April 07, 2012

:: " We were in the Past. We are in the Present. We will be in the Future. "



Hm, ga terasa udah satu tahun aja. Satu tahun apa? Satu tahun berlalu sejak kita yang dulu. Tahun lalu, 2011 , aku dan kamu,  masih berstatus sebagai siswa/i tahun terakhir SMA.  Masih pake seragam putiabuabu, lari-larian di koridor lantai dua, ikut kultum tiap Jumat pagi, contek contekan, berantem yang ga ada damai damai nya di labor Fisika, cek cok yang ga berenti berenti tiap ketemu, dan macem macem lah. Oiya, kita juga pernah telat bareng kan, gue rada lupa harinya, Rabu ato Kamis, waktu itu pelajaran Biologi ato Kewarganegaraan. Huehehe. ==a


Pagi yang cerah banget, dan gue ga nyangka, pagi itu ternyata lo juga telat, tumben tumbenan kan ya, haha. Nah, gue baru dateng, baru naroh tas di meja piket. Lalu, ketemu elo. Hihi. Gue liat lo yang lagi mungut daun-daun kering deket kantor majelis guru, deket lapangan basket, lo yang pake putiabuabu, jam tangan hitam ditangan kiri, sepatu gede itu, dan ekspresi lo yang begitu, haha. 

Uhm, gue juga masih inget, jelas, ini salah satu moment yang sebenernya biasa tapi entah kenapa saat itu rasanya gimanaaa gituu, dan sekarang gue baru nyadar apa makna di balik sesuatu yang sederhana tapi berharga tersebut, wkwk. Gue telat banget yak nyadar nya, bego nih, dasar. Haha.


Waktu itu biar nama ga dicatet di buku piket, abis ngjalanin hukuman, lo bilang: “ Langsung aja masuk kelas, belagak udah laporin nama, langsung aja naik tangga, nyante aja, biasa aja gituu. Barengan yaa. “ Sampe detik ini, gue masih inget dengan jelas banget, ekspresi lo, nada bicara lo, percakapan sangat singkat itu bertempat di teras Majelis Guru, bagian pinggir, deket lokasi hukuman lo, deket tiang, hm.

Ini sebenernya biasa banget, cuma sekedar obrolan semata, tapi seperti yang gue bilang sebelumnya, ini tuh jadi berasa beda, gatau kenapa. Lo yang waktu itu ga langsung pergi ninggalin gue, lo yang berenti, nengok ke belakang, kembali buat ngajak gue pergi bareng, walo akhirnya lo pergi sendiri, itu karena gue yang nolak, dan suruh lo duluan aja, gue yang nyuruh lo ninggalin gue, sendiri. Hm.


Lah, berhubung gue nya bego, gue masih aja ngurusin ini hukuman, bantuin rekan sesama tukang telat lain pula, apa coba, haha. Terus, gue liat lo udah nyampe koridor atas, jalan masuk kelas, buka pintu, masuk, dan lo ilang. Haha. Terus gue? Gue masih nangkring dideket meja piket, nunggu antrian buat nyatetin nama di buku bobot. Wkwk.


Lagian gue udah biasa telat, jadi nya ga masalah lah, mau di catet ato engga, bobot gue juga ga banyak banyak amat di kelas XII , guru guru piket bahkan Pak satpam pun udah tau, kalo gue ituh si tukang langganan telat. Haha. Ga lama abis itu, gue juga masuk kelas. Hihi.

Itu setahun lalu. Kita yang dulu. 


       Kini setaun udah berlalu. Kita yang dulu udah beda banget sama kita yang sekarang. Yah, karena ‘hal itu’  pastinya ya, haha. Tapi, yang ngingetin gue sama perisitiwa setaun lalu itu adalah, justru di saat ‘hal itu’  tanpa permisi hadir dan tumbuh di antara kita, antara aku dan kamu. Saat saat itu.


            Lalu, hal yang serupa pun terulang kembali. Dihitungan ke-100 , seharusnya itu beneran jadi hari terakhir ya, tapi... haha. Gue gatau juga, sebenernya kapan hari terakhir itu? Ato jangan jangan kita belom ketemu hari sama hari yang terakhir? Kapan? Hm, ga tau lah.


Lewat hari ke-100 itu, seharus nya lo udah pergi, ato gue yang juga pergi. Gue baru nyadar, selama ini, yang cari gara-gara duluan pasti gue ya. Gue manggil lo ‘Sikrit Edmaier’ , terus lo balik manggil gue ‘Fans Fanatik’ , lah berantem idiot dah kita, cuman garagara hal sepele kaya begituan, gilaaa bener, haha. Ada juga kali lo yang mulai, lo nyolong pena biru imut yang baru gue pake sekali, gue bales nyolong penghapus gede lo yang kaya nya baru dibeli, alhasil kedua benda itu bersemayan selama satu malam di rumah gue, di rumah elo. Pas mau balikin, masih aja ribut, ckck.


Lanjut, ini entah siapa yang bisa dikatakan mulai duluan, gue gatau. Waktu lagi ngomongin tentang ‘Sunny SNSD’  yang lo idola kan, ngomong nya ituuu mulu, dan entah kenapa pula, gue berasa eneg, rada males, lah, jadi agak jutek kan gue, walo ga sengaja keliatan kalo gue sewot, ini asli, aneh bener.


Terus, lo balik sewot, bilang gini: “ Lo kenapa jutek? Cemburu lo? Lo suka sama gue? Ha? “  EH?! Dapet balesan SMS kaya gitu, bikin gue berasaa gimanaa yaa, ga tau juga jenis perasaa macam apa yang gue rasain waktu itu. Tapi, inti nya, gue bales dengan santai, kaya gini: “ Ha?! Gue? Suka? Sama lo? Tau, iya mungkin, iya deh kaya nya. Gatau juga gue, krit. ==a “


Nah! Jadi, begitulah, hari hari berlalu sejak saat itu, macem macem. Dan, lewat hari ke-100 , elo kembali, elo balik lagi. Yah, walo gue sendiri yang minta ditinggalin, toh pada akhirnya, pintu tetep terbuka lebar buat elo dateng lagi. Jelas banget kali yak, ga niat ditinggal pergi, haha. Lah, terus kenapa gue kudu pergi? Nah, ini gue masih rada buram, gatau juga kenapa, gue berasa pengen lo pergi aja ninggalin gue, ato gue yang pergi, gue bahkan ga pernah nahan lo, ato minta lo tetep tinggal, gue tetep keukeh pengen, walo lo udah mohon gue ga usah pergi, egois nya tetep gue pergi, entah karena alasan apa, gue ga tau jelas. Sumpah, ini... absurd(?), mungkin.


Tapi, ada satu hal yang jelas, yang kembali terulang, yaitu:  Lo yang ga langsung pergi, lo yang balik, kembali lagi, walo gue udah nyuruh lo pergi, walo gue yang minta ditinggalin, sendiri, ga gue duga, ternyata lo akhirnya kembali lagi. Terimakasih, Anda pernah kembali lagi saat saya sendiri lah yang meminta Anda untuk pergi meninggalkan saya. :)


Itu setengah tahun lalu. Kita yang dulu. 

            Hm, entah bakal kaya gimana kita yang setengah tahun nanti, satu tahun nanti, bertahun – tahun selanjutnya, ato gimana yaa pas hari yang ke-1000 kelak? Wah, gatau deh, haha. Entah kali ini lo bener-bener pergi, dan ogah kembali lagi, ato mungkin lo bakal kembali di saat yang ga gue duga-duga seperti sebelumnya, untuk yang ketiga kalinya?  Ah, ato mungkin, ga ada yang namanya kesempatan ketiga? Beruntung banget dong kalo dapet kesempatan ketiga, keempat, kelima, dan seterusnya, haha. Wah, gue jadi penasaran, serius, bener loh. Tapi, well, yang sekarang ya sekarang yah, silahkan berjalan apa ada nya, ngalir aja deh ya, tunggu dan liat aja apa yang bakal terjadi, hihi. 

Lo disana, bersama dia, dan gue disini, masih sendiri. Ok.



Itu kini. Kita yang sekarang. 



0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

April 07, 2012

:: " We were in the Past. We are in the Present. We will be in the Future. "



Hm, ga terasa udah satu tahun aja. Satu tahun apa? Satu tahun berlalu sejak kita yang dulu. Tahun lalu, 2011 , aku dan kamu,  masih berstatus sebagai siswa/i tahun terakhir SMA.  Masih pake seragam putiabuabu, lari-larian di koridor lantai dua, ikut kultum tiap Jumat pagi, contek contekan, berantem yang ga ada damai damai nya di labor Fisika, cek cok yang ga berenti berenti tiap ketemu, dan macem macem lah. Oiya, kita juga pernah telat bareng kan, gue rada lupa harinya, Rabu ato Kamis, waktu itu pelajaran Biologi ato Kewarganegaraan. Huehehe. ==a


Pagi yang cerah banget, dan gue ga nyangka, pagi itu ternyata lo juga telat, tumben tumbenan kan ya, haha. Nah, gue baru dateng, baru naroh tas di meja piket. Lalu, ketemu elo. Hihi. Gue liat lo yang lagi mungut daun-daun kering deket kantor majelis guru, deket lapangan basket, lo yang pake putiabuabu, jam tangan hitam ditangan kiri, sepatu gede itu, dan ekspresi lo yang begitu, haha. 

Uhm, gue juga masih inget, jelas, ini salah satu moment yang sebenernya biasa tapi entah kenapa saat itu rasanya gimanaaa gituu, dan sekarang gue baru nyadar apa makna di balik sesuatu yang sederhana tapi berharga tersebut, wkwk. Gue telat banget yak nyadar nya, bego nih, dasar. Haha.


Waktu itu biar nama ga dicatet di buku piket, abis ngjalanin hukuman, lo bilang: “ Langsung aja masuk kelas, belagak udah laporin nama, langsung aja naik tangga, nyante aja, biasa aja gituu. Barengan yaa. “ Sampe detik ini, gue masih inget dengan jelas banget, ekspresi lo, nada bicara lo, percakapan sangat singkat itu bertempat di teras Majelis Guru, bagian pinggir, deket lokasi hukuman lo, deket tiang, hm.

Ini sebenernya biasa banget, cuma sekedar obrolan semata, tapi seperti yang gue bilang sebelumnya, ini tuh jadi berasa beda, gatau kenapa. Lo yang waktu itu ga langsung pergi ninggalin gue, lo yang berenti, nengok ke belakang, kembali buat ngajak gue pergi bareng, walo akhirnya lo pergi sendiri, itu karena gue yang nolak, dan suruh lo duluan aja, gue yang nyuruh lo ninggalin gue, sendiri. Hm.


Lah, berhubung gue nya bego, gue masih aja ngurusin ini hukuman, bantuin rekan sesama tukang telat lain pula, apa coba, haha. Terus, gue liat lo udah nyampe koridor atas, jalan masuk kelas, buka pintu, masuk, dan lo ilang. Haha. Terus gue? Gue masih nangkring dideket meja piket, nunggu antrian buat nyatetin nama di buku bobot. Wkwk.


Lagian gue udah biasa telat, jadi nya ga masalah lah, mau di catet ato engga, bobot gue juga ga banyak banyak amat di kelas XII , guru guru piket bahkan Pak satpam pun udah tau, kalo gue ituh si tukang langganan telat. Haha. Ga lama abis itu, gue juga masuk kelas. Hihi.

Itu setahun lalu. Kita yang dulu. 


       Kini setaun udah berlalu. Kita yang dulu udah beda banget sama kita yang sekarang. Yah, karena ‘hal itu’  pastinya ya, haha. Tapi, yang ngingetin gue sama perisitiwa setaun lalu itu adalah, justru di saat ‘hal itu’  tanpa permisi hadir dan tumbuh di antara kita, antara aku dan kamu. Saat saat itu.


            Lalu, hal yang serupa pun terulang kembali. Dihitungan ke-100 , seharusnya itu beneran jadi hari terakhir ya, tapi... haha. Gue gatau juga, sebenernya kapan hari terakhir itu? Ato jangan jangan kita belom ketemu hari sama hari yang terakhir? Kapan? Hm, ga tau lah.


Lewat hari ke-100 itu, seharus nya lo udah pergi, ato gue yang juga pergi. Gue baru nyadar, selama ini, yang cari gara-gara duluan pasti gue ya. Gue manggil lo ‘Sikrit Edmaier’ , terus lo balik manggil gue ‘Fans Fanatik’ , lah berantem idiot dah kita, cuman garagara hal sepele kaya begituan, gilaaa bener, haha. Ada juga kali lo yang mulai, lo nyolong pena biru imut yang baru gue pake sekali, gue bales nyolong penghapus gede lo yang kaya nya baru dibeli, alhasil kedua benda itu bersemayan selama satu malam di rumah gue, di rumah elo. Pas mau balikin, masih aja ribut, ckck.


Lanjut, ini entah siapa yang bisa dikatakan mulai duluan, gue gatau. Waktu lagi ngomongin tentang ‘Sunny SNSD’  yang lo idola kan, ngomong nya ituuu mulu, dan entah kenapa pula, gue berasa eneg, rada males, lah, jadi agak jutek kan gue, walo ga sengaja keliatan kalo gue sewot, ini asli, aneh bener.


Terus, lo balik sewot, bilang gini: “ Lo kenapa jutek? Cemburu lo? Lo suka sama gue? Ha? “  EH?! Dapet balesan SMS kaya gitu, bikin gue berasaa gimanaa yaa, ga tau juga jenis perasaa macam apa yang gue rasain waktu itu. Tapi, inti nya, gue bales dengan santai, kaya gini: “ Ha?! Gue? Suka? Sama lo? Tau, iya mungkin, iya deh kaya nya. Gatau juga gue, krit. ==a “


Nah! Jadi, begitulah, hari hari berlalu sejak saat itu, macem macem. Dan, lewat hari ke-100 , elo kembali, elo balik lagi. Yah, walo gue sendiri yang minta ditinggalin, toh pada akhirnya, pintu tetep terbuka lebar buat elo dateng lagi. Jelas banget kali yak, ga niat ditinggal pergi, haha. Lah, terus kenapa gue kudu pergi? Nah, ini gue masih rada buram, gatau juga kenapa, gue berasa pengen lo pergi aja ninggalin gue, ato gue yang pergi, gue bahkan ga pernah nahan lo, ato minta lo tetep tinggal, gue tetep keukeh pengen, walo lo udah mohon gue ga usah pergi, egois nya tetep gue pergi, entah karena alasan apa, gue ga tau jelas. Sumpah, ini... absurd(?), mungkin.


Tapi, ada satu hal yang jelas, yang kembali terulang, yaitu:  Lo yang ga langsung pergi, lo yang balik, kembali lagi, walo gue udah nyuruh lo pergi, walo gue yang minta ditinggalin, sendiri, ga gue duga, ternyata lo akhirnya kembali lagi. Terimakasih, Anda pernah kembali lagi saat saya sendiri lah yang meminta Anda untuk pergi meninggalkan saya. :)


Itu setengah tahun lalu. Kita yang dulu. 

            Hm, entah bakal kaya gimana kita yang setengah tahun nanti, satu tahun nanti, bertahun – tahun selanjutnya, ato gimana yaa pas hari yang ke-1000 kelak? Wah, gatau deh, haha. Entah kali ini lo bener-bener pergi, dan ogah kembali lagi, ato mungkin lo bakal kembali di saat yang ga gue duga-duga seperti sebelumnya, untuk yang ketiga kalinya?  Ah, ato mungkin, ga ada yang namanya kesempatan ketiga? Beruntung banget dong kalo dapet kesempatan ketiga, keempat, kelima, dan seterusnya, haha. Wah, gue jadi penasaran, serius, bener loh. Tapi, well, yang sekarang ya sekarang yah, silahkan berjalan apa ada nya, ngalir aja deh ya, tunggu dan liat aja apa yang bakal terjadi, hihi. 

Lo disana, bersama dia, dan gue disini, masih sendiri. Ok.



Itu kini. Kita yang sekarang. 



No comments: