June 21, 2012

:: [Edisi 2] “ Gue jatuh cinta sama Letnan Shin Tae Ho ! “


Ini lanjutin postingan yang sebelumnya, hoho. Langsung aja deh ya, mari kembali berbacot ria, bahahaha. Sebenernya masih banyak hal yang bikin gue suka banget banget banget ama si Letnan Shin ini, tapi yah ga mungkin juga kali di jabarin semua, haha.

ENAM.

Setelah kematian anak itu, Lee Jang Woo bawa Kim Soo Yeon kabur. Sekitar beberapa hari selanjutnya, Shin Tae Ho tau keberadaan mereka (akhirya Kim Soo Hee buka mulut). Nah, di suatu pagi ketemu Soo Yeon lagi sendiri di rumah. Soo Yeon bukan nya minta nyawa nya di ampuni, eh malah nyerahin diri, dia udah tau cepat atau lambat Shin Tae Ho akan nemuin dia, tapi ga nyangka bakal secepat ini, cepet borgol dia sebelum Jang Woo pulang, itu kata si Soo Yeon. Tae Ho nolak, ga usah di borgol, ikutin aja dia dengan tenang, katanya. Mereka naik truk, menuju pengadilan, eh ternyata diliat sama Jang Woo dari kejauhan.

Singkat cerita, mereka bertiga balik ke militer. Tae Ho jadi saksi untuk Soo Yeon, kirain gue mau semakin memberatkan vonis si Soo Yeon, ya kan wajar sakit ati gitu ya, udah di ancurin atinya ampe kaya gitu loh. Eh, ternyata malah belain dia. Ternyata alasannya bawa Kim Soo Yeon ke pengadilan justru untuk ngebuktiin bahwa Soo Yeon ga bersalah, membersihkan nama Soo Yeon. Dia bilang ke si Jang Woo kenapa dia justru nyelamatin si Soo Yeon, si Tae Ho bilang dia tersentuh dengan si Soo Yeon yang ternyata ga berubah, masih Soo Yeon yang dia kenal dulu saat pertama bertemu, seorang Kim Soo Yeon yang sangat peduli pada sesama.

Waaaaah, terharu gue, Shin Tae Ho emang pria berhati sungguh hangat, makin cinta gue ama elo, Letnan! ><

TUJUH.

Ini waktu Kompi 2 diutus untuk menghambat pergerakan musuh, intinya ini sama aja dengan perintah bunuh diri, lah lo bayangin aja satu kompi lawan satu divisi penuh. Namanya apa coba kalo ga bunuh diri? Ini asli, nyesek banget gue, kirain Letnan gue bakal tewas. Huwaaaaa ><

Awalnya Lee Jang Woo nolak, trus akhirnya setuju, dengan syarat dia Cuma bakal ngbawa anggota yang mau ikut aja. Nah, diluar dugaan ternyata banyak yang gabung. Pas mau berangkat, mayor dateng, Letnan Shin menemui  mayor, memohon untuk menyelamatkan seorang tahanan bernama Kim Soo Yeon ( ini kayanya mau dihukum mati ato apa, pokonya berat banget lah ) sebagai yahh.. semacam tebusan untuk nyawa Lee Jang Woo yang kemungkinan besar bakal tewas dalam perang ini. Letnan Shin bilang ke mayor kalo Soo Yeon adalah tunangan Lee Jang Woo. Dia tau kalo Lee Jang Woo pengen Soo Yeon itu tetap idup.

Buseeeeet. Letnan gue udah di khianatin segitu nyesek nya, masih aja baek, masih aja peduli sama si mantan tunangan, sama si atasan yang udah jadi sahabatnya. Asli, ga bisa ngomong apa apa gue, salut banget!

DELAPAN.

Soo Yeon di bebaskan oleh mayor, disuruh lari sejauh jauhnya, teruslah hidup, sedangkan tahanan lain digiring ke sebuah daerah sepi rada gersang, gatau gue mau diapain. Dan gatau kenapa pula, dia tibatiba aja nyampe di zona tembak tembak(?), dan ketembak deh bahunya di depan mata Lee Jang Woo dan Shin Tae Ho. Itu suasana lagi genting banget, di depan mereka ada tentara Cina yang mau ngebantai, eh si Soo Yeon dateng, gajelas banget.

 Lee Jang Woo yang ngliat hal itu pun udah kaya orang gila, Shin Tae Ho tetap meredam emosinya, dia harus tetap stabil untuk melindungi kaptennya yang labil, melindungi kompi nya yang bertugas demi melindungi negara. Lalu, berhubung si kapten lagi ERROR banget, jadi Letnan Shin yang mabil alih komando, dia memerintahkan berevakuasi ke daerah pinggiran kota dimana disana udah ada truk yang bakal bawa mereka kembali ke markas.  Dia nyeret dan gendong si kapten yang masih aja ga bisa berpikir waras(?) , udah lah terima kenyataan si Soo Yeon udah mati, life must goes on.

Ga Cuma kapten yang berasa ancur, Tae Ho juga, jangan egois dong kapten. Ada tanggung jawab lain yang lebih besar, kompi dia, negara. Tae Ho juga mau banget nyelamatin si Soo Yeon, tapi situasi emang sangat tidak mengizinkan, dia ga salah, pertimbangannya udah pas. Saat dia liat dengan mata kepala nay sendiri, memastikan Soo Yeon udah ga bergerak, dia mutusin untuk pergi, menyelamatkan kapten dan kompinya, dia sedang bekerja demi negara nya, sungguh berdedikasi, walau hatinya ancur banget, tapi dia berusaha tetap kuat, dia tidak boleh lemah, dia harus kuat untuk kapten nya.

Pas nyampe di lokasi tempat evakuasi, namun, sayang si Han Young Min keparat kampret anjirrr malah kabur sendiri dan bawa semua truk pergi. Dan, lega banget lah gue pas liat dia mati kena bom di episode 19, sumpah, seneng gue seneng pake banget, bahaha.

SEMBILAN.

Hm, ini tentang kisah cinta. Si Shin Tae Ho mutusin ngalah demi hubungan Lee Jang Woo dan Kim Soo Yeon. Dia ngbuang cincin kawin nya, menjemput Soo Yeon di yang kerja di rumah sakit militer Amerika, bawa ke markas, untuk menyembuhkan trauma psikis Lee Jang Woo (singkat cerita, si Soo Yeon ternyata selamat).

Ia juga udah coba buka hati untuk dr. Yoon Myeong Ju yang kerja di rumah sakit markas militer Korea Selatan ( ini adegan mereka ciuman pas kencan ‘pura’pura’ asli bikin nyesek, dua kali pula, dicium dan mencium, tersu satu adegan lagi yang bikin gue nyesek, si dokter Yoon pas nepokin bokong Letnan gue yang mau di suntik, aaarrrgggh!!! ). Mereka kencan demi bikin modus bahwa Shin Tae Ho udah bisa MOVE ON dari Soo Yeon, biar Soo Yeon dan Jang Woo ga berasa bersalah ato apa lah gitu. Aaaa, baek banget, ya ampuuuun. ><

Lagi, Shin Tae Ho bener bener punya hati yang bersih, polos. Dia udah nganggep si Lee Jang Woo kaya abang sendiri. Katanya, setelah perang ini usai, jadilah kakak yang baik untukku dan pendamping yang akan melindungi kak Soo Yeon. Aw aw aw, gue terharu. Oiya, si Shin Tae Ho juga akhirnya ngeganti panggilan dari Soo Yeon-ssi menjadi Kak Soo Yeon. Lo bayangin aja deh, gimana nyesek nya ati pas nyebut itu, Letnan gue emang udah bener tahan banting atinya, bahaha.

Shin Tae Ho telah mengikhlaskan Kim Soo Yeon untuk Lee Jang Woo seikhlas ikhlasnya dia, dan tulus membuka hati untuk perasaan Yoon Myeong Ju padanya. Semoga kelak gue bisa niru sikap yang ini, aaaaaa ~ J   




SEPULUH.

Shin Tae Ho atau Letnan Shin itu adalah sosok tokoh drama Korea yang selama ini gue tunggu tunggu penampakannya, ahaha. Dari berbagai segi, buat gue, karena ga ada yang sempurna di dunia ini, maka Shin Tae Ho itu yang paling mendekati sempurna! Semoga di kehidupan nyata gue berjodoh dengan sosok kaya dia. Shin Tae Ho itu ga cuman cakep, keluarga terhormat, cerdas, bertanggung jawab, setia, patriotik, berani, berjiwa besar, tabah, berwibawa, optimis, jujur, peduli, perhatian, pengertian, tenang, percaya, lembut, tulus, hangat, tegas, dapat diandalkan, berdedikasi, berhati bersih, pandai menempatkan posisi antara urusan pribadi dan umum, orangnya juga asik, terus badan nya oke, abs nya itu lohhh, tapi dia itu orangnya juga ga tegaan, dan masih banyak lagi hal yang biki gue sukses jatuh cinta sama si Letnan ini, oiya marga nya Shin ( Shin Tae Ho ), marga favorit gue, aaaaa ~


Hm, gue jadi keinget satu kalimat yang gue kutip dari sebuah komik Jepang ( sayang, tokoh ini akhirnya meninggal, tapi dia lega setelah ketemu orang yang dicintainya, semacam diberi kekuatan dan akhirya mau di operasi, yah walo operasi nya gagal sih, udah takdir mati kali ya, huhu T.T ), bunyi nya gini :



“ Aku rasa, orang yang banyak menderita akan menjadi orang yang kuat dan baik hati. Karena itu, kau harus tabah ya. “ – Kou Iida ( The Promise )




0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

June 21, 2012

:: [Edisi 2] “ Gue jatuh cinta sama Letnan Shin Tae Ho ! “


Ini lanjutin postingan yang sebelumnya, hoho. Langsung aja deh ya, mari kembali berbacot ria, bahahaha. Sebenernya masih banyak hal yang bikin gue suka banget banget banget ama si Letnan Shin ini, tapi yah ga mungkin juga kali di jabarin semua, haha.

ENAM.

Setelah kematian anak itu, Lee Jang Woo bawa Kim Soo Yeon kabur. Sekitar beberapa hari selanjutnya, Shin Tae Ho tau keberadaan mereka (akhirya Kim Soo Hee buka mulut). Nah, di suatu pagi ketemu Soo Yeon lagi sendiri di rumah. Soo Yeon bukan nya minta nyawa nya di ampuni, eh malah nyerahin diri, dia udah tau cepat atau lambat Shin Tae Ho akan nemuin dia, tapi ga nyangka bakal secepat ini, cepet borgol dia sebelum Jang Woo pulang, itu kata si Soo Yeon. Tae Ho nolak, ga usah di borgol, ikutin aja dia dengan tenang, katanya. Mereka naik truk, menuju pengadilan, eh ternyata diliat sama Jang Woo dari kejauhan.

Singkat cerita, mereka bertiga balik ke militer. Tae Ho jadi saksi untuk Soo Yeon, kirain gue mau semakin memberatkan vonis si Soo Yeon, ya kan wajar sakit ati gitu ya, udah di ancurin atinya ampe kaya gitu loh. Eh, ternyata malah belain dia. Ternyata alasannya bawa Kim Soo Yeon ke pengadilan justru untuk ngebuktiin bahwa Soo Yeon ga bersalah, membersihkan nama Soo Yeon. Dia bilang ke si Jang Woo kenapa dia justru nyelamatin si Soo Yeon, si Tae Ho bilang dia tersentuh dengan si Soo Yeon yang ternyata ga berubah, masih Soo Yeon yang dia kenal dulu saat pertama bertemu, seorang Kim Soo Yeon yang sangat peduli pada sesama.

Waaaaah, terharu gue, Shin Tae Ho emang pria berhati sungguh hangat, makin cinta gue ama elo, Letnan! ><

TUJUH.

Ini waktu Kompi 2 diutus untuk menghambat pergerakan musuh, intinya ini sama aja dengan perintah bunuh diri, lah lo bayangin aja satu kompi lawan satu divisi penuh. Namanya apa coba kalo ga bunuh diri? Ini asli, nyesek banget gue, kirain Letnan gue bakal tewas. Huwaaaaa ><

Awalnya Lee Jang Woo nolak, trus akhirnya setuju, dengan syarat dia Cuma bakal ngbawa anggota yang mau ikut aja. Nah, diluar dugaan ternyata banyak yang gabung. Pas mau berangkat, mayor dateng, Letnan Shin menemui  mayor, memohon untuk menyelamatkan seorang tahanan bernama Kim Soo Yeon ( ini kayanya mau dihukum mati ato apa, pokonya berat banget lah ) sebagai yahh.. semacam tebusan untuk nyawa Lee Jang Woo yang kemungkinan besar bakal tewas dalam perang ini. Letnan Shin bilang ke mayor kalo Soo Yeon adalah tunangan Lee Jang Woo. Dia tau kalo Lee Jang Woo pengen Soo Yeon itu tetap idup.

Buseeeeet. Letnan gue udah di khianatin segitu nyesek nya, masih aja baek, masih aja peduli sama si mantan tunangan, sama si atasan yang udah jadi sahabatnya. Asli, ga bisa ngomong apa apa gue, salut banget!

DELAPAN.

Soo Yeon di bebaskan oleh mayor, disuruh lari sejauh jauhnya, teruslah hidup, sedangkan tahanan lain digiring ke sebuah daerah sepi rada gersang, gatau gue mau diapain. Dan gatau kenapa pula, dia tibatiba aja nyampe di zona tembak tembak(?), dan ketembak deh bahunya di depan mata Lee Jang Woo dan Shin Tae Ho. Itu suasana lagi genting banget, di depan mereka ada tentara Cina yang mau ngebantai, eh si Soo Yeon dateng, gajelas banget.

 Lee Jang Woo yang ngliat hal itu pun udah kaya orang gila, Shin Tae Ho tetap meredam emosinya, dia harus tetap stabil untuk melindungi kaptennya yang labil, melindungi kompi nya yang bertugas demi melindungi negara. Lalu, berhubung si kapten lagi ERROR banget, jadi Letnan Shin yang mabil alih komando, dia memerintahkan berevakuasi ke daerah pinggiran kota dimana disana udah ada truk yang bakal bawa mereka kembali ke markas.  Dia nyeret dan gendong si kapten yang masih aja ga bisa berpikir waras(?) , udah lah terima kenyataan si Soo Yeon udah mati, life must goes on.

Ga Cuma kapten yang berasa ancur, Tae Ho juga, jangan egois dong kapten. Ada tanggung jawab lain yang lebih besar, kompi dia, negara. Tae Ho juga mau banget nyelamatin si Soo Yeon, tapi situasi emang sangat tidak mengizinkan, dia ga salah, pertimbangannya udah pas. Saat dia liat dengan mata kepala nay sendiri, memastikan Soo Yeon udah ga bergerak, dia mutusin untuk pergi, menyelamatkan kapten dan kompinya, dia sedang bekerja demi negara nya, sungguh berdedikasi, walau hatinya ancur banget, tapi dia berusaha tetap kuat, dia tidak boleh lemah, dia harus kuat untuk kapten nya.

Pas nyampe di lokasi tempat evakuasi, namun, sayang si Han Young Min keparat kampret anjirrr malah kabur sendiri dan bawa semua truk pergi. Dan, lega banget lah gue pas liat dia mati kena bom di episode 19, sumpah, seneng gue seneng pake banget, bahaha.

SEMBILAN.

Hm, ini tentang kisah cinta. Si Shin Tae Ho mutusin ngalah demi hubungan Lee Jang Woo dan Kim Soo Yeon. Dia ngbuang cincin kawin nya, menjemput Soo Yeon di yang kerja di rumah sakit militer Amerika, bawa ke markas, untuk menyembuhkan trauma psikis Lee Jang Woo (singkat cerita, si Soo Yeon ternyata selamat).

Ia juga udah coba buka hati untuk dr. Yoon Myeong Ju yang kerja di rumah sakit markas militer Korea Selatan ( ini adegan mereka ciuman pas kencan ‘pura’pura’ asli bikin nyesek, dua kali pula, dicium dan mencium, tersu satu adegan lagi yang bikin gue nyesek, si dokter Yoon pas nepokin bokong Letnan gue yang mau di suntik, aaarrrgggh!!! ). Mereka kencan demi bikin modus bahwa Shin Tae Ho udah bisa MOVE ON dari Soo Yeon, biar Soo Yeon dan Jang Woo ga berasa bersalah ato apa lah gitu. Aaaa, baek banget, ya ampuuuun. ><

Lagi, Shin Tae Ho bener bener punya hati yang bersih, polos. Dia udah nganggep si Lee Jang Woo kaya abang sendiri. Katanya, setelah perang ini usai, jadilah kakak yang baik untukku dan pendamping yang akan melindungi kak Soo Yeon. Aw aw aw, gue terharu. Oiya, si Shin Tae Ho juga akhirnya ngeganti panggilan dari Soo Yeon-ssi menjadi Kak Soo Yeon. Lo bayangin aja deh, gimana nyesek nya ati pas nyebut itu, Letnan gue emang udah bener tahan banting atinya, bahaha.

Shin Tae Ho telah mengikhlaskan Kim Soo Yeon untuk Lee Jang Woo seikhlas ikhlasnya dia, dan tulus membuka hati untuk perasaan Yoon Myeong Ju padanya. Semoga kelak gue bisa niru sikap yang ini, aaaaaa ~ J   




SEPULUH.

Shin Tae Ho atau Letnan Shin itu adalah sosok tokoh drama Korea yang selama ini gue tunggu tunggu penampakannya, ahaha. Dari berbagai segi, buat gue, karena ga ada yang sempurna di dunia ini, maka Shin Tae Ho itu yang paling mendekati sempurna! Semoga di kehidupan nyata gue berjodoh dengan sosok kaya dia. Shin Tae Ho itu ga cuman cakep, keluarga terhormat, cerdas, bertanggung jawab, setia, patriotik, berani, berjiwa besar, tabah, berwibawa, optimis, jujur, peduli, perhatian, pengertian, tenang, percaya, lembut, tulus, hangat, tegas, dapat diandalkan, berdedikasi, berhati bersih, pandai menempatkan posisi antara urusan pribadi dan umum, orangnya juga asik, terus badan nya oke, abs nya itu lohhh, tapi dia itu orangnya juga ga tegaan, dan masih banyak lagi hal yang biki gue sukses jatuh cinta sama si Letnan ini, oiya marga nya Shin ( Shin Tae Ho ), marga favorit gue, aaaaa ~


Hm, gue jadi keinget satu kalimat yang gue kutip dari sebuah komik Jepang ( sayang, tokoh ini akhirnya meninggal, tapi dia lega setelah ketemu orang yang dicintainya, semacam diberi kekuatan dan akhirya mau di operasi, yah walo operasi nya gagal sih, udah takdir mati kali ya, huhu T.T ), bunyi nya gini :



“ Aku rasa, orang yang banyak menderita akan menjadi orang yang kuat dan baik hati. Karena itu, kau harus tabah ya. “ – Kou Iida ( The Promise )




No comments: