juga lah hubungan barunya. Si Beti ini kan juga cewek, sama kayak pacar barunya si Beta (kecuali kalo orientasi seksual si Beta udah berubah haluan; kesemsem sama kekekaran otot si Beto, misalnya). Coba bayangin gimana rasanya pacar lo digebet cewek lain padahal lo sayangnya udah kebangetan, sakit kan? Maka dari itu, segila apapun lo sama pacar orang, harus tetep inget kalo dia itu udah ada yang punya, jangan kegatelan juga kali, inget karma! Toh, kalo jodoh juga ga bakal kemana, siapa tau setahun lagi mereka putus (ini bukan bermaksud nyumpahin, okesip), dan yang lo demen akhirnya kepincut sama lo, kalian jadian. Enak gitu kan? Tanpa perlu menodai perasaan lo dengan ngerusak hubungan orang lain. 

Nah, si Beti ya gitu lah seharusnya bersikap, menurut gue. Biarlah si Beti kita ini uring-uringan karena galau sendirian, daripada bikin si Beta apalagi cewek barunya juga ikutan galau garagara di teror si Beti. Selanjutnya, kenapa si Beti harus sampe se-over itu garagara diputusin, dan mantannya kecepetan move on? Hm, sama kayak yang gue bilang tadi, isi hati orang siapa yang tahu. Kita mungkin anggep itu hal yang berlebihan, kenapa? Karena kita ga pernah ngerasain jadi dia, yang kita liat belum tentu apa yang bener2 dia rasain. Makanya, jaga bacot, jangan sok tahu dengan masalah orang lain. Kita palingan cuma tahu kulitnya doang, ga sampe ke bijinya. Bahkan masalah yang sama pun, bisa menghasilkan perasaan yang bervariasi, jangan pernah mengganggap remeh masalah yang dihadapi orang lain, lo gatau sakitnya itu kayak gimana soalnya lo ga pernah ngalamin; lo cuma melihat atau mendengar, bukan merasakan. :)

Seperti itu pula lah si Beti, dia galau gila kayak gitu mungkin karena emang rasa sayangnya ke si Beta itu mengakar sehingga susah dan butuh waktu lama untuk dicabut hingga bersih ke akarnya. Dan, ga bisa pula kita nyalahin dengan menyerang si Beti dengan tudingan ‘Lah, siapa suruh lo sayang sama dia? Elo nya aja yang bego udah sayang sama orang yang salah.’  Nah, ini komentar asli sok menggurui banget, berasa pengen gue robek pake silet mulut komentatornya,kenapa? Emang lo bisa milih hati lo mau berlabuh dimana, hah? Emang lo bakal dibisikin sama malaikat siapa yang ga bakal nyakitin lo? Ada kali di awal kealiatannya aman-aman banget, eh di ujung ketauan kampretnya. Ada juga yang kebalikannya, awalnya banting-banting hati lo sampe sakit sekarat, eh ternyata emang dia lah yang ternyata bertugas jadi dokter cinta yang punya ramuan penyembuh, who knows? Emang lo bisa masang target ‘Gue mau nya sih sayang sama dia Cuma 2 taun aja, abis itu gue pindah ke si dia yang lain selamanya.’  Iya, itu kan yang elo pengen, siapa juga coba yang mau mendekam dalam kelamnya broken heart lama-lama, tapi nyatanya? Bisa aja akar sayang itu makin kokoh walau udah ga ada komunikasi, lo sibuk sama urusan kuliah atau kerja, ga ketemu, ga stalking akun socmed dia; pokoknya bener2 udah OVER sama segala apapun yang terkait dengan eksistensi dia di Bumi ini. 

Ah, kalo udah ngomong soal  perasaan itu emang ribet. Perasaan itu abstrak, bukan kayak fisik yang konkret; bisa diliat secara kasata mata kalo dia itu tinggi, hitam manis, ada kumisnya, suaranya berat, dan sebagainya. Menurut gue sih ya, lebih baik si Beti galau setiap menit update status di socmed melepaskan racun sianida mematikan di hatinya yang lagi sakit, daripada masang target dia harus secepatnya dapet kecengan baru, (1) entah modusnya buat bikin si Beta cemburu, atau (2) emang beneran mau membuka hati. 

Oke, gue mau ngomentarin kedua opsi diatas. 

(1) Bikin si Beta cemburu, ya kali kali aja dia nyadar betapa berharganya si Beti buat dia. Pas udah digebet cowok lain, sebut saja namanya Si Tibe, barulah ngeh kalo pilihannya buat putus itu salah besar. Si Beta ngdeketin si Beti lagi, trus mereka balikan, ikatan perasaan diantara mereka jadi makin erat dong setelah melewati terjangan badai asmara. Lah, nasib si Tibe gimana? Nah, ini yang bikin gue males kalo nemu kasus kayak gini, kesannya tuh ya si Tibe yang ga berdosa ini Cuma dijadiin korban. Iya, enak buat si Beti dan Beta yang akhirnya membuktikan kalo cinta mereka itu emang beneran kuat. Tapi, Si Tibe? Ditinggal pas lagi sayang-sayangnya, dijadiin pelampiasaan atau pelarian karena si Beti kesepian ga terbiasa tanpa siraman perhatian dari seseorang yang spesial. Trus, ujung-ujung si Beti ini bilang ke Si Tibe kalo dia udah usaha buka hati tapi ternyata rasa dia ke Si Beta terlalu besar, dengan kata lain si Tibe mau ga mau harus mau ngelepasin si Beti. Trus apa mau dikata, ya si Tibe Cuma bisa pasrah, kasihan banget ga tuh? Iya! Kalo gue sih ngeliatnya, cinta si Beti dan Beta udah agak ternoda karena egoisme (mungkin) si Beti, yang justru bikin korban cinta baru; Si Tibe, yang padahal nih ya (mungkin) aja dia emang beneran tulus sayang sama si Beti dan (mungkin) juga udah lama memendam perasaannya. Miris bingits.

(2) Emang beneran mau membuka hati. Nah kalo niatnya emang ini, mungkin ada bagusnya juga. Mirip kayak skenario diatas, si Beti dan si Tibe akhirnya jadian. Tapi bedanya, pas si Beta ngedeketin si Beti, dia tetep keukeuh bertahan sama si Tibe. Loh, kenapa? Nyesel nanti loh kalo si Beta nyerah dan ogah balikan lagi. Ya, itu konsekuensinya. Lo ga boleh ngorbanin perasaan orang lain demi kepentingan diri sendiri, toh yang bikin keputusan untuk jadian sama yang baru elo sendiri kan? Terlepas dari apapun alasan lo jadian; elo sendiri yang mau, atau si Tibe bilang dia tau kok hati si Beti cuma separuh buat dia, dia ga apa-apa, dia bisa nunggu trus bareng-bareng ngapus si Beta dari hati si Beti dan digantiin sama si Tibe. Tapi, coba pikir ulang dan rasa-rasain, emang beneran bakal ga apa-apa buat si Tibe, hah? Coba aja lo berdiri di posisi dia, nyesek ga tuh? Kurang tulus apa si Tibe? Nah, tunjukkin dong bentuk pertanggungjawaban lo atas pilihan yang udah lo pilih, ganti sudut pandang lo menyikap goncangan tersebut; tetap bertahan sama yang baru, bukannya kabur sama yang lama. Ga jarang ada yang ngeles, dengan bilang:

  • ·        ‘Buat apa mempertahankan sebuah hubungan kalo isinya sakit terus. Cinta itu bukan untuk menyakiti. ’ (baca; lo tetep jadian sama ini tapi sayangnya sama yang lain yang juga ternyata masih sayang sama lo) Bukan untuk menyakiti? Nah loh, emang si Tibe ga bakal tersakiti lo lebih milih mantan daripada dia? Si Tibe kan udah nerima lo apa adanya, dia mau kok ngobatin hati lo yang luka. Lah elo, siapa suruh buru-buru jadian, hah? Sok banget.
  • ‘Ya gue bisa apa, gue udah coba sayang sama dia, tapi emang gitu lah, hati gue ternyata cuma buat si mantan.’ Lo bukannya ga bisa apa-apa, tapi emang sengaja di tidak-bisakan. Elo nya aja yang labil, baru diterjang topan kayak gitu aja udah lemah. Padahal, siapa tau kan dengan tetap bertahan di sisi si Tibe ini, lo beneran bisa nemu yang namanya cinta tanpa menyakiti. #eaak
  • Kalo jodoh juga ga bakal kemana, siapa tau biar pun gue balikan sama yang lama, eh ternyata di masa depan gue jadinya sama yang baru ini.’  Nah, itu lo udah tau jodoh itu misteri. Ngapa masih aja ngorbanin yang baru demi tuntutan ego.
Emang wajar pasti hati lo bakal goyah secara lo emang masih sayang (banget) sama mantan, tapi inget juga lo udah punya cowok baru. Yang punya hati bukan cuma elo, bukan cuma mantan lo, pacar baru lo juga. Jangan egois lah jadi orang, inget karma. Maka dari itu, gue agak kurang sepaham aja sama ‘Resep move on paling ampuh ya segera temukan yang baru’. Kenapa? Karena, lo aja masih belum mampu lepas dari bayang-bayang mantan, eh malah mau nyoba sama orang baru. Pernah setidaknya mikir ga gimana perasaan si Orang Baru? Coba posisikan diri lo di posisi si Orang Baru; secara status sih iya dia cowok lo, tapi dalem hati, dia entah di sudut mana lo tempatin. Hati lo yang lagi sakit itu, yang konsentrasi gas sianida beracun itu memenuhi tiap sudut hati lo, trus cowok baru lo itu ngisep itu gas di titik entah berantah di hati lo, mungkin di sebuah ruangan kecil pengap, trus ga berapa lama kemudian dia mati. Secara tidak langsung, lo udah ngebunuh ketulusan dia dengan pistol  egoisme yang pelurunya ialah rasa lo yang masih terendap sama si mantan yang ngajak balikan. Jahat ga tuh? Banget!

Oke, kedengerannya ini lebay. Tapi, kan udah gue bilang, ini menurut gue, terserah kalo ada yang berasumsi gue ngeles (baca: membela diri) karena udah hampir 3 taun masih mendekam di penjara yang sama, atau gue nya yang emang ogah buka hati buat kedatangan orang baru, atau gue nya yang masih aja bego stuck sama dia. Believe it or not, gue udah coba segala cara buat lepas dari dia; hasilnya, ya begitulah. Sekali lagi, terserah apa mau dikata sama pembaca. :)

****

Well, masuk ke inti postingan ini. Orang Baru, gue punya ga? Punya. Lah, terus kemana kok ga keliatan? Iyalah, kan emang sengaja gue umpetin. Kok gitu? Udah kapok ngumbar-ngumbar kayak yang dulu? Hm, salah satunya sih itu. Tapi, yang lebih penting lagi, orang baru dan orang lama ini beda, banget. Apanya yang beda? Kepribadian? Fisik? Atau kadar rasa lo? Bener, semua. Gue belum terlalu kenal sih sama yang baru, sekitar satu setengah tahun lah, itupun ga semua celah yang bisa gue buka, kenapa? Ada alasan yang ga bisa gue ceritain disini, menyangkut beberapa pihak soalnya. Tapi yang jelas bukan karena gue gamau membuka hati, udah dicoba kok, tapi ya... karena insiden di bulan April itu... si orang yang dulu... ah, sudahlah. :) Trus, fisik? Ada yang sama, tapi bedanya lebih kontras, haha. Kadar rasa gimana? Ya pasti lah beda, banget. Tapi, ada beberapa hal yang emang ga gue temuin dari si orang yang dulu; hal positif. Eh, bukan berarti yang ini lebih baik dari yang itu loh, ada tapi berbeda; punya lebih dan kurangnya masing2. :)

Lah, udah lebih satu tahun berlalu, kok masih gagal move on? Udah ada yang baru pula. Aelah, sebenarnya 'orang baru' ini rada complicated gue bacotin, gue share kulit-kulit luarnya aja lah ya. Jadi, intinya lo cukup tau kalo sebenarnya udah ada yang baru, tapi kenapa masih stuck sama yang dulu, ya... gitulah. Oiya, gue mau tekankan, alasan gue ngbacot tentang 'orang baru' bukan karena mau nunjukkin sok sok udah lepas dari bayang-bayang yang lama, atau gaya-gayaan doang nemu yang baru padahal engga ada sama sekali. Tapi, merespon komen dari salah seorang sobat gue yang kampret, yang katanya dia ngira postingan gue sebelum ini engga lagi tentang si orang yang dulu. Gitu aja sih. -_-

Jadi, gue kudu berkoar-koar apa lagi? Oiya, pasti pada bertanya-tanya, trus gimana progress sama si orang yang baru? Udah selesai kok, dia udah berbalik arah, sejak sekitar setengah tahun lalu. Apanya yang selesai? Kalian sempet jadian? Engga, gelar ‘belum-pernah-pacaran’ masih setia melekat di diri gue kok, wkwk. Kenapa? Ya kayak yang gue bacotin pas kasus si Beti dan Beta itu, yang bagian pertanyaan kedua. :) Emang gue ga nyesel? Sedikitpun? Hm, gue gatau apa gue harus nyesel atau engga, terkadang iyasih, keinget coba kalo dulu itu gue lebih milih tetap disana, dan ga pergi kesana. Ibaratnya itu ya ‘Mangaja nan tabang, malapeh nan taganggam’. Gue bukannya mau nyalahin si orang yang dulu kok, toh yang bikin keputusan kan gue, jadi ya emang harus gue yang bertanggungjawab dengan konsekuensinya. Tapi, gimana jadinya coba kalo keputusan yang gue ambil dulu itu adalah kebalikannya? Ah, entahlah, haha.

Gue cuma bukan tipe orang yang bisa nampung jus jeruk di gelas bekas jus tomat, biar kata jus tomatnya udah dibuang, kalo gelasnya belum dicuci bersih, bekas jus tomatnya pasti masih berasa. Gue tipe orang yang kalo satu ya satu aja, ga dicampur-campur, pembatasannya itu jelas. Dalam hal makan pun gue gitu: letak timun, lobak, ayam, sama kerupuk itu ada tempatnya, mau di pinggir kanan, pinggir bawah gitu walau dalam satu piring yang sama, jelas. Kalo masalah minuman juga; di kost misalnya, emang sengaja dibeli dua gelas yang satu buat minum biasa, yang satu lagi buat susu, soalnya gue ga suka rasa atau aroma susu yang masih nempel di dasar gelas walau udah dicuci sekalipun.
Ah, ribet, intinya gini aja sih, gue cuma mau nyiapin wadah yang benar2 bersih buat menyambut kedatangan si orang baru, gue cuma merasa ga adil aja, pas si orang yang dulu wadahnya bersih banget, tapi pas yang baru kotor kayak gitu, padahal rasa yang dibawanya murni kan. Buat yang 'ga-punya-rasa' aja gue nyedian wadah bersih, eh giliran yang 'punya-rasa'  malah berserakan kayak gitu wadahnya, jahat ga tuh? Lah, jadi sampe kapan dong wadahnya mau bersih? Ibaratnya nih ya, dengan menerima kedatangan yang baru kan bisa jadi semacam alat pembersih atau membantu membersihkan wadah lo yang kotor tersebut.

Tapi mau sampai kapan? Iya, kadang gue juga mikir kayak gitu, mau ditunggu sampai kapan biar wadahnya bersih? Tapi, udah gue coba bersihin pake berbagai deterjen yang katanya ampuh usir noda (baca: dipaksa rasanya mati, dibiarin, tetep aja sama) tapi tetep noda nya membandel.  Jadi, kayak ngjemur wadahnya di luar abis gue sabunin (dengan emang niat mau ilangin noda-noda itu), trus noda-nodanya menguap dibawa angin, trus pas udah bersih baru deh yang baru dateng. Walau entah kapan sih yang baru dateng lagi, tapi ya sudahlah, masa lalu kan ga bisa diulang. Yang bisa dikerjakan saat ini ya benahi masa sekarang biar pede menatap masa depan. Gue juga ga terlalu mikirin soal asmara sih, tahun ini lebih fokus ke kuliah, target taun depan kan mau wisuda, Aamiin. :) Trus sekarang gimana kabar mekanisme pembersihan noda di wadah elo itu? Hm, kayaknya sih, kalo dibandingin sama tahun-tahun lalu, wadah gue udah mulai bersih dari noda, bisa dibilang sedang dalam proses menuju kebersihan menyeluruh, haha. :)

Gue tipe orang yang kalo bisa memilih; biarlah gue duluan yang naksir sama seseorang, daripada dia duluan yang naksir. Kenapa? Soalnya gue tau ga enaknya naksir sama orang yang ga naksir lo balik atau malah naksirnya ke orang lain itu kayak gimana. Jadi, ya gue ga mau aja yang naksir gue duluan itu ngerasain hal kayak gitu, garagara gue. Itu aja sih.

Oke, penutup bacotan gue kali ini, entah dengan siapapun itu dimanapun itu dan kapanpun itu, semoga aja baik si orang yang dulu maupun orang yang baru dilimpahi keberkahan dari Sang Pencipta, wish them all the best. Live a happy life with the one you love, guys. :) 

Lalu? Udah, itu aja. Sekian.







0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

May 10, 2014

Ehm. Orang Baru? :)



Selamat malam minggu, hadirin semuanya!

Hm, ini malam minggu, kan? Kata orang sih ya, diantara malam-malam lainnya, malam minggu itu menduduki jabatan yang agak 'special' khususnya buat para couple, yang biasanya malam ini pada seliweran sambil haha-hihi tanpa mempedulikan duka derita kaum jomblo yang mungkin kebetulan gentayangan disekitar dunia-milik-berdua’ para couple tersebut. Kenapa dilabeli dengan kata 'special' ? Ya mungkin karena ini adalah akhir pekan, waktunya libur sekolah kuliah atau kerja, dan kesempatan buat pece cuma pas weekend kayak para pejuang LDR, atau tempat-tempat nongkrong ngasih semacam diskon khusus tiap malem minggu jadi bisa sekalian irit, mungkin. Ah, terserahlah, toh yang mau gue bacotin kali ini bukan tentang si malam minggu.

Ehem. Udah baca kan judul postingan gue kali ini? Iya, tentang 'Orang Baru'. Yang gue maksud dengan orang baru disini bukan bayi yang baru brojol dari perut emaknya, bukan kemunculan jenis spesies penduduk Bumi termutakhir yang kampung halamannya di luar angkasa (baca: alien) yang akhirnya dapet KTP dari desa setempat, bukan tetangga yang baru pindahan tadi sore, bukan siswa transfer yang terdampar di kelas lo, bukan karyawati yang dimutasi dari kantor pusat ke kantor cabang karena alasan ikut suami, ataupun muka yang baru aja di permak (baca: operasi plastik) biar keliatan lebih kece walau ga bakal sekece gue yang bahkan Miss Universe aja kalah. Oke, ini udah ngawur banget. Yuk, balik ke topik, ‘ORANG BARU’.


Kenapa tumben gue berkoar tentang 'Orang Baru' ? Jangan-jangan hati gue yang biasanya dijampret si copet itu udah dibalikin ke tempat semula dengan keadaan utuh? Gitu? Hm, engga gitu juga sih ya. Gue cuma mau berceloteh tentang fenomena yang lumayan sering gue temuin baik itu di socmed ataupun dunia nyata. Yah, masih seputar kehidupan asmara sih. Oiya, sebelumnya gue mau bilang, gue bukannya mau nyalahin ataupun membenarkan keputusan yang diambil pihak bersangkutan, gue cuma menyuarakan sudut pandang gue pribadi. Toh, ini kan tergantung sama prinsip yang dipegang kan; tiap orang beda.
 
Jadi ceritanya, misalnya: Si Beta dan si Beti jadian, udah lumayan lama lah, hitungan tahun. Trus entah karena alasan apa si Beta mutusin si Beti; terkalang restu ortu yang pengen anaknya nikah sama Puteri Indonesia sementara si Beti cuma putri emak bapaknya, atau udah lama dinanti si Beti masih aja kurang bohay (kurus kering kayak pensil lima ratusan), atau si Beta punya semacam penyimpangan ketertarikan terhadap sesama jenis (oke, ini serem), atau apapaun alasannya itu pokoknya mereka putus. Trus ga berapa lama kemudian si Beta udah keliatan gandeng cewek baru, sebut saja namanya Si Tabe

Sementara si Beti ini masih aja stuck sama si Beta. Lah, pas ngeliat insiden (baca: si Beta dapet kecengan baru) itu, otomatis si Beti langsung gila. Bak mandi bisa mendadak penuh sama tumpahan air mata si Beti, atau lantai bisa kinclong abis si Beti guling-guling sarap saking galaunya, atau bahkan persediaan beras buat sebulan ludes cuma dalam waktu beberapa hari karena dilahap brutal sama si Beti, dinding bahkan mungkin bisa retak saking perkasanya si Beti cakar tiap malem, dan hal-hal mengerikan lain yang mungkin aja si Beti bisa lakuin.

Oke, next. Sekarang muncul pertanyaan; Pertama, kok bisa si Beta secepat itu move on dari si Beti? Padahal mereka jadian kan udah lama. Trus, kedua, kok si Beti harus bertingkah selebay itu ditinggal jadian sama si Beta? Kan cowok di dunia ini ga cuma si Beta doang, masih ada si Betu Bete dan Beto. Well, menanggapi pertanyaan ini, sebelumnya gue mau bilang, ini cuma berdasarkan sudut pandang gue aja, pendapat gue kayak gini, jadi yang setuju silahkan, yang engga ya silahkan juga. Gue emang belum pernah jadian sih, tapi ditinggal jadian udah. #uhuk 

Pertama, Si Beta. Hm, kita kan gatau isi hati seseorang itu kayak gimana, yang tau ya cuma pemilik hati itu sendiri. Nah, sama halnya kayak apa yang si Beta ini perbuat. Kita ga bisa langsung ngjudge si Beta dengan tudingan kalo selama ini (baca: selama jadian sama si Beti) dia ga benar2 sayang sama si Beti. Buktinya, masak iya secepat itu udah bisa move on, udah lama loh mereka jadian, ga punya hati banget tau ga! 

Well, Ini kan cuma asumsi pribadi aja, belum tentu si Beta emang kayak gitu. Dan, yang gue tau sih ya, cowok sama cewek itu respon pas galaunya emang beda. Entah kenapa pula, cewek kayaknya lebih ekspresif (atau mungkin rada lebay) melepas beban di hatinya, sedangkan cowok biasanya sih lebih kalem (entah karena takut di cap lemah atau apa, entahlah). Jadi, mungkin aja si Beta ini sebenarnya masih ada rasa sama si Beti, cuma karena ga mau terjebak dalam rasa yang sama berlarut-larut, dan nongol pula lah si Tabe yang ngasih sinyal sebagai pengobat hatinya, so why not? Dengan harapan, cewek barunya ini bisa bener2 bikin dia sukses ngelupain si Beti. Gitu, mungkin.

Kedua, Si Beti. Nah, nasib si Beti gimana? Ya kalo si Beta udah ada gandengan, ya jangan dirusak juga lah hubungan barunya. Si Beti ini kan juga cewek, sama kayak pacar barunya si Beta (kecuali kalo orientasi seksual si Beta udah berubah haluan; kesemsem sama kekekaran otot si Beto, misalnya). Coba bayangin gimana rasanya pacar lo digebet cewek lain padahal lo sayangnya udah kebangetan, sakit kan? Maka dari itu, segila apapun lo sama pacar orang, harus tetep inget kalo dia itu udah ada yang punya, jangan kegatelan juga kali, inget karma! Toh, kalo jodoh juga ga bakal kemana, siapa tau setahun lagi mereka putus (ini bukan bermaksud nyumpahin, okesip), dan yang lo demen akhirnya kepincut sama lo, kalian jadian. Enak gitu kan? Tanpa perlu menodai perasaan lo dengan ngerusak hubungan orang lain. 

Nah, si Beti ya gitu lah seharusnya bersikap, menurut gue. Biarlah si Beti kita ini uring-uringan karena galau sendirian, daripada bikin si Beta apalagi cewek barunya juga ikutan galau garagara di teror si Beti. Selanjutnya, kenapa si Beti harus sampe se-over itu garagara diputusin, dan mantannya kecepetan move on? Hm, sama kayak yang gue bilang tadi, isi hati orang siapa yang tahu. Kita mungkin anggep itu hal yang berlebihan, kenapa? Karena kita ga pernah ngerasain jadi dia, yang kita liat belum tentu apa yang bener2 dia rasain. Makanya, jaga bacot, jangan sok tahu dengan masalah orang lain. Kita palingan cuma tahu kulitnya doang, ga sampe ke bijinya. Bahkan masalah yang sama pun, bisa menghasilkan perasaan yang bervariasi, jangan pernah mengganggap remeh masalah yang dihadapi orang lain, lo gatau sakitnya itu kayak gimana soalnya lo ga pernah ngalamin; lo cuma melihat atau mendengar, bukan merasakan. :)

Seperti itu pula lah si Beti, dia galau gila kayak gitu mungkin karena emang rasa sayangnya ke si Beta itu mengakar sehingga susah dan butuh waktu lama untuk dicabut hingga bersih ke akarnya. Dan, ga bisa pula kita nyalahin dengan menyerang si Beti dengan tudingan ‘Lah, siapa suruh lo sayang sama dia? Elo nya aja yang bego udah sayang sama orang yang salah.’  Nah, ini komentar asli sok menggurui banget, berasa pengen gue robek pake silet mulut komentatornya,kenapa? Emang lo bisa milih hati lo mau berlabuh dimana, hah? Emang lo bakal dibisikin sama malaikat siapa yang ga bakal nyakitin lo? Ada kali di awal kealiatannya aman-aman banget, eh di ujung ketauan kampretnya. Ada juga yang kebalikannya, awalnya banting-banting hati lo sampe sakit sekarat, eh ternyata emang dia lah yang ternyata bertugas jadi dokter cinta yang punya ramuan penyembuh, who knows? Emang lo bisa masang target ‘Gue mau nya sih sayang sama dia Cuma 2 taun aja, abis itu gue pindah ke si dia yang lain selamanya.’  Iya, itu kan yang elo pengen, siapa juga coba yang mau mendekam dalam kelamnya broken heart lama-lama, tapi nyatanya? Bisa aja akar sayang itu makin kokoh walau udah ga ada komunikasi, lo sibuk sama urusan kuliah atau kerja, ga ketemu, ga stalking akun socmed dia; pokoknya bener2 udah OVER sama segala apapun yang terkait dengan eksistensi dia di Bumi ini. 

Ah, kalo udah ngomong soal  perasaan itu emang ribet. Perasaan itu abstrak, bukan kayak fisik yang konkret; bisa diliat secara kasata mata kalo dia itu tinggi, hitam manis, ada kumisnya, suaranya berat, dan sebagainya. Menurut gue sih ya, lebih baik si Beti galau setiap menit update status di socmed melepaskan racun sianida mematikan di hatinya yang lagi sakit, daripada masang target dia harus secepatnya dapet kecengan baru, (1) entah modusnya buat bikin si Beta cemburu, atau (2) emang beneran mau membuka hati. 

Oke, gue mau ngomentarin kedua opsi diatas. 

(1) Bikin si Beta cemburu, ya kali kali aja dia nyadar betapa berharganya si Beti buat dia. Pas udah digebet cowok lain, sebut saja namanya Si Tibe, barulah ngeh kalo pilihannya buat putus itu salah besar. Si Beta ngdeketin si Beti lagi, trus mereka balikan, ikatan perasaan diantara mereka jadi makin erat dong setelah melewati terjangan badai asmara. Lah, nasib si Tibe gimana? Nah, ini yang bikin gue males kalo nemu kasus kayak gini, kesannya tuh ya si Tibe yang ga berdosa ini Cuma dijadiin korban. Iya, enak buat si Beti dan Beta yang akhirnya membuktikan kalo cinta mereka itu emang beneran kuat. Tapi, Si Tibe? Ditinggal pas lagi sayang-sayangnya, dijadiin pelampiasaan atau pelarian karena si Beti kesepian ga terbiasa tanpa siraman perhatian dari seseorang yang spesial. Trus, ujung-ujung si Beti ini bilang ke Si Tibe kalo dia udah usaha buka hati tapi ternyata rasa dia ke Si Beta terlalu besar, dengan kata lain si Tibe mau ga mau harus mau ngelepasin si Beti. Trus apa mau dikata, ya si Tibe Cuma bisa pasrah, kasihan banget ga tuh? Iya! Kalo gue sih ngeliatnya, cinta si Beti dan Beta udah agak ternoda karena egoisme (mungkin) si Beti, yang justru bikin korban cinta baru; Si Tibe, yang padahal nih ya (mungkin) aja dia emang beneran tulus sayang sama si Beti dan (mungkin) juga udah lama memendam perasaannya. Miris bingits.

(2) Emang beneran mau membuka hati. Nah kalo niatnya emang ini, mungkin ada bagusnya juga. Mirip kayak skenario diatas, si Beti dan si Tibe akhirnya jadian. Tapi bedanya, pas si Beta ngedeketin si Beti, dia tetep keukeuh bertahan sama si Tibe. Loh, kenapa? Nyesel nanti loh kalo si Beta nyerah dan ogah balikan lagi. Ya, itu konsekuensinya. Lo ga boleh ngorbanin perasaan orang lain demi kepentingan diri sendiri, toh yang bikin keputusan untuk jadian sama yang baru elo sendiri kan? Terlepas dari apapun alasan lo jadian; elo sendiri yang mau, atau si Tibe bilang dia tau kok hati si Beti cuma separuh buat dia, dia ga apa-apa, dia bisa nunggu trus bareng-bareng ngapus si Beta dari hati si Beti dan digantiin sama si Tibe. Tapi, coba pikir ulang dan rasa-rasain, emang beneran bakal ga apa-apa buat si Tibe, hah? Coba aja lo berdiri di posisi dia, nyesek ga tuh? Kurang tulus apa si Tibe? Nah, tunjukkin dong bentuk pertanggungjawaban lo atas pilihan yang udah lo pilih, ganti sudut pandang lo menyikap goncangan tersebut; tetap bertahan sama yang baru, bukannya kabur sama yang lama. Ga jarang ada yang ngeles, dengan bilang:

  • ·        ‘Buat apa mempertahankan sebuah hubungan kalo isinya sakit terus. Cinta itu bukan untuk menyakiti. ’ (baca; lo tetep jadian sama ini tapi sayangnya sama yang lain yang juga ternyata masih sayang sama lo) Bukan untuk menyakiti? Nah loh, emang si Tibe ga bakal tersakiti lo lebih milih mantan daripada dia? Si Tibe kan udah nerima lo apa adanya, dia mau kok ngobatin hati lo yang luka. Lah elo, siapa suruh buru-buru jadian, hah? Sok banget.
  • ‘Ya gue bisa apa, gue udah coba sayang sama dia, tapi emang gitu lah, hati gue ternyata cuma buat si mantan.’ Lo bukannya ga bisa apa-apa, tapi emang sengaja di tidak-bisakan. Elo nya aja yang labil, baru diterjang topan kayak gitu aja udah lemah. Padahal, siapa tau kan dengan tetap bertahan di sisi si Tibe ini, lo beneran bisa nemu yang namanya cinta tanpa menyakiti. #eaak
  • Kalo jodoh juga ga bakal kemana, siapa tau biar pun gue balikan sama yang lama, eh ternyata di masa depan gue jadinya sama yang baru ini.’  Nah, itu lo udah tau jodoh itu misteri. Ngapa masih aja ngorbanin yang baru demi tuntutan ego.
Emang wajar pasti hati lo bakal goyah secara lo emang masih sayang (banget) sama mantan, tapi inget juga lo udah punya cowok baru. Yang punya hati bukan cuma elo, bukan cuma mantan lo, pacar baru lo juga. Jangan egois lah jadi orang, inget karma. Maka dari itu, gue agak kurang sepaham aja sama ‘Resep move on paling ampuh ya segera temukan yang baru’. Kenapa? Karena, lo aja masih belum mampu lepas dari bayang-bayang mantan, eh malah mau nyoba sama orang baru. Pernah setidaknya mikir ga gimana perasaan si Orang Baru? Coba posisikan diri lo di posisi si Orang Baru; secara status sih iya dia cowok lo, tapi dalem hati, dia entah di sudut mana lo tempatin. Hati lo yang lagi sakit itu, yang konsentrasi gas sianida beracun itu memenuhi tiap sudut hati lo, trus cowok baru lo itu ngisep itu gas di titik entah berantah di hati lo, mungkin di sebuah ruangan kecil pengap, trus ga berapa lama kemudian dia mati. Secara tidak langsung, lo udah ngebunuh ketulusan dia dengan pistol  egoisme yang pelurunya ialah rasa lo yang masih terendap sama si mantan yang ngajak balikan. Jahat ga tuh? Banget!

Oke, kedengerannya ini lebay. Tapi, kan udah gue bilang, ini menurut gue, terserah kalo ada yang berasumsi gue ngeles (baca: membela diri) karena udah hampir 3 taun masih mendekam di penjara yang sama, atau gue nya yang emang ogah buka hati buat kedatangan orang baru, atau gue nya yang masih aja bego stuck sama dia. Believe it or not, gue udah coba segala cara buat lepas dari dia; hasilnya, ya begitulah. Sekali lagi, terserah apa mau dikata sama pembaca. :)

****

Well, masuk ke inti postingan ini. Orang Baru, gue punya ga? Punya. Lah, terus kemana kok ga keliatan? Iyalah, kan emang sengaja gue umpetin. Kok gitu? Udah kapok ngumbar-ngumbar kayak yang dulu? Hm, salah satunya sih itu. Tapi, yang lebih penting lagi, orang baru dan orang lama ini beda, banget. Apanya yang beda? Kepribadian? Fisik? Atau kadar rasa lo? Bener, semua. Gue belum terlalu kenal sih sama yang baru, sekitar satu setengah tahun lah, itupun ga semua celah yang bisa gue buka, kenapa? Ada alasan yang ga bisa gue ceritain disini, menyangkut beberapa pihak soalnya. Tapi yang jelas bukan karena gue gamau membuka hati, udah dicoba kok, tapi ya... karena insiden di bulan April itu... si orang yang dulu... ah, sudahlah. :) Trus, fisik? Ada yang sama, tapi bedanya lebih kontras, haha. Kadar rasa gimana? Ya pasti lah beda, banget. Tapi, ada beberapa hal yang emang ga gue temuin dari si orang yang dulu; hal positif. Eh, bukan berarti yang ini lebih baik dari yang itu loh, ada tapi berbeda; punya lebih dan kurangnya masing2. :)

Lah, udah lebih satu tahun berlalu, kok masih gagal move on? Udah ada yang baru pula. Aelah, sebenarnya 'orang baru' ini rada complicated gue bacotin, gue share kulit-kulit luarnya aja lah ya. Jadi, intinya lo cukup tau kalo sebenarnya udah ada yang baru, tapi kenapa masih stuck sama yang dulu, ya... gitulah. Oiya, gue mau tekankan, alasan gue ngbacot tentang 'orang baru' bukan karena mau nunjukkin sok sok udah lepas dari bayang-bayang yang lama, atau gaya-gayaan doang nemu yang baru padahal engga ada sama sekali. Tapi, merespon komen dari salah seorang sobat gue yang kampret, yang katanya dia ngira postingan gue sebelum ini engga lagi tentang si orang yang dulu. Gitu aja sih. -_-

Jadi, gue kudu berkoar-koar apa lagi? Oiya, pasti pada bertanya-tanya, trus gimana progress sama si orang yang baru? Udah selesai kok, dia udah berbalik arah, sejak sekitar setengah tahun lalu. Apanya yang selesai? Kalian sempet jadian? Engga, gelar ‘belum-pernah-pacaran’ masih setia melekat di diri gue kok, wkwk. Kenapa? Ya kayak yang gue bacotin pas kasus si Beti dan Beta itu, yang bagian pertanyaan kedua. :) Emang gue ga nyesel? Sedikitpun? Hm, gue gatau apa gue harus nyesel atau engga, terkadang iyasih, keinget coba kalo dulu itu gue lebih milih tetap disana, dan ga pergi kesana. Ibaratnya itu ya ‘Mangaja nan tabang, malapeh nan taganggam’. Gue bukannya mau nyalahin si orang yang dulu kok, toh yang bikin keputusan kan gue, jadi ya emang harus gue yang bertanggungjawab dengan konsekuensinya. Tapi, gimana jadinya coba kalo keputusan yang gue ambil dulu itu adalah kebalikannya? Ah, entahlah, haha.

Gue cuma bukan tipe orang yang bisa nampung jus jeruk di gelas bekas jus tomat, biar kata jus tomatnya udah dibuang, kalo gelasnya belum dicuci bersih, bekas jus tomatnya pasti masih berasa. Gue tipe orang yang kalo satu ya satu aja, ga dicampur-campur, pembatasannya itu jelas. Dalam hal makan pun gue gitu: letak timun, lobak, ayam, sama kerupuk itu ada tempatnya, mau di pinggir kanan, pinggir bawah gitu walau dalam satu piring yang sama, jelas. Kalo masalah minuman juga; di kost misalnya, emang sengaja dibeli dua gelas yang satu buat minum biasa, yang satu lagi buat susu, soalnya gue ga suka rasa atau aroma susu yang masih nempel di dasar gelas walau udah dicuci sekalipun.
Ah, ribet, intinya gini aja sih, gue cuma mau nyiapin wadah yang benar2 bersih buat menyambut kedatangan si orang baru, gue cuma merasa ga adil aja, pas si orang yang dulu wadahnya bersih banget, tapi pas yang baru kotor kayak gitu, padahal rasa yang dibawanya murni kan. Buat yang 'ga-punya-rasa' aja gue nyedian wadah bersih, eh giliran yang 'punya-rasa'  malah berserakan kayak gitu wadahnya, jahat ga tuh? Lah, jadi sampe kapan dong wadahnya mau bersih? Ibaratnya nih ya, dengan menerima kedatangan yang baru kan bisa jadi semacam alat pembersih atau membantu membersihkan wadah lo yang kotor tersebut.

Tapi mau sampai kapan? Iya, kadang gue juga mikir kayak gitu, mau ditunggu sampai kapan biar wadahnya bersih? Tapi, udah gue coba bersihin pake berbagai deterjen yang katanya ampuh usir noda (baca: dipaksa rasanya mati, dibiarin, tetep aja sama) tapi tetep noda nya membandel.  Jadi, kayak ngjemur wadahnya di luar abis gue sabunin (dengan emang niat mau ilangin noda-noda itu), trus noda-nodanya menguap dibawa angin, trus pas udah bersih baru deh yang baru dateng. Walau entah kapan sih yang baru dateng lagi, tapi ya sudahlah, masa lalu kan ga bisa diulang. Yang bisa dikerjakan saat ini ya benahi masa sekarang biar pede menatap masa depan. Gue juga ga terlalu mikirin soal asmara sih, tahun ini lebih fokus ke kuliah, target taun depan kan mau wisuda, Aamiin. :) Trus sekarang gimana kabar mekanisme pembersihan noda di wadah elo itu? Hm, kayaknya sih, kalo dibandingin sama tahun-tahun lalu, wadah gue udah mulai bersih dari noda, bisa dibilang sedang dalam proses menuju kebersihan menyeluruh, haha. :)

Gue tipe orang yang kalo bisa memilih; biarlah gue duluan yang naksir sama seseorang, daripada dia duluan yang naksir. Kenapa? Soalnya gue tau ga enaknya naksir sama orang yang ga naksir lo balik atau malah naksirnya ke orang lain itu kayak gimana. Jadi, ya gue ga mau aja yang naksir gue duluan itu ngerasain hal kayak gitu, garagara gue. Itu aja sih.

Oke, penutup bacotan gue kali ini, entah dengan siapapun itu dimanapun itu dan kapanpun itu, semoga aja baik si orang yang dulu maupun orang yang baru dilimpahi keberkahan dari Sang Pencipta, wish them all the best. Live a happy life with the one you love, guys. :) 

Lalu? Udah, itu aja. Sekian.







No comments: