January 01, 2014

:: Goodbye, 2013! Welcome, 2014!

WOAAAAAHHHHH ~~

Ga kerasa udah 2014 aja, cepet banget 2013 abisnya, entah mengapa kayaknya lebih cepat berlalu dibanding tahun-tahun sebelumnya. Sekarang udah 2014 nih, makin tua pastinya, beban hidup semakin semakin makin, yang menyongsong skripsi lah, seminar lah, sidang lah, terus ngajar pas PKL, abis itu wisuda (2015 InsyaALLAH). Itu masih hal-hal yang bikin mumet terkait urusan perkuliahan, belum lagi badai dari konteks yang lain; misalnya, emak yang makin rajin bawelin suruh belajar masak, yang semakin semangat berbacot ria perihal nikah, calon, blablabla. Ahsudahlah, masih tahun tiga, kejar S2 dulu, biar bisa ngelak dikit dari semacam perjodohan itu. Mwuahahah.

Eh, btw topan asmara apa kabar? Udah 2014 loh ini, haha.

Yah, begitulah. Bener-bener ga nyangka sekarang udah masuk 2014, masih kebayang jelas pas 2011, 2012, 2013 lalu, yang beginilah begitulah. Berbagai kenangan (aseee bahasanya pake kata ‘kenangan’), baik itu yang manis, yang pahit, yang asem sekalipun, mau ga mau ya harus di hambarkan mulai dari tahun 2014 ini. Oh, jadi kesimpulannya hati lo masih dijambret sama copet yang sama? Iya.

Barusan gue buka-buka postingan lama, sejak jaman neolitikum sampe abad modern seperti sekarang, isinya kegalauan bikin malu semua. Ada rencana mau gue apus, tapi... udahlah, biarin aja. Bagian dari masa lalu yang dibumbui kebegoan, kepolosan *ehm haha. Gue baca-baca ulang, abis itu gue mikir, kenapa bisa gue jadi gatau malu kayak gini?!! Abis itu gue ngakak antara miris sama malu. BWUAHAHAHA

Uhm, bacotin apa lagi ya do hari perdana di tahun ini?

Resolusi 2014 aja deh. Permulaan tindak realisasi dari resolusi gue buat tahun ini, adalah, memotong rambut yang udah sepinggang jadi sisa sebahu lebih dikit. Terakhir kali potong rambut pas 2011, jaman-jamannya Pra-UN. Pagi ini, gue merenung lagi, pas lagi jemur cucian, liat langit cerah banget, gue keinget, sejak awal gue nyadar hati gue dicopet si copet juga pas 2011 kan yak. Abis itu rambut gue terus tumbuh panjang sampai 31 Desember 2013 lalu, seiring dengan pertumbuhan benih-benih rasa gue, kenangan-kenangan 2011, 2012, dan 2013 yang penuh lika-liku naik-turun manis-pahit (dan gue masih heran, bahkan sampai saat gue lagi ngetik ini; kenapa bisa dia nyuri hati gue? Apanya yang bikin gue segitunya sama dia? Dan ini sukses jadi pertanyaan tersulit dan terbesar sepanjang idup gue.).

Yah, udahlah, intinya, ga muluk-muluk juga sih sebenernya, jadi gini; memotong rambut, memangkas kenangan-kenangan tahun-tahun silam, baik itu yang manis, pahit, asem (gue gamau koleksi berbagai macam rasa perasaan lagi, gue bukan permen Nano yang ngoleksi sejuta rasa berbeda, bah). Rambut baru, cerita baru (orang baru? entahlah, selow aja mah guenya sekarang, udah kebiasa juga kalik, udah 912 hari, wkkw) mulai dari tahun 2014 ini. Amin. J

Jadi, resolusi 2014 gue segitu doang? Tentang dia aja? Lagi?

Ya engga lah, broh. Cetek banget idup gue Cuma berorientasi tentang itu melulu. Jadi, apa? Hm, yang standar-standar aja sih, gue ga muluk mau terbang ke Korea nemu anak-anak Big Bang, keliling dunia dan nginep di hotel berbintang, atau didapuk jadi Miss Indonesia 2014, oke ini udah gila, haha. Semoga mulai semester ini IP gue kece biar ntar pas wisuda IPK-nya cumlaude lagi, terus semester ini juga judul buat skripsi diterima, semster depan nyusun, semester depannya lagi PKL trus wisuda tepat waktu. Apa lagi? Semoga taun ini gue bisa masak, lebih tepatnya makanan yang gue olah layak makan. Kalo pacar? Ah sudahlah, gue mau menyibukkan diri tahun ini, udah mau tahun 4 loh, kasian nanti cowok gue malah terabaikan, dan kayaknya emang lagi ga tertarik memasuki kancah asamara tahun ini, bahaha. Lalu? Yah yang lainnya yang sama kayak sebelumnya, gue sekeluarga sehat, banyak rejeki, dan sebagainya. Terus, ‘dia’ dan keluarga, serta ‘pencuri hatinya’ juga diberkahi kesehatan, rejeki, rencana baiknya lancar dan dipermudah, dan sebagainya. Temen-temen gue yang sarap semoga sarapnya tetep bertahan, sarap barengan lagi kita yuk, haha. Terus, apa lagi? Udah ah, yang kepikiran baru itu, banyak tanya nih, kepo woy. SYUDAHLAH! SYUH SYUH SYUUUH ~

Oke, sebagai penutup postingan perdana tahun ini, gue mau bilang:

‘ Lo emang ga bakal bisa balik ke momen-momen terdahulu, lo ga bakal bisa ngerubah apa yang lo rasain pas di momen-momen itu, lo juga ga bisa ganti orang-orang yang berperan bikin momen-momen itu, karena masa lalu udah jatuh kaku. Tapi lo bisa kok bikin momen-momen baru di masa ini buat tabungan di masa depan, dengan orang yang lo pengen, dengan perasaan yang emang lo harapkan, yang nantinya ga bikin lo nyesel udah merancang momen-momen tersebut. Dan, jadi kenangan indah yang ga pengen dilupain, pilihan itu ada ditangan lo, elo yang milih buat idup lo, bukan orang lain.

'Masa lalu emang udah berlalu, tapi apa yang terjadi di masa silam, bisa jadi pelajaran buat masa sekarang dan tabungan di masa depan. Pemberi lo kenangan mungkin berubah di masa sekarang atau masa depan nanti, tapi kenangan yang dia kasih ga bakal pernah bisa dirubah. Lo mungkin bakal cuma punya kenangan, bukan pemberi kenangan, tapi, lo bisa kok milih kenangan mana yang patut dipertahankan atau malah dibinasakan. Pilihannya ada sama lo, bukan dia.'

2 komentar:

Rinia said...

yahhhh ..
yg cerita siapa, yg keppo siapa -__-
*ayooo cari judul samasama, hehehe

Rahmadila Eka Putri said...

mwuahahahahahha

yuk, cari judul apa? judul komik atau drama korea? -__-

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

January 01, 2014

:: Goodbye, 2013! Welcome, 2014!

WOAAAAAHHHHH ~~

Ga kerasa udah 2014 aja, cepet banget 2013 abisnya, entah mengapa kayaknya lebih cepat berlalu dibanding tahun-tahun sebelumnya. Sekarang udah 2014 nih, makin tua pastinya, beban hidup semakin semakin makin, yang menyongsong skripsi lah, seminar lah, sidang lah, terus ngajar pas PKL, abis itu wisuda (2015 InsyaALLAH). Itu masih hal-hal yang bikin mumet terkait urusan perkuliahan, belum lagi badai dari konteks yang lain; misalnya, emak yang makin rajin bawelin suruh belajar masak, yang semakin semangat berbacot ria perihal nikah, calon, blablabla. Ahsudahlah, masih tahun tiga, kejar S2 dulu, biar bisa ngelak dikit dari semacam perjodohan itu. Mwuahahah.

Eh, btw topan asmara apa kabar? Udah 2014 loh ini, haha.

Yah, begitulah. Bener-bener ga nyangka sekarang udah masuk 2014, masih kebayang jelas pas 2011, 2012, 2013 lalu, yang beginilah begitulah. Berbagai kenangan (aseee bahasanya pake kata ‘kenangan’), baik itu yang manis, yang pahit, yang asem sekalipun, mau ga mau ya harus di hambarkan mulai dari tahun 2014 ini. Oh, jadi kesimpulannya hati lo masih dijambret sama copet yang sama? Iya.

Barusan gue buka-buka postingan lama, sejak jaman neolitikum sampe abad modern seperti sekarang, isinya kegalauan bikin malu semua. Ada rencana mau gue apus, tapi... udahlah, biarin aja. Bagian dari masa lalu yang dibumbui kebegoan, kepolosan *ehm haha. Gue baca-baca ulang, abis itu gue mikir, kenapa bisa gue jadi gatau malu kayak gini?!! Abis itu gue ngakak antara miris sama malu. BWUAHAHAHA

Uhm, bacotin apa lagi ya do hari perdana di tahun ini?

Resolusi 2014 aja deh. Permulaan tindak realisasi dari resolusi gue buat tahun ini, adalah, memotong rambut yang udah sepinggang jadi sisa sebahu lebih dikit. Terakhir kali potong rambut pas 2011, jaman-jamannya Pra-UN. Pagi ini, gue merenung lagi, pas lagi jemur cucian, liat langit cerah banget, gue keinget, sejak awal gue nyadar hati gue dicopet si copet juga pas 2011 kan yak. Abis itu rambut gue terus tumbuh panjang sampai 31 Desember 2013 lalu, seiring dengan pertumbuhan benih-benih rasa gue, kenangan-kenangan 2011, 2012, dan 2013 yang penuh lika-liku naik-turun manis-pahit (dan gue masih heran, bahkan sampai saat gue lagi ngetik ini; kenapa bisa dia nyuri hati gue? Apanya yang bikin gue segitunya sama dia? Dan ini sukses jadi pertanyaan tersulit dan terbesar sepanjang idup gue.).

Yah, udahlah, intinya, ga muluk-muluk juga sih sebenernya, jadi gini; memotong rambut, memangkas kenangan-kenangan tahun-tahun silam, baik itu yang manis, pahit, asem (gue gamau koleksi berbagai macam rasa perasaan lagi, gue bukan permen Nano yang ngoleksi sejuta rasa berbeda, bah). Rambut baru, cerita baru (orang baru? entahlah, selow aja mah guenya sekarang, udah kebiasa juga kalik, udah 912 hari, wkkw) mulai dari tahun 2014 ini. Amin. J

Jadi, resolusi 2014 gue segitu doang? Tentang dia aja? Lagi?

Ya engga lah, broh. Cetek banget idup gue Cuma berorientasi tentang itu melulu. Jadi, apa? Hm, yang standar-standar aja sih, gue ga muluk mau terbang ke Korea nemu anak-anak Big Bang, keliling dunia dan nginep di hotel berbintang, atau didapuk jadi Miss Indonesia 2014, oke ini udah gila, haha. Semoga mulai semester ini IP gue kece biar ntar pas wisuda IPK-nya cumlaude lagi, terus semester ini juga judul buat skripsi diterima, semster depan nyusun, semester depannya lagi PKL trus wisuda tepat waktu. Apa lagi? Semoga taun ini gue bisa masak, lebih tepatnya makanan yang gue olah layak makan. Kalo pacar? Ah sudahlah, gue mau menyibukkan diri tahun ini, udah mau tahun 4 loh, kasian nanti cowok gue malah terabaikan, dan kayaknya emang lagi ga tertarik memasuki kancah asamara tahun ini, bahaha. Lalu? Yah yang lainnya yang sama kayak sebelumnya, gue sekeluarga sehat, banyak rejeki, dan sebagainya. Terus, ‘dia’ dan keluarga, serta ‘pencuri hatinya’ juga diberkahi kesehatan, rejeki, rencana baiknya lancar dan dipermudah, dan sebagainya. Temen-temen gue yang sarap semoga sarapnya tetep bertahan, sarap barengan lagi kita yuk, haha. Terus, apa lagi? Udah ah, yang kepikiran baru itu, banyak tanya nih, kepo woy. SYUDAHLAH! SYUH SYUH SYUUUH ~

Oke, sebagai penutup postingan perdana tahun ini, gue mau bilang:

‘ Lo emang ga bakal bisa balik ke momen-momen terdahulu, lo ga bakal bisa ngerubah apa yang lo rasain pas di momen-momen itu, lo juga ga bisa ganti orang-orang yang berperan bikin momen-momen itu, karena masa lalu udah jatuh kaku. Tapi lo bisa kok bikin momen-momen baru di masa ini buat tabungan di masa depan, dengan orang yang lo pengen, dengan perasaan yang emang lo harapkan, yang nantinya ga bikin lo nyesel udah merancang momen-momen tersebut. Dan, jadi kenangan indah yang ga pengen dilupain, pilihan itu ada ditangan lo, elo yang milih buat idup lo, bukan orang lain.

'Masa lalu emang udah berlalu, tapi apa yang terjadi di masa silam, bisa jadi pelajaran buat masa sekarang dan tabungan di masa depan. Pemberi lo kenangan mungkin berubah di masa sekarang atau masa depan nanti, tapi kenangan yang dia kasih ga bakal pernah bisa dirubah. Lo mungkin bakal cuma punya kenangan, bukan pemberi kenangan, tapi, lo bisa kok milih kenangan mana yang patut dipertahankan atau malah dibinasakan. Pilihannya ada sama lo, bukan dia.'

2 comments:

Rinia said...

yahhhh ..
yg cerita siapa, yg keppo siapa -__-
*ayooo cari judul samasama, hehehe

Rahmadila Eka Putri said...

mwuahahahahahha

yuk, cari judul apa? judul komik atau drama korea? -__-