February 05, 2013

:: " Saya pasti akan segera berhasil membebaskan Anda. Jadi, bertahanlah sedikit lebih lama lagi. OK. "


Ah, ga berasa ketemu sama si 5 Februari lagi. Kalo taun lalu jatuh pada hari Minggu, nah taun ini ada hari Selasa. Ada apa sih dengan si 5 Februari? Uhm, ga ada sih. Ini gue juga baru nyadar, bangun bangun pagi tadi, pas mau matiin alarm di hape, eh liat tanggal, 5 Februari 2013. Bah, otomatis, otak ng-flashback momen setaun lalu. Cakep banget mood pagi ini.

Lima februari dua ribu dua belas. Wah, udah tepat setaun berlalu sejak insiden(?) itu, tapi kok kampret banget masih belum buram di ingatan, urutan cerita, ruang dan waktu, pelaku, bahkan properti, haha. Udah setaun aja ya, setaun loh, setaun itu ga lama kan ya. Setaun itu ya cuma satu tahun yang berlalu, tanpa ada yang berubah lebih baik, malah atmosfer jadi makin buruk, serem. Setaun lalu, pada hari ke-216. Dan sekarang, udah hari yang ke-582 aja. Hari apaan sih ini? Ah, ga ada, ga usah dibahas (lagi). OK.


Pulang MKU Bahasa Indonesia, gue mutusin buat jalan kaki nyampe kostan, ga jauh amat sih, lagian juga lagi pengen jalan jalan, liat sana sini, nemuin banyak hal-hal baru, asik loh. Iseng, males buruburu balik ke kost, gue lewat depan Fakultas Ekonomi, gue jadi keinget, pas di lobi itu, siang itu, Talkshow Radityadika. Terus, liat ke lantai tiga, dari jauh, keinget lagi, diAula gedung fakultas itu, siapa, dan ada apa. Tibatiba ingatan gue setaun lalu keputer ulang, bersih banget. Ah, ini nih kampretnya, punya ingatan yang kelewat bagus, jadi susah lupa kan ya, jatuhnya malah nyiksa, haha.

Oiya, uhm, ini ada rangkaian insiden LIMA FEBRUARI yang ditakdirkan terjadi taun lalu, aduh ya ampun, gaje banget ulah gue, apa apaan sih ini. Asli, ini sebenernya ga penting banget buat di bacotin, tapi emang dasar, otak gue sableng, yaaaahhh, begitulah. :|



 Hari ini, Selasa, 5 Februari 2013. Mengapa saya masih diberi semacam kemampuan untuk tetap terus mengingat momen setaun lalu itu dengan begitu jelas? Mengapa saya bahkan masih sanggup merasakan apa yang perisnya saya rasakan tepat satu tahun silam itu? Apakah ini berarti Anda masih terperangkap dalam hati saya? Baiklah, sepertinya saya harus berusaha jauh lebih keras untuk membebaskan Anda dari penjara perasaan yang saya sendiri tak tahu ini dapat didefinisikan sebagai apa, dalam bentuk apa, atau bagaimana bisa ini terus bergulir hingga kian rumit hari demi hari. Saya juga masih tak mengerti atas dasar apa saya menjadi tak becus dan lemah seperti ini. Ah, ternyata saya masih saja menjadi si bodoh yang selalu tak tahu sindrom apa yang sedang menjangkiti dirinya sendiri, atas semua ketidaktahuan saya tersebut, saya minta maaf. Tapi saya berjanji, saya segera akan menjadi kuat untuk membebaskan Anda dari penjara yang selama ini mengurung Anda dalam hati saya. Bukankah saat ini kekuatan yang saya maksud itu sudah mulai dibangun dengan cukup kokoh? Kekuatan yang semoga akan berhasil menebus kesalahan saya pada Anda, yang tak sengaja membiarkan Anda terkunci dalam ruang khusus di hati saya, sekali lagi, saya minta maaf. Jadi,tolong, bertahanlah sedikit lebih lama lagi, seperti itu, seperti Anda yang sekarang. Saya, pasti, akan melepaskan Anda, sebebas-bebasnya, sejauh-jauhnya, selamanya. “



0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

February 05, 2013

:: " Saya pasti akan segera berhasil membebaskan Anda. Jadi, bertahanlah sedikit lebih lama lagi. OK. "


Ah, ga berasa ketemu sama si 5 Februari lagi. Kalo taun lalu jatuh pada hari Minggu, nah taun ini ada hari Selasa. Ada apa sih dengan si 5 Februari? Uhm, ga ada sih. Ini gue juga baru nyadar, bangun bangun pagi tadi, pas mau matiin alarm di hape, eh liat tanggal, 5 Februari 2013. Bah, otomatis, otak ng-flashback momen setaun lalu. Cakep banget mood pagi ini.

Lima februari dua ribu dua belas. Wah, udah tepat setaun berlalu sejak insiden(?) itu, tapi kok kampret banget masih belum buram di ingatan, urutan cerita, ruang dan waktu, pelaku, bahkan properti, haha. Udah setaun aja ya, setaun loh, setaun itu ga lama kan ya. Setaun itu ya cuma satu tahun yang berlalu, tanpa ada yang berubah lebih baik, malah atmosfer jadi makin buruk, serem. Setaun lalu, pada hari ke-216. Dan sekarang, udah hari yang ke-582 aja. Hari apaan sih ini? Ah, ga ada, ga usah dibahas (lagi). OK.


Pulang MKU Bahasa Indonesia, gue mutusin buat jalan kaki nyampe kostan, ga jauh amat sih, lagian juga lagi pengen jalan jalan, liat sana sini, nemuin banyak hal-hal baru, asik loh. Iseng, males buruburu balik ke kost, gue lewat depan Fakultas Ekonomi, gue jadi keinget, pas di lobi itu, siang itu, Talkshow Radityadika. Terus, liat ke lantai tiga, dari jauh, keinget lagi, diAula gedung fakultas itu, siapa, dan ada apa. Tibatiba ingatan gue setaun lalu keputer ulang, bersih banget. Ah, ini nih kampretnya, punya ingatan yang kelewat bagus, jadi susah lupa kan ya, jatuhnya malah nyiksa, haha.

Oiya, uhm, ini ada rangkaian insiden LIMA FEBRUARI yang ditakdirkan terjadi taun lalu, aduh ya ampun, gaje banget ulah gue, apa apaan sih ini. Asli, ini sebenernya ga penting banget buat di bacotin, tapi emang dasar, otak gue sableng, yaaaahhh, begitulah. :|



 Hari ini, Selasa, 5 Februari 2013. Mengapa saya masih diberi semacam kemampuan untuk tetap terus mengingat momen setaun lalu itu dengan begitu jelas? Mengapa saya bahkan masih sanggup merasakan apa yang perisnya saya rasakan tepat satu tahun silam itu? Apakah ini berarti Anda masih terperangkap dalam hati saya? Baiklah, sepertinya saya harus berusaha jauh lebih keras untuk membebaskan Anda dari penjara perasaan yang saya sendiri tak tahu ini dapat didefinisikan sebagai apa, dalam bentuk apa, atau bagaimana bisa ini terus bergulir hingga kian rumit hari demi hari. Saya juga masih tak mengerti atas dasar apa saya menjadi tak becus dan lemah seperti ini. Ah, ternyata saya masih saja menjadi si bodoh yang selalu tak tahu sindrom apa yang sedang menjangkiti dirinya sendiri, atas semua ketidaktahuan saya tersebut, saya minta maaf. Tapi saya berjanji, saya segera akan menjadi kuat untuk membebaskan Anda dari penjara yang selama ini mengurung Anda dalam hati saya. Bukankah saat ini kekuatan yang saya maksud itu sudah mulai dibangun dengan cukup kokoh? Kekuatan yang semoga akan berhasil menebus kesalahan saya pada Anda, yang tak sengaja membiarkan Anda terkunci dalam ruang khusus di hati saya, sekali lagi, saya minta maaf. Jadi,tolong, bertahanlah sedikit lebih lama lagi, seperti itu, seperti Anda yang sekarang. Saya, pasti, akan melepaskan Anda, sebebas-bebasnya, sejauh-jauhnya, selamanya. “



No comments: