March 17, 2012

:: " Persetan dengan MOVE ON ! "


Hm, ini gue.

Percaya ato engga, sampe detik ini gue belom pernah nyoba gimana itu rasanya pacaran. Well, gue bukan jomblo, gue SINGLE, and i am happy. Wkwk. Eits, bentar. Sorry ye, gue masih belom pacaran ampe sekarang bukan karena ga laku, ga ada yang naksir, ga ada yang nembak, cuman belom bener bener kecantol aja, eh sekalinya beneran kecantol, si anu nya malah kecantol sama yang lain. Cantol cantolan deh mereka(?) Wkwk.

Hauft. Di postingan kali ini, gue mau bacotin secuil tentang kisah gue. Ahaha.  Ga gue ceritain dari awal ya, lagi maless. Huehehe. Nah, gue udah ada kan yaa bacot di postingan – postingan sebelumnya, seputar kegalauan gue karena si anu yang sekarang udah ada cewe baru nya. Haha. Kalo postingan sebelumnya isinya galo semua, kali ini gue mau bahas tentang MOVE ON. Oke.



Sabtu, 17 Maret 2012.
Hari ke-32 MOVE ON.

Hm, udah lebih sebulan gue ngejalanin proses pemulihan hati bernama MOVE ON. Diawal ngejalaninnya, berasa beraaaaaaaaaat banget, galau tingkat dewa, nyesek to the max, pokonya ga enak bet, sumpah. Ada hal hal rutin yang dulu biasa gue lakuin, tapi sejak hari itu, sejak 14 Februari 2012, gue harus STOP. Ini tuh ga gampang, susah bener, asli. Gue usahain dengan keras ngelawan apa kata hati, nahan jari jari ngetik SMS / bales SMS si anu, gue harus belajar buat mendem, mau gamau. HARUS.

Soalnya kenapa? Ini tu udah ga sama lagi kaya dulu, sekarang udah beda, banget. Dia udah ada yang punya, gue nenggang cewe nya juga dongg yaa. Yah, gue mikir simple gini aja, gue ga mau jadi orang ketiga yag bakal ngrecokin hubungan mereka. Gue percaya KARMA, dan sebisa mungkin ngindarin biar ga dapet karma. Gue juga (masih selalu) berusaha baek baek aja, gue ga pernah ngerasa sakit hati, benci, niat jahat, ato ngutuk si anu, gue ga mau dia dapet karma cuman karena kebegoan gue yang kok bisa ya suka sama dia. Gue ga pernah kepikiran sedikitpun bakal terlalu suka sama cowo tipe kaya begitu, sumpah dah. Ini tuh asli, absurd banget. Bahkan sampe sekarang pun gue gatau, apa yang gue suka dari sosok dia, serius. Ini emang kedengerannya muna banget, sok baek ato apa, terserah, tapi ini bener, gue ga ngarang ngarang, ini gue.

Lanjut, sekarang si anu alias si orang yang disana udah ada cewe baru. Hm, tau ga, asli,  gue pengeeeen banget sukses MOVE ON, secepatnya. Tapi, alhasil semakin gue usaha, semakin lama gue ngjalanin ini MOVE ON, malah semakin nyadar, ini tuh sebenernya ga guna, percuma, sia-sia. Soalnya apa? Ternyata rasa gue ke si anu masih ga pudar, masih tetep ada disini, tanpa gue sadari masih terus tumbuh, bukan nya gugur. Terus berkembang dengan tenang, ga menggebu kaya dulu. Ini rasanya beda, gue ngerasa damai, ga galau lagi, satu yang gue tau pasti, rasa itu masih hidup, disini, di hati gue.

Gue makin nyadar, semalem, sewaktu SMSan (lagi) dengan si anu, setelah 31 hari vakum, komunikasi langka (banget), 41 hari ga ketemu (terakhir ketemu di hari ke-216, 5 Februari 2012) SMS ga ada, telepon apalagi. Semalem, gue ga nyangka dia bakal bales SMS gue, kita SMSan lumayan banyak. Kirain SMS gue bakal di anggurin kaya biasa. Eh, ternyata dia bales loh. Dan, lo tau gimana rasanya waktu itu? Hm, gue ngerasa damai, haha. Gue seneng, girang banget, tapi emang ga bergejolak menggebu kaya dulu, sebelum dia jadian. Gue jadi lebih tenang, tapi jelas, gue masih ngerasain dengan nyata, rasa itu emang masih ada, nempel lebih lengket dan kuat, makin dalem, tanpa galau, berasa enjoy, dan damai. Hm.

Sejak dia resmi jadian, gue ngerasa jadi lebih mateng ngontrol emosi selama bercakap-cakap dengan si anu ( baca: SMSan ), lebih pilih pilih kata, dan tentu, HARUS belajar mendem. Haha. Biasanya sebelum dia jadian, gue frontal nya kadang kebangetan. Apa yang gue lagi pikirin, apa yang gue rasain, gue bilang secara gamblang. Walo awalnya keceplosan, ato dia yang mancing, ato dia yang nanya, dan gatau kenapa juga gue berasa bego banget di depan dia. Kenapa gue harus buka semua nya, kenapa gue ga cukup pinter untuk sekedar menyembunyikan apa yang ada dipikiran dan hati gue, kenapa gue gampang banget bilang ini itu ke dia, dan banyak tanya kenapa lainnya. Wkwk.

Nah, sekarang, rasanya gue jadi lebih bijak, yah, mungkin bisa dibilang, gue udah dikit pinter, wkwk. Ada beberapa kali gue apus ketikan SMS yang mau gue kirim sebagai balesan SMS si anu, tapi kudu di batalin, di hapus, gue ngerasa ga pantes bilang nya, ga seharusnya lagi, udah ga boleh, yang intinya kaya gini : gue kangen, gue kangen elo yang cuek tapi care, jutek, judes, galak, moody, dan kasar, bisa ga kita balikan kaya dulu? Jadi temen biasa juga gapapa, ato, gue kangen ngasi perhatian perhatian kecil kaya dulu, dan sejujurnya gue juga kangen perhatian perhatian sok cuek lo, bahkan gue kangen di omelin ama elo. Ah, udah lama banget yaa ga kaya gitu, pantesan kangen abis. Haha.

Oiya, satu lagi. Gue juga heran, kenapa ingatan gue kuat banget kalo yang berhubungan dengan si anu, bahkan SMS demi SMS nya sejak taun kemarin gu masih hapal, wkwk. Kadang gue bangga, kadang nyesek. Buat apa coba gue inget, toh, dia pasti ga inget sama sekali, yakin. Dan lagi, ampe detik ini, gue masih aja ga bisa bedain mana kalimatnya dia yang serius, jujur, becandaan, ato boongan. Ini nih kebegoan gue yang masih ga berubah daridulu ampe sekarang. Aish.

Gue bacotin apa lagi? Ah, oke, well, ini udah lewat sebulan sejak deklarasi MOVE ON. Sejauh ini, efek nyata yang gue rasa mungkin dari segi ‘memaksa hati’ untuk belajar memendam. Ga seharusnya gue kembali frontal ke dia, udah ada cewe loh, dan gue nenggang cewe nya, oke. Hari demi hari gue jadi terbiasa, tanpa SMS dia, tanpa telepon, tanpa SKYPE-an, tanpa mention ato ReTweet, tanpa wall post komen like atopun chat, tanpa komunikasi, tanpa ketemu. Mungkin ini juga yang bikin gue berasa lebih damai, ga galau galau lagi. Huehehe.

Uhm, satu lagi, gue gatau kenapa, rasa damai itu sebenernya, pertama kali muncul saat gue liat dengan mata kepala sendiri dia resmi jadian, status IN A RELATIONSHIP nya. Ini aneh, seharusnya waktu itu gue nyesek gilaaa, galo maksimum, tapi jujur, percaya ato engga, pertama kali liat, perasaan pertama yang muncul adalah damai, asli. Yah, iya sih, abis itu baru berasa nyesek nyekek, tapi ga berlangsung lama juga kok. Hehe.

Bersyukur banget semesta ngirim semacam kekuatan bathin buat gue, bikin gue jadi lebih tenang, ga gilaaaa mampus, masih bisa mikir cukup waras, bahkan dengan tulus ( bener loh, sumpah ) nya gue kirim SMS ke si anu, malam itu juga, yang isinya ucapan Congratulation. Rasanya ada sesuatu yang mendamaikan gejolak nyesek di kalbu, aseee ~ Well, mungkin bisa di bilang ini tuh semacam efek MOVE ON. haha
Eits, tapi masa bodo ah ama MOVE ON !

Tujuan utama gue (masih) belom tercapai, yaitu memudarkan rasa ini terhadap si anu. Eh, malah jadi sebaliknya, lah, makin terlanjur suka kan gue. Haha. Ini tuh makin pekat, makin jelas, makin dalem. Gue jadi lebih lebih lebih terlanjur suka. Yah, kedengerennya emang bego binti goblok banget, buat apa coba gue pelihara rasa ini, ga pantes bet kan, toh dia udah ada yang punya kan yaa sekarang. Hwuahaha.

Oke, gini, gue udah pernah coba maksa matiin ini rasa, hasilnya, malah jauh lebih suka. Gue usaha kembangin ini rasa, hasilnya, yah, tebak aja ndiri,  malah makin suka kan ya. Nah, kali ini, gue hanya akan membiarkan rasa ini tuh mengalir apa adanya, mau STOP dan kering, yo wes. Mau tetep ngalir dengan debit lebih banyak, juga silahkan. Hoho.

“ Ntr kalo kita emg jodoh mah gak bakal kemana . Kalo bukan sekrang. Mungkin suatu saat . “  -  si anu ( 04/11/11 , 21:05 WIB )

Intinya, definisi MOVE ON bagi gue bukan untuk pindah hati, gue terima pas di tembak si itu, terus jadian, ini bukan gue. Hm, gue ga mau, engga. Soalnya apa? Hm, prinsip yang gue pegang dari dulu, gue cuma bakal jadian ama cowo yang bener bener gue suka, ga sekedar naksir doang, kalo bisa biar ini jadi yang pertama dan terakhir, seandainya. Muluk emang kedengerannya, belagu, sok, tapi, yah, begitulah, ini gue. J





Masa bodo ah ama MOVE ON !


0 komentar:

Visitors unyu aw aw aw ~

Thanks for visiting ! ^^

free counters

Have a nice visit, guys! :)

Followers

Yang kece yang unyu follow gue. Oke.