June 21, 2012

:: [Edisi 1] “ Gue jatuh cinta sama Letnan Shin Tae Ho ! “



Annyeong!

Bacotan kali ini masih seputar si ahjussi, haha. Gue lagi crazy in love sama ahjussi yang satu ini. Tepatnya sejak ga sengaja nonton 20 episode ROAD NO. 1 beberapa waktu lalu di salah satu stasiun TV Swasta Indonesia. Sejak pertama penampakannya dalam drama itu, gue udah jatuh cinta! Yoon Kye Sang yang memerankan tokoh Shin Tae Ho ( Letnan Shin ). Ya ampuuun, ekpresi nya itu loh yang selalu bikin gue dugeun dugeun dugeun... >///<

Ditambah pas dia berpakaian seragam militer, widihhh berkali lipat kece nya, makin demen gue liatin, gagah sekaleeeeeh pemirsaaaaah, haha. Terus terus, selama bertahan hidup di medan perang, gue juga salut banget sama karakter nya si Letnan Shin ini. Yakin deh, ESQ nya pasti bangus banget. Makin salut gue, aaaaaa.

Hm, ada banyak hal dari karakter Shin Tae Ho yang sangat gue suka, bikin gue beneran salut, dan berharap kelak dapet jodoh yang kaya gini, bahaha. Oke, di postingan ini gue bakal bahas beberapa aja, wkkw.


Let’s check this out!



SATU.

Jadi gini, kan dia ini nyaris nikah nih ya, sama dokter yang cantik keibuan bangsawan, pokoknya emang idaman para lelaku gitu lah, haha. Udah ada cincin kawin nya juga loh. Terus, waktu itu kan mereka ( Shin Tae Ho dan Kim Soo Yeon ) lagi jalan-jalan gitu di jembatan Yeongconmyeon. Eh, terus dari arah belakang tibatiba dateng seorang cowo berseragam militer namanya Lee Jang Woo, dari seragam nya itu jelas banget kan keliatan perbedaan pangkat antara kedua pria itu. Saat itu, Shin Tae Ho pangkatnya lebih tinggi.

Lee Jang Woo - Kim Soo Yeon - Shin Tae Ho

Lanjut, si Lee Jang Woo seenak ati die aje meluk meluk megang megang tunangan atasan nya. Nah loh? kalo si Shin Tae Ho sewot atau nonjok wajar kan ya? Eh, tapi dia malah ngasi kesempatan sama tunangan nya dan si bawahan tadi untuk bercakap-cakap, berhubung udah lama ga ketemu kan ya. Ini nih yang rada bikin gue berasa gimanaaaaa gitu... ga takut apa ntar tunangannya dibawa kabur ato diapain gitu. Si Shin Tae Ho malah tenang banget kayanya. Waaah.

DUA.

Ini kan lagi masa perang, di bawah jembatan yang mereka lalui tadi itu dipasangi bom yang akan diledakkan pada malam hari. Si Shin Tae Ho bilang ke si tunangan jangan lewatin jembatan ini, soalnya mau di ledakin, demi keselamatan si orang yang dicintai kan ya, wkkw. Sebenernya ini emang kesalahan fatal, ini kan rahasia negara, ga boleh di bocorin, ehehe.

Terus, di rumah si tunangan, dia lagi bercakap-cakap sama adek nya, Kim Soo Hee ( diam-diam ternyata suka sama Shin Tae Ho, dia tewas dalam insiden di klub perwira, ini adegan bikin mewek, dia menghembuskan napas terakhir dalam pelukan Shin Tae Ho, dia bilang dia seneng soalnya ini air mata Shin Tae Ho yang pertama untuknya, saranghae, Letnan Shin T.T ). Singkat cerita si kakak keceplosan tentang rahasia yang dikasi tau tunangannya tadi, eh ternyata hal itu juga di dengar oleh abangnya yang adalah anggota Komunis.

Letnan Shin Tae Ho - Perawat Kim Soo Hee
Pokonya gini, terjadilah semacam peperangan kecil antara tentara Korea dan pasukan komunis pada malam itu. Akhirnya, tentara Korea menemukan markas mereka, dan disanalah Letnan Shin mengalami DROP yang sangat. Pas lagi menggrebek para komunis, ternyata dia menemukan tunangan nya tengah membantu korban luka, yak! Tunangan nya anggota komunis yang seharusnya dia adili. Shin Tae Ho sendiri yang nodongin pistol ke si Kim Soo Yeon, dia nanya kenapa dia melakukan ini, lah bayangin aja deh gimana ancurnya perasaan si Shin Tae Ho yang sangat patriotik, menjunjung tinggi ideologi. Wah wah waaah.

Terus, ada panggilan untuk bergegas ke tempat lain, Shin Tae Ho pun bergabung dengan kompi nya, dengan hati yang nyesek tingkat dewa dia terus melihat bangunan yang mulai dilalap si jago merah, dari jendela bangunan dapat dilihat si tunangan masih aja nolongin si korban, Shin Tae Ho Cuma bisa nangis dalem ati, sementara truk yang dinaiki nya bersama para anak buah semakin jauh dari TKP.

Di satu sisi, dia pengen menyelamatkan orang yang dicintainya, Kim Soo Yeon. Di sisi lain, orang yang dicintainya ternyata adalah komunis yang mengancam negara nya. Disinilah, gue lagi lagi ketemu sikap Shin Tae Ho yang bikin gue salut. Dia tetap ga hilang akal, dia tetap tenang, biar bagaimanapun dia adalah seorang tentara Korea Selatan yang wajib mematuhi aturan. Walau sangat mencintai Kim Soo Yeon, tapi faktanya dia adalah seorang komunis yang adalah musuh negara, berarti musuh Shin Tae Ho juga kan ya, ckck.

Oiya, si Soo Yeon nanti diselamatkan oleh si Lee Jang Woo, terus si Soo Yeon dititipin sama siapa gitu, dan Lee Jang Woo ketemu sama truk tadi waktu dia masih nggendong si Soo Yeon yang udah lemes ngirup asep, Shin Tae Ho yang waktu itu masih menjabara sebagai atasan Lee Jang Woo, memerintahkan dia bergabung bersama kompi sesuai aturan militer, ya gabung deh dia, hoho.

Hm, menurut gue, yang dilakuin Shin Tae Ho udah bener, emang gitu seharusnya, bagaimana dia berdedikasi pada pekerjaan nya, memposisikan antara perasaan pribadi dan kepentingan publik secara bijak, toh dia ga ngbunuh si Soo Yeon kan ya ( ini bisa ditilik dari sudut sisi kemanusiaan, semacam kesempatan kedua, toh si Soo Yeon juga belom bilang secara resmi bahwa dia adalah Komunis, lagian dia juga bisa selamat dari kebakaran kalo buruburu menyelamatkan diri ). Wah, makin salut gue!

TIGA.

Waktu di medan perang, Komandan Yoon Sam Soo yang menjadi tokoh teladan dan paling dekat dengan Shin Tae Ho gugur di medan perang. Shin Tae Ho sangat terpukul, sangat kehilangan. Di kondisi bathin yang makin ancur itu(?), ternyata si Lee Jang Woo yang menggantikan posisi Komandan. Nah loh? Lo bayangin aja gimana perasaannya si Shin Tae Ho. Baru aja di khianatin tunangannya yang adalah komunis, eh ternyata sekarang justru mantan kekasih dari tunangan itu lah yang jadi atasannya menggantikan Komandan yang sangat berarti baginya. Nyesek tingkat dewa lah itu.

Namun, disinilah si Letnan Shin bikin gue makin dan makin salut sama dia. Dia bisa mengatasi perasaan pribadi nya yang ancur berantakan. Dia masih tetap bisa meletakkan posisi pada tempatnya, antara urusan pribadi dan urusan negara. Saat ini adalah perang, Lee Jang Woo adalah atasanya, saudara seperjuangannya, rekan satu Kompi yang wajib melindungi dan dilindungi oleh masing-masing mereka, bukan mantan kekasih dari tunangannya yang mencoba melindungi wanita itu, dan berencana kabur bersamanya. Letnan Shin tetep berada pada jalurnya, dia hormat dan percaya pada atasannya, hingga akhir. Salut gue salut!

EMPAT.

Letnan Shin alias Shin Tae Ho itu berwibawa, tegas, cerdas, tenang, peduli pada kompinya, bertanggung jawab, dan percaya pada atasannya ( bahkan ampe nyaris mati, dia keukeh nunggu kapten Lee Jang Woo kembali ke jembatan yang segera kan diledakkan, dia percaya sepenuhnya bahwa Lee Jang Woo pasti akan kembali demi Kompi, dan ya itu benar ), jiwa patriotisme nya ga perlu di ragukan lagi lah, dan yang ga boleh ketinggalan, dia ituh tampaaaaaan, biar cemong cemong juga tetep aja kece, aw aw aw.

Jadi, berhubung si Lee Jang Woo itu rada labil, nah si  Shin Tae Ho inilah yang menjadi penstabil, haha. Pokonya kerjasama kedua nya pas banget. Klop! Perlahan perasaan hangat sebuah persahabatan pun mulai tumbuh di hati keduanya seiring makin ngeri nya perang itu, upaya bertahan hidup. Yah, walau tetep sih mereka punya tujuan khusus yang sama, segera sampai di Pyongyang dalam keadaan hidup untuk menemukan Kim Soo Yeon.

Nah, kalo si Lee Jang Woo, ketemu Kim Soo Yeon, bakal di bawa kabur, masa bodo deh sama militer, dia mau keluar, tujuan nya bertahan hidup dalam perang yang mengerikan itu cuma buat ketemu Soo Yeon. Lain lagi kalo Shin Tae Ho, dia mau tetap di militer sampai akhir hayatnya, dan biar bagaimanapun juga, Kim Soo Yeon adalah komunis musuh negara, harus di adili, di proses secara hukum yang sah. Shin Tae Ho mau menyerahkan  si Kim Soo Yeon ke pengadilan, biar ditindak secara hukum, hoho. Dan tentunya juga mau membahas hubungan nya sama si Soo Yeon, dia pilih siapaaaaa, alasan apa kok dia tega ngelakuin ini semuaaa. Owaaa.

Yak! Lagi lagi gue dibikin salut sama setiap keputusan dari hasil pemikiran si Shin Tae Ho. Disatu sisi di masih cinta, di sisi lain dia orangnya taat aturan banget. Ada aturan/hukum yang bikin idup itu jadi stabil, makanya jalani yang sewajarnya aja, jangan bikin ulah macem macem. Kalo salah ya salah, bener ya bener. Setiap orang juga berhak memiliki sebuah kesempatan kedua kan ya, makanya dia berlapang dada, tabah, sabar ngasih kesempatan kedua untuk si Soo Yeon, hoho.

LIMA.

Ini waktu Shin Tae Ho  akhirnya menemukan si Kim Soo Yeon, yang lagi menyelamatkan sesama. Nah, ini adegan asli gue sport jantung, kirain mau di tembak mati si Soo Yeon ternyata engga. Shin Tae  Ho meluk Kim Soo Yeon, dan berkata : ‘ Terimakasih kau masih hidup. Hanya kau lah satu-satunya alasan ku mempertaruhkan nyawa datang ke tempat berbahaya ini. '

Terus, singkatnya gini, Shin Tae Ho shock banget, gilaaaaa, ancur lebur lagi perasaannya, pas tau ternyata si Kim Soo Yeon baru aja keguguran bayi Lee Jang Woo. Ya ampuuuun, coba lo bayangin, wajar aja sebenernya kalo si Shin Tae Ho ngegampar Kim Soo Yeon, tapi ga dilakuin, waaaah.

Terus, di kamar itu juga ada anak kecil yang lagi sekarat. Nah, dia kampret banget tau ga lo, nyaris pala Letnan gue kena tembak garagara dikira Letnan Shin Tae Ho nyakitin si Soo Yeon, padahal kan sebaliknya ye, abis nembak tuh anak pingsan. Si Soo Yeon minta tolong nyawa tu anak diselamatkan, Shin Tae Ho pun gendong tuh anak, bawa keluar, eh ketemu truk yang didalamya ada Lee Jang Woo yang bahu nya luka ditusuk abang si Soo Yeon.

Nah! Akhirnya dua sejoli ini bertemu, Lee Jang Woo dan Kim Soo Yeon. Ya ampuuun, ga sanggup ngebayangin gimana tercabik cabiknya perasaan si Shin Tae Ho, ngeliat mereka  dengan penuh haru ketemu. Shin Tae Ho naik truk itu juga, duduk di depan, dan mereka sampe di rumah sakit. Shin Tae Ho ngasi ijin ke Kim Soo Yeon untuk mengoperasi Lee Jang Woo, ga ada dokter lain yang lagi free soalnya. Dan, anak tadi biar dia yang jagain operasi. Tapi, malang. Operasi anak tadi gagal, dia meninggal. Soo Yeon mewek parah, lah akhirnya si Shin Tae Ho juga kan yang nenangin, meluk dengan hangat.

ini waktu Jang Woo dan Soo Yeon akhirnya ketemu di truk
Bener bener salut gue sama Shin Tae Ho. Udah dibikin ancur seancur ancur gitu perasaannya, masih aja (berusaha) tenang, masih aja bisa mengendalikan emosi dengan bijak, beneran mantep ESQ nya nih, salut guee!




To continued.... check the 2nd edition... 

0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

June 21, 2012

:: [Edisi 1] “ Gue jatuh cinta sama Letnan Shin Tae Ho ! “



Annyeong!

Bacotan kali ini masih seputar si ahjussi, haha. Gue lagi crazy in love sama ahjussi yang satu ini. Tepatnya sejak ga sengaja nonton 20 episode ROAD NO. 1 beberapa waktu lalu di salah satu stasiun TV Swasta Indonesia. Sejak pertama penampakannya dalam drama itu, gue udah jatuh cinta! Yoon Kye Sang yang memerankan tokoh Shin Tae Ho ( Letnan Shin ). Ya ampuuun, ekpresi nya itu loh yang selalu bikin gue dugeun dugeun dugeun... >///<

Ditambah pas dia berpakaian seragam militer, widihhh berkali lipat kece nya, makin demen gue liatin, gagah sekaleeeeeh pemirsaaaaah, haha. Terus terus, selama bertahan hidup di medan perang, gue juga salut banget sama karakter nya si Letnan Shin ini. Yakin deh, ESQ nya pasti bangus banget. Makin salut gue, aaaaaa.

Hm, ada banyak hal dari karakter Shin Tae Ho yang sangat gue suka, bikin gue beneran salut, dan berharap kelak dapet jodoh yang kaya gini, bahaha. Oke, di postingan ini gue bakal bahas beberapa aja, wkkw.


Let’s check this out!



SATU.

Jadi gini, kan dia ini nyaris nikah nih ya, sama dokter yang cantik keibuan bangsawan, pokoknya emang idaman para lelaku gitu lah, haha. Udah ada cincin kawin nya juga loh. Terus, waktu itu kan mereka ( Shin Tae Ho dan Kim Soo Yeon ) lagi jalan-jalan gitu di jembatan Yeongconmyeon. Eh, terus dari arah belakang tibatiba dateng seorang cowo berseragam militer namanya Lee Jang Woo, dari seragam nya itu jelas banget kan keliatan perbedaan pangkat antara kedua pria itu. Saat itu, Shin Tae Ho pangkatnya lebih tinggi.

Lee Jang Woo - Kim Soo Yeon - Shin Tae Ho

Lanjut, si Lee Jang Woo seenak ati die aje meluk meluk megang megang tunangan atasan nya. Nah loh? kalo si Shin Tae Ho sewot atau nonjok wajar kan ya? Eh, tapi dia malah ngasi kesempatan sama tunangan nya dan si bawahan tadi untuk bercakap-cakap, berhubung udah lama ga ketemu kan ya. Ini nih yang rada bikin gue berasa gimanaaaaa gitu... ga takut apa ntar tunangannya dibawa kabur ato diapain gitu. Si Shin Tae Ho malah tenang banget kayanya. Waaah.

DUA.

Ini kan lagi masa perang, di bawah jembatan yang mereka lalui tadi itu dipasangi bom yang akan diledakkan pada malam hari. Si Shin Tae Ho bilang ke si tunangan jangan lewatin jembatan ini, soalnya mau di ledakin, demi keselamatan si orang yang dicintai kan ya, wkkw. Sebenernya ini emang kesalahan fatal, ini kan rahasia negara, ga boleh di bocorin, ehehe.

Terus, di rumah si tunangan, dia lagi bercakap-cakap sama adek nya, Kim Soo Hee ( diam-diam ternyata suka sama Shin Tae Ho, dia tewas dalam insiden di klub perwira, ini adegan bikin mewek, dia menghembuskan napas terakhir dalam pelukan Shin Tae Ho, dia bilang dia seneng soalnya ini air mata Shin Tae Ho yang pertama untuknya, saranghae, Letnan Shin T.T ). Singkat cerita si kakak keceplosan tentang rahasia yang dikasi tau tunangannya tadi, eh ternyata hal itu juga di dengar oleh abangnya yang adalah anggota Komunis.

Letnan Shin Tae Ho - Perawat Kim Soo Hee
Pokonya gini, terjadilah semacam peperangan kecil antara tentara Korea dan pasukan komunis pada malam itu. Akhirnya, tentara Korea menemukan markas mereka, dan disanalah Letnan Shin mengalami DROP yang sangat. Pas lagi menggrebek para komunis, ternyata dia menemukan tunangan nya tengah membantu korban luka, yak! Tunangan nya anggota komunis yang seharusnya dia adili. Shin Tae Ho sendiri yang nodongin pistol ke si Kim Soo Yeon, dia nanya kenapa dia melakukan ini, lah bayangin aja deh gimana ancurnya perasaan si Shin Tae Ho yang sangat patriotik, menjunjung tinggi ideologi. Wah wah waaah.

Terus, ada panggilan untuk bergegas ke tempat lain, Shin Tae Ho pun bergabung dengan kompi nya, dengan hati yang nyesek tingkat dewa dia terus melihat bangunan yang mulai dilalap si jago merah, dari jendela bangunan dapat dilihat si tunangan masih aja nolongin si korban, Shin Tae Ho Cuma bisa nangis dalem ati, sementara truk yang dinaiki nya bersama para anak buah semakin jauh dari TKP.

Di satu sisi, dia pengen menyelamatkan orang yang dicintainya, Kim Soo Yeon. Di sisi lain, orang yang dicintainya ternyata adalah komunis yang mengancam negara nya. Disinilah, gue lagi lagi ketemu sikap Shin Tae Ho yang bikin gue salut. Dia tetap ga hilang akal, dia tetap tenang, biar bagaimanapun dia adalah seorang tentara Korea Selatan yang wajib mematuhi aturan. Walau sangat mencintai Kim Soo Yeon, tapi faktanya dia adalah seorang komunis yang adalah musuh negara, berarti musuh Shin Tae Ho juga kan ya, ckck.

Oiya, si Soo Yeon nanti diselamatkan oleh si Lee Jang Woo, terus si Soo Yeon dititipin sama siapa gitu, dan Lee Jang Woo ketemu sama truk tadi waktu dia masih nggendong si Soo Yeon yang udah lemes ngirup asep, Shin Tae Ho yang waktu itu masih menjabara sebagai atasan Lee Jang Woo, memerintahkan dia bergabung bersama kompi sesuai aturan militer, ya gabung deh dia, hoho.

Hm, menurut gue, yang dilakuin Shin Tae Ho udah bener, emang gitu seharusnya, bagaimana dia berdedikasi pada pekerjaan nya, memposisikan antara perasaan pribadi dan kepentingan publik secara bijak, toh dia ga ngbunuh si Soo Yeon kan ya ( ini bisa ditilik dari sudut sisi kemanusiaan, semacam kesempatan kedua, toh si Soo Yeon juga belom bilang secara resmi bahwa dia adalah Komunis, lagian dia juga bisa selamat dari kebakaran kalo buruburu menyelamatkan diri ). Wah, makin salut gue!

TIGA.

Waktu di medan perang, Komandan Yoon Sam Soo yang menjadi tokoh teladan dan paling dekat dengan Shin Tae Ho gugur di medan perang. Shin Tae Ho sangat terpukul, sangat kehilangan. Di kondisi bathin yang makin ancur itu(?), ternyata si Lee Jang Woo yang menggantikan posisi Komandan. Nah loh? Lo bayangin aja gimana perasaannya si Shin Tae Ho. Baru aja di khianatin tunangannya yang adalah komunis, eh ternyata sekarang justru mantan kekasih dari tunangan itu lah yang jadi atasannya menggantikan Komandan yang sangat berarti baginya. Nyesek tingkat dewa lah itu.

Namun, disinilah si Letnan Shin bikin gue makin dan makin salut sama dia. Dia bisa mengatasi perasaan pribadi nya yang ancur berantakan. Dia masih tetap bisa meletakkan posisi pada tempatnya, antara urusan pribadi dan urusan negara. Saat ini adalah perang, Lee Jang Woo adalah atasanya, saudara seperjuangannya, rekan satu Kompi yang wajib melindungi dan dilindungi oleh masing-masing mereka, bukan mantan kekasih dari tunangannya yang mencoba melindungi wanita itu, dan berencana kabur bersamanya. Letnan Shin tetep berada pada jalurnya, dia hormat dan percaya pada atasannya, hingga akhir. Salut gue salut!

EMPAT.

Letnan Shin alias Shin Tae Ho itu berwibawa, tegas, cerdas, tenang, peduli pada kompinya, bertanggung jawab, dan percaya pada atasannya ( bahkan ampe nyaris mati, dia keukeh nunggu kapten Lee Jang Woo kembali ke jembatan yang segera kan diledakkan, dia percaya sepenuhnya bahwa Lee Jang Woo pasti akan kembali demi Kompi, dan ya itu benar ), jiwa patriotisme nya ga perlu di ragukan lagi lah, dan yang ga boleh ketinggalan, dia ituh tampaaaaaan, biar cemong cemong juga tetep aja kece, aw aw aw.

Jadi, berhubung si Lee Jang Woo itu rada labil, nah si  Shin Tae Ho inilah yang menjadi penstabil, haha. Pokonya kerjasama kedua nya pas banget. Klop! Perlahan perasaan hangat sebuah persahabatan pun mulai tumbuh di hati keduanya seiring makin ngeri nya perang itu, upaya bertahan hidup. Yah, walau tetep sih mereka punya tujuan khusus yang sama, segera sampai di Pyongyang dalam keadaan hidup untuk menemukan Kim Soo Yeon.

Nah, kalo si Lee Jang Woo, ketemu Kim Soo Yeon, bakal di bawa kabur, masa bodo deh sama militer, dia mau keluar, tujuan nya bertahan hidup dalam perang yang mengerikan itu cuma buat ketemu Soo Yeon. Lain lagi kalo Shin Tae Ho, dia mau tetap di militer sampai akhir hayatnya, dan biar bagaimanapun juga, Kim Soo Yeon adalah komunis musuh negara, harus di adili, di proses secara hukum yang sah. Shin Tae Ho mau menyerahkan  si Kim Soo Yeon ke pengadilan, biar ditindak secara hukum, hoho. Dan tentunya juga mau membahas hubungan nya sama si Soo Yeon, dia pilih siapaaaaa, alasan apa kok dia tega ngelakuin ini semuaaa. Owaaa.

Yak! Lagi lagi gue dibikin salut sama setiap keputusan dari hasil pemikiran si Shin Tae Ho. Disatu sisi di masih cinta, di sisi lain dia orangnya taat aturan banget. Ada aturan/hukum yang bikin idup itu jadi stabil, makanya jalani yang sewajarnya aja, jangan bikin ulah macem macem. Kalo salah ya salah, bener ya bener. Setiap orang juga berhak memiliki sebuah kesempatan kedua kan ya, makanya dia berlapang dada, tabah, sabar ngasih kesempatan kedua untuk si Soo Yeon, hoho.

LIMA.

Ini waktu Shin Tae Ho  akhirnya menemukan si Kim Soo Yeon, yang lagi menyelamatkan sesama. Nah, ini adegan asli gue sport jantung, kirain mau di tembak mati si Soo Yeon ternyata engga. Shin Tae  Ho meluk Kim Soo Yeon, dan berkata : ‘ Terimakasih kau masih hidup. Hanya kau lah satu-satunya alasan ku mempertaruhkan nyawa datang ke tempat berbahaya ini. '

Terus, singkatnya gini, Shin Tae Ho shock banget, gilaaaaa, ancur lebur lagi perasaannya, pas tau ternyata si Kim Soo Yeon baru aja keguguran bayi Lee Jang Woo. Ya ampuuuun, coba lo bayangin, wajar aja sebenernya kalo si Shin Tae Ho ngegampar Kim Soo Yeon, tapi ga dilakuin, waaaah.

Terus, di kamar itu juga ada anak kecil yang lagi sekarat. Nah, dia kampret banget tau ga lo, nyaris pala Letnan gue kena tembak garagara dikira Letnan Shin Tae Ho nyakitin si Soo Yeon, padahal kan sebaliknya ye, abis nembak tuh anak pingsan. Si Soo Yeon minta tolong nyawa tu anak diselamatkan, Shin Tae Ho pun gendong tuh anak, bawa keluar, eh ketemu truk yang didalamya ada Lee Jang Woo yang bahu nya luka ditusuk abang si Soo Yeon.

Nah! Akhirnya dua sejoli ini bertemu, Lee Jang Woo dan Kim Soo Yeon. Ya ampuuun, ga sanggup ngebayangin gimana tercabik cabiknya perasaan si Shin Tae Ho, ngeliat mereka  dengan penuh haru ketemu. Shin Tae Ho naik truk itu juga, duduk di depan, dan mereka sampe di rumah sakit. Shin Tae Ho ngasi ijin ke Kim Soo Yeon untuk mengoperasi Lee Jang Woo, ga ada dokter lain yang lagi free soalnya. Dan, anak tadi biar dia yang jagain operasi. Tapi, malang. Operasi anak tadi gagal, dia meninggal. Soo Yeon mewek parah, lah akhirnya si Shin Tae Ho juga kan yang nenangin, meluk dengan hangat.

ini waktu Jang Woo dan Soo Yeon akhirnya ketemu di truk
Bener bener salut gue sama Shin Tae Ho. Udah dibikin ancur seancur ancur gitu perasaannya, masih aja (berusaha) tenang, masih aja bisa mengendalikan emosi dengan bijak, beneran mantep ESQ nya nih, salut guee!




To continued.... check the 2nd edition... 

No comments: