February 19, 2012

:: Keep writing! Keep drawing! I LOVE ART. :)



Ini gue, gue suka nulis, gue suka lukis, gue suka seni.  :)




Sebenernya, ortu gue bukan nya sama sekali ga ada bakat seni. Cuman bakat seni nya beda aliran, gini, nyokap gue pinter ngdesaign, padu padan ini itu, mainin beraneka warna, dan semacam itu lah. Lah, kalo bokap gue, mirip gitu, tapi kalo nyokap kaya nya lebih ke produk, kalo bokap dalam cakupan lebih luas, atur ini itu, susun, ini dimana itu dimana, yah, kaya posisi gitu lah. yah, singkat cerita, hanya sedikit bakat seni. Tapi, kalo tulis menulis, lukis melukis, mah kagak. Jaoh euy. Adek bungsu gue, mungkin ini lah yang lebih cocok dibilang bakat seni nya kritis banget, nyaris kagak ada, adek gue yang atu lagi, pinter gambar, desaign, tapi bego dalam nulis. Alhamdulillah banget, gue dapet double, nulis dan lukis. #eeaaa

Barusan cuap cuap tentang keluarga gue, nah sekarang gue ya. haha. Seperti yang gue bilang di postingan sebelumnya, gue udah suka seni sejak kecil. Waktu kecil, kalo ditawarin beliin hadiah, gue ga pernah milih dibeliin mainan, boneka apalagi, swuer dah! ==V malah brader brader gue ga jarang bilang gini, sok ngingetin gue, lah, lu kan cowo, ngapain pake acara lulur luluran, pake rok, lo cowo, woy ( ini gue gatau apa ngeledek nyaci ato ngina ). Pokoknya waktu dulu, gue milih dikasi buku gambar, pensil warna, crayon, dan majalah Bobo. Percaya ga percaya, silahkan tanya bokap nyokap gue. kalo sekarang? hm, gue udah lebih normal sebagai seorang cewe, entah siapa yang meng-insyaf-kan gue, yang jelas bukan bokap nyokap ato brader brader gue. Hwuahaha.

Oke, kembali cuap cuap seputar nulis dan lukis, seni.

Menulis dan melukis itu ga cuman butuh bakat, tapi juga latihan yang berkesinamungan, butuh motivasi, dan apresiasi terhadap karya-karya lo. Semacam keterampilan yang bisa diasah kali yak. Nah, juga ada yang namanya jatuh bangun dalam dunia tulis-menulis ato lukis-melukis, seperti there is no one who appreciates your project. Ato ga gini, you are not in the mood to write or draw, yah semacam kehilangan ide gitu lah. Wkwk.


Menurut gue, dengan melukis dan menulis, kita bisa mengekspresikan apa yang ada di hati ato pikiran, yang mungkin ada kalanya sulit untuk diungkapkan lewat lisan. Dan juga, buat gue, menulis dan melukis itu merupakan salah satu sarana dalam mengabadikan momen momen dalam hidup lo. Suatu saat kelak, mungkin lo akan nemuin tulisan tulisan lo ato lukisan lukisan lo yang udah bedebu di pojok ruangan, ato di rak paling bawah sekalipun, tapi pas lo baca, lo akan ngerasain semacam sensasi di hati lo, rasanya somthing  banget, ini kenangan, kenangan milik gue.  Gue ngelakuin ini di masa lalu, gue ngerasain perasaan ini di masa dulu, ini gue. Begitu lah.

Melukis dan menulis itu kan bagian dari seni. Nah, pasti pernah denger kalimat ini kan, ehm. Dengan agama hidup jadi lebih terarah, dengan ilmu hidup jadi lebih mudah, dan dengan seni hidup jadi lebih indah. Itu dia! Seni bisa bikin idup jadi lebih indah, bermakna, berharga. Ada momen momen dalam hidup yang manis , yang pahit , kecut, asem , asin, hambar, semuanya pasti bakal dilaluin. Nah, yang bikin jadi indah itu, dan terasa berharga nya, saat lo terkenang apa yang udah terjadi, apa yang udah lo lakuin di masa lalu untuk masa kini ato masa depan, bahkan apa yang mau lo kejer di masa depan, semuanya bisa di tuangkan / di ekpresikan melalui dunia seni, seperti menulis dan melukis. 

Kan ga ada pasal pasal yang ngelarang, lo mau bikin gambar kek apa di buku gambar lo, mau bikin lo pake jas dokter, pake seragam guru, pake topi proyek nya arsitek, pake seragam kantoran, ato apalah. Nulis juga gitu, lo mau nulis, lo bakal jadi apa, bakal ngapain, apa poin poin target lo di masa depan, apa yang lo rasain. I'ts up to you, guys. Tapi, tetep kudu inget, dalam hal hal positif dan mengikuti kaidah - kaidah yang berlaku yaa. Hwuahaha. 







Well, this is the last. 

Keep writing! Keep drawing! I LOVE ART.  :)


0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

February 19, 2012

:: Keep writing! Keep drawing! I LOVE ART. :)



Ini gue, gue suka nulis, gue suka lukis, gue suka seni.  :)




Sebenernya, ortu gue bukan nya sama sekali ga ada bakat seni. Cuman bakat seni nya beda aliran, gini, nyokap gue pinter ngdesaign, padu padan ini itu, mainin beraneka warna, dan semacam itu lah. Lah, kalo bokap gue, mirip gitu, tapi kalo nyokap kaya nya lebih ke produk, kalo bokap dalam cakupan lebih luas, atur ini itu, susun, ini dimana itu dimana, yah, kaya posisi gitu lah. yah, singkat cerita, hanya sedikit bakat seni. Tapi, kalo tulis menulis, lukis melukis, mah kagak. Jaoh euy. Adek bungsu gue, mungkin ini lah yang lebih cocok dibilang bakat seni nya kritis banget, nyaris kagak ada, adek gue yang atu lagi, pinter gambar, desaign, tapi bego dalam nulis. Alhamdulillah banget, gue dapet double, nulis dan lukis. #eeaaa

Barusan cuap cuap tentang keluarga gue, nah sekarang gue ya. haha. Seperti yang gue bilang di postingan sebelumnya, gue udah suka seni sejak kecil. Waktu kecil, kalo ditawarin beliin hadiah, gue ga pernah milih dibeliin mainan, boneka apalagi, swuer dah! ==V malah brader brader gue ga jarang bilang gini, sok ngingetin gue, lah, lu kan cowo, ngapain pake acara lulur luluran, pake rok, lo cowo, woy ( ini gue gatau apa ngeledek nyaci ato ngina ). Pokoknya waktu dulu, gue milih dikasi buku gambar, pensil warna, crayon, dan majalah Bobo. Percaya ga percaya, silahkan tanya bokap nyokap gue. kalo sekarang? hm, gue udah lebih normal sebagai seorang cewe, entah siapa yang meng-insyaf-kan gue, yang jelas bukan bokap nyokap ato brader brader gue. Hwuahaha.

Oke, kembali cuap cuap seputar nulis dan lukis, seni.

Menulis dan melukis itu ga cuman butuh bakat, tapi juga latihan yang berkesinamungan, butuh motivasi, dan apresiasi terhadap karya-karya lo. Semacam keterampilan yang bisa diasah kali yak. Nah, juga ada yang namanya jatuh bangun dalam dunia tulis-menulis ato lukis-melukis, seperti there is no one who appreciates your project. Ato ga gini, you are not in the mood to write or draw, yah semacam kehilangan ide gitu lah. Wkwk.


Menurut gue, dengan melukis dan menulis, kita bisa mengekspresikan apa yang ada di hati ato pikiran, yang mungkin ada kalanya sulit untuk diungkapkan lewat lisan. Dan juga, buat gue, menulis dan melukis itu merupakan salah satu sarana dalam mengabadikan momen momen dalam hidup lo. Suatu saat kelak, mungkin lo akan nemuin tulisan tulisan lo ato lukisan lukisan lo yang udah bedebu di pojok ruangan, ato di rak paling bawah sekalipun, tapi pas lo baca, lo akan ngerasain semacam sensasi di hati lo, rasanya somthing  banget, ini kenangan, kenangan milik gue.  Gue ngelakuin ini di masa lalu, gue ngerasain perasaan ini di masa dulu, ini gue. Begitu lah.

Melukis dan menulis itu kan bagian dari seni. Nah, pasti pernah denger kalimat ini kan, ehm. Dengan agama hidup jadi lebih terarah, dengan ilmu hidup jadi lebih mudah, dan dengan seni hidup jadi lebih indah. Itu dia! Seni bisa bikin idup jadi lebih indah, bermakna, berharga. Ada momen momen dalam hidup yang manis , yang pahit , kecut, asem , asin, hambar, semuanya pasti bakal dilaluin. Nah, yang bikin jadi indah itu, dan terasa berharga nya, saat lo terkenang apa yang udah terjadi, apa yang udah lo lakuin di masa lalu untuk masa kini ato masa depan, bahkan apa yang mau lo kejer di masa depan, semuanya bisa di tuangkan / di ekpresikan melalui dunia seni, seperti menulis dan melukis. 

Kan ga ada pasal pasal yang ngelarang, lo mau bikin gambar kek apa di buku gambar lo, mau bikin lo pake jas dokter, pake seragam guru, pake topi proyek nya arsitek, pake seragam kantoran, ato apalah. Nulis juga gitu, lo mau nulis, lo bakal jadi apa, bakal ngapain, apa poin poin target lo di masa depan, apa yang lo rasain. I'ts up to you, guys. Tapi, tetep kudu inget, dalam hal hal positif dan mengikuti kaidah - kaidah yang berlaku yaa. Hwuahaha. 







Well, this is the last. 

Keep writing! Keep drawing! I LOVE ART.  :)


No comments: