June 06, 2012

:: “ Insiden pada SNMPTN 2011 “


Owaaa ~

Hauft. Ga kerasa, udah mau seminggu lagi SNMPTN 2012.  Udah lewat setaun SNMPTN 2011, masih kebayang jelas gimana perjuangan(?) gue menuju lokasi ujian pas hari H. Ya ampuuun, semacam pertanda kali ya. Masa iya, 3 jalur kesana bertepatan banget ga bisa dilewati pada waktu yang sama, padahal tuh gue udah stand by dari pagi di rumah. Yah iya sih, feeling emang udah rada berat ga enak, ternyata ini toh salah satu petunjuk dari Yang Maha Kuasa mengenai SNMPTN 2011 gue, haha.

Hm, taun lalu gue dapet jatah ujian di Universitas Andalas, Gedung G, Lantai 2, Ruang 12 (kalo ga salah inget, wkwk). Sehari sebelum ujian, gue bareng abang sepupu udah survey lokasi gitu, tapi iyasih sore itu entah kenapa ini kaki kok males banget lah melangkah masuk kelas, gatau kenapa, berat aja gitu, dan akhirnya gue mutusin buat pulang. Nah! Besok pagi karena jalur kesana ga beroperasi sebagaimana biasanya, gue pun telat. Sekali lagi diulang, gue telat pas ujian SNMPTN!!



Sport jantung banget lah selama perjalanan menuju UNAND ( Universitas Andalas ) itu, lewat sini gabisa, lewat sana gabisa, akhirnya nemu satu jalan, itu macet nya luar biasa, mobil susah lewat, akhirnya gue naek ojek, bayar berapa gue lupa yang jelas lebih dari 5ribu, berhubung gue buru buru dan ternyata gue ga punya duit yg lebih kecil nominal nya dari 10ribu, yah si tukang ojek pake lama pula, yo wes lah, kembalian nya ambil aja sama si bapak, ckck. Itu pas nyampe di gedung ituh, udah ngos ngosan, udah BLANK tepat sebelom ujian, lari larian di koridor, berantakan kali jilbab gue, hoah!

Gue cek lagi nomer lokal di kartu peserta ujian sambil terus lari, Ruang 12. Wusss ~ gue lari secepet mungkin, liatin nomer nomer lokal. Stop! Akhirnya gue nyampe depan lokal bernomor 12, gue ketuk pintu, baca salam. Langsung nyamber tempat duduk pinggir deket jendela, 3 baris dari belakang, siip.

Tanpa mikir panjang dan beres, gue seenak ati mulai ngisi abo. Nah, waktu itu bapak dan ibu pengawas lagi ngurus absen, cek dan ricek peserta dan abo nya. Eh, ada waktu itu ternyata peserta telat, lagi nyari tempat duduk, gue lupa nomernya berapa, kalo gasalah ada angka 19 gitu, nah gue yang udah ERROR dari awal ga ngeh, padahal bangku yang lagi gue dudukin itu punya nya dia. Ditau pas bapak pengawas ngcek nomer peserta yang ditempel di pojok bangku, Astaghfirullah! Ini gue duduk dimanaaa!!? Ya ampuuun, parah gilaaa. Mati gue.

Akhirnya, gue di proses dulu, inti nya pagi itu di hari pertama ujian SNMPTN 2011, gue udah cukup bikin kelas dan pengawas termasuk gue kelabakan. Gue disuruh kasi liat kartu peserta ujian, kali kali gue salah ruang gitu. Nah, sementara pengawas lain nyari nyari nomer tempat duduk gue, pengawas lain nya mikir mikir ini apa yang salah ya, kok bisa gada tempat duduk gue? Hhh.
Suasana lumayan tegang untuk beberapa menit, dan gue belom lanjutin ngisi abo lagi, berdiri di depan dengan gemetar dan juga bingung, juga pen pipis, dan satu lagi yang ga bole lupa buat disebutin, SPORT JANTUNG. Errrr.

Ah! Si ibuk pengawas akhirnya nemu klue dalam pemecahan kasus ini. Pantes gada tempat duduk gue di ruang itu, ternyata ada satu angka super penting yang kelewat dalam amatan. Yak! Gue ruang 12 lantai 2, bukan lantai 1.  Begoooooo ! Hah.

Gue, pengawas, dan peserta kaget nyampur ketawa nyampur berasa kaya dibego begoin garagara angka yang atu itu. Singkat kata, gue di giring ke lantai 2, ke habitat gue yang sesungguhnya, sembari di omelin blablabla, dan gue cuma bisa nunduk mintaa maaf berkali-kali, JLEB banget lah. Aduh, itu sumpah malu, cemas, merasa bersalah sama panitia, pengawas, peserta, bahkan sama abo orang yang ga sengaja keisi sama gue, ah campur aduk dah semuaaaa.

Blablabla, setelah para pengawas berbincang. Dan diperoleh keputusan, gue pun diperbolehkan ikut ujian. 1 2 3, ujian pun berlangsung. khidmat. Gue berusaha nenangin jiwa(?), bismillah. Yah, ujian TPA dan Kemampuan Dasar waktu itu berlangsung... hm, menurut gue sih lancar selain insiden itu, wkwk. Pulang ujian, hari terakhir, gue bareng temen temen SMA nagkring dulu di UNAND, abis itu pergi makan. Terus, pulang deh. Haha.

Hm, ini mungkin emang udah tanda tanda dari ALLAH SWT menyangkut SNMPTN 2011 gue. Pilihan jurusan gue salah satunya di UNAND, dan itu adalah kali kedua gue ambil ituh jurusan di universitas yang sama. Gue juga dapet lokasi ujian di UNAND. Dengan di persulitnya gue menuju UNAND, dan insiden itu, ini semacam pertanda bahwa gue emang ga rejeki... gimana bilangnya ya. Gini, emang gue ga rejeki nyicip kuliah di jurusan itu di kampus itu, begitulah. Haha.

Jadi, pas hasil kelulusan keluar, gue udah lebih siap mental(?), udah lebih tahan banting(?), kan udah dapet gambaran sejak awal ujian. Sekitar seminggu sebelum hasil keluar juga udah dikasi pertanda lagi, waktu jaman SNMPTN Undangan 2011 juga gitu. Ini gue gatau bener ato engga, kayanya gue emang punya semacam kelebihan dalam hal ketajaman/kepekaan perasaan, yah semacam firasat gitu kali ya, haha. Soalnya, ini ga sekali dua kali firasat gue bener, udah berkali kali sejak dulu, wkwk.

Karena gue udah tau apa hasilnya, yah mental gue lebih kebal, mungkin karena itu pula, padahal gue ga lulus nih ceritanya, masih aja senyam senyum ketawa ketiwi kasi selamat ke temen temen yang lulus, kasi semangat jangan nyerah ke temen yang senasib sama gue, bahaha.

Hm, taun ini gue ikutan SNMPTN 2012, semoga ini jauh jauh jauh jaaauuuuh lebih baik dari SNMPTN 2011. Semoga insiden taun lalu ga terulang lagi. Semoga si anu lulus, gue lulus, temen temen gue lulus di pilihan prioritasnya. Amin. J


0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

June 06, 2012

:: “ Insiden pada SNMPTN 2011 “


Owaaa ~

Hauft. Ga kerasa, udah mau seminggu lagi SNMPTN 2012.  Udah lewat setaun SNMPTN 2011, masih kebayang jelas gimana perjuangan(?) gue menuju lokasi ujian pas hari H. Ya ampuuun, semacam pertanda kali ya. Masa iya, 3 jalur kesana bertepatan banget ga bisa dilewati pada waktu yang sama, padahal tuh gue udah stand by dari pagi di rumah. Yah iya sih, feeling emang udah rada berat ga enak, ternyata ini toh salah satu petunjuk dari Yang Maha Kuasa mengenai SNMPTN 2011 gue, haha.

Hm, taun lalu gue dapet jatah ujian di Universitas Andalas, Gedung G, Lantai 2, Ruang 12 (kalo ga salah inget, wkwk). Sehari sebelum ujian, gue bareng abang sepupu udah survey lokasi gitu, tapi iyasih sore itu entah kenapa ini kaki kok males banget lah melangkah masuk kelas, gatau kenapa, berat aja gitu, dan akhirnya gue mutusin buat pulang. Nah! Besok pagi karena jalur kesana ga beroperasi sebagaimana biasanya, gue pun telat. Sekali lagi diulang, gue telat pas ujian SNMPTN!!



Sport jantung banget lah selama perjalanan menuju UNAND ( Universitas Andalas ) itu, lewat sini gabisa, lewat sana gabisa, akhirnya nemu satu jalan, itu macet nya luar biasa, mobil susah lewat, akhirnya gue naek ojek, bayar berapa gue lupa yang jelas lebih dari 5ribu, berhubung gue buru buru dan ternyata gue ga punya duit yg lebih kecil nominal nya dari 10ribu, yah si tukang ojek pake lama pula, yo wes lah, kembalian nya ambil aja sama si bapak, ckck. Itu pas nyampe di gedung ituh, udah ngos ngosan, udah BLANK tepat sebelom ujian, lari larian di koridor, berantakan kali jilbab gue, hoah!

Gue cek lagi nomer lokal di kartu peserta ujian sambil terus lari, Ruang 12. Wusss ~ gue lari secepet mungkin, liatin nomer nomer lokal. Stop! Akhirnya gue nyampe depan lokal bernomor 12, gue ketuk pintu, baca salam. Langsung nyamber tempat duduk pinggir deket jendela, 3 baris dari belakang, siip.

Tanpa mikir panjang dan beres, gue seenak ati mulai ngisi abo. Nah, waktu itu bapak dan ibu pengawas lagi ngurus absen, cek dan ricek peserta dan abo nya. Eh, ada waktu itu ternyata peserta telat, lagi nyari tempat duduk, gue lupa nomernya berapa, kalo gasalah ada angka 19 gitu, nah gue yang udah ERROR dari awal ga ngeh, padahal bangku yang lagi gue dudukin itu punya nya dia. Ditau pas bapak pengawas ngcek nomer peserta yang ditempel di pojok bangku, Astaghfirullah! Ini gue duduk dimanaaa!!? Ya ampuuun, parah gilaaa. Mati gue.

Akhirnya, gue di proses dulu, inti nya pagi itu di hari pertama ujian SNMPTN 2011, gue udah cukup bikin kelas dan pengawas termasuk gue kelabakan. Gue disuruh kasi liat kartu peserta ujian, kali kali gue salah ruang gitu. Nah, sementara pengawas lain nyari nyari nomer tempat duduk gue, pengawas lain nya mikir mikir ini apa yang salah ya, kok bisa gada tempat duduk gue? Hhh.
Suasana lumayan tegang untuk beberapa menit, dan gue belom lanjutin ngisi abo lagi, berdiri di depan dengan gemetar dan juga bingung, juga pen pipis, dan satu lagi yang ga bole lupa buat disebutin, SPORT JANTUNG. Errrr.

Ah! Si ibuk pengawas akhirnya nemu klue dalam pemecahan kasus ini. Pantes gada tempat duduk gue di ruang itu, ternyata ada satu angka super penting yang kelewat dalam amatan. Yak! Gue ruang 12 lantai 2, bukan lantai 1.  Begoooooo ! Hah.

Gue, pengawas, dan peserta kaget nyampur ketawa nyampur berasa kaya dibego begoin garagara angka yang atu itu. Singkat kata, gue di giring ke lantai 2, ke habitat gue yang sesungguhnya, sembari di omelin blablabla, dan gue cuma bisa nunduk mintaa maaf berkali-kali, JLEB banget lah. Aduh, itu sumpah malu, cemas, merasa bersalah sama panitia, pengawas, peserta, bahkan sama abo orang yang ga sengaja keisi sama gue, ah campur aduk dah semuaaaa.

Blablabla, setelah para pengawas berbincang. Dan diperoleh keputusan, gue pun diperbolehkan ikut ujian. 1 2 3, ujian pun berlangsung. khidmat. Gue berusaha nenangin jiwa(?), bismillah. Yah, ujian TPA dan Kemampuan Dasar waktu itu berlangsung... hm, menurut gue sih lancar selain insiden itu, wkwk. Pulang ujian, hari terakhir, gue bareng temen temen SMA nagkring dulu di UNAND, abis itu pergi makan. Terus, pulang deh. Haha.

Hm, ini mungkin emang udah tanda tanda dari ALLAH SWT menyangkut SNMPTN 2011 gue. Pilihan jurusan gue salah satunya di UNAND, dan itu adalah kali kedua gue ambil ituh jurusan di universitas yang sama. Gue juga dapet lokasi ujian di UNAND. Dengan di persulitnya gue menuju UNAND, dan insiden itu, ini semacam pertanda bahwa gue emang ga rejeki... gimana bilangnya ya. Gini, emang gue ga rejeki nyicip kuliah di jurusan itu di kampus itu, begitulah. Haha.

Jadi, pas hasil kelulusan keluar, gue udah lebih siap mental(?), udah lebih tahan banting(?), kan udah dapet gambaran sejak awal ujian. Sekitar seminggu sebelum hasil keluar juga udah dikasi pertanda lagi, waktu jaman SNMPTN Undangan 2011 juga gitu. Ini gue gatau bener ato engga, kayanya gue emang punya semacam kelebihan dalam hal ketajaman/kepekaan perasaan, yah semacam firasat gitu kali ya, haha. Soalnya, ini ga sekali dua kali firasat gue bener, udah berkali kali sejak dulu, wkwk.

Karena gue udah tau apa hasilnya, yah mental gue lebih kebal, mungkin karena itu pula, padahal gue ga lulus nih ceritanya, masih aja senyam senyum ketawa ketiwi kasi selamat ke temen temen yang lulus, kasi semangat jangan nyerah ke temen yang senasib sama gue, bahaha.

Hm, taun ini gue ikutan SNMPTN 2012, semoga ini jauh jauh jauh jaaauuuuh lebih baik dari SNMPTN 2011. Semoga insiden taun lalu ga terulang lagi. Semoga si anu lulus, gue lulus, temen temen gue lulus di pilihan prioritasnya. Amin. J


No comments: