December 31, 2011

:: Akhir taun, 31 Desember 2011. Hari ke-180. Enam bulan. Setengah taun. MOVE ON?


Berdasarkan judul yang udah lo lo pada baca, postingan kali ini bertemakan kebegoan gue yang masih mau aja diolok-olok oleh sebuah rasa bernama ‘ehm ehm’ ituh. Hm, ini hari ke-180, ga kerasa udah genap enam bulan, udah setengah taun aja yah, gue ga ketemu ama orang yang disana. Ah, penggalaun pun kembali dimulai. Haha.

Hari ini, tanggal 31 Desember 2011. Hari terakhir di taun 2011, uhm, gue sempet mikir, apa ini juga akan jadi hari terakhir gue ngitungin hari gajelas kaya gini? Hari terakhir gue dibego begoin semacam pergolakan bathin bernama galau? Hari terakhir temenan ama kondisi yang namanya  nyesek? Hari terakhir ngebiarin si orang yang disana lalau-lalang tanpa kena tilang di jalur khusus otak gue? Hari terakhir bla bla bla. Aish, au ah.

Ini tanggal cantik juga kan yah? Tanggal terakhir di akhir taun, 31 Desember 2011. Hm, tapi, entah kenapa ati gue masih aja bimbang. Gue belom nemu semacam keyakinan buat move on, keyakinan kaya gue bikin pilihan-pilihan dalam idup gue sebelumnya. Sehaaaa ~



Kaya gue milih jurusan dulu, gue emang pilh yang bener bener gue suka, yang beneran bakal gue masukin, walau berat dan susah ngejalaninnya, juga ga gampang ngraihnya, tapi karena gue udah yakin ama pilihan gue, gue bisa, gue mampu ngelewatin rintangan demi rintangan. Dan, saat gue jatoh, gue bisa bangkit lagi. Karena apa? Karena gue yakin, gue punya keteguhan hati buat bertahan.

Lah, gimana kalo yang ini?

Hauffftttt. Jujur aja, ampe detik ini, pilihan itu masih ga berubah, gue juga ga tau kenapa, kenapa gue sebegitu yakin ama pilihan ini, susah banget memudarkan keyakinan itu, mengalihkan pilihan, menggoyahkan keteguhan hati gue. Hah.

Baru kali ini, gue pengen, keyakinan dan keteguhan yang gue punya itu, jangan terlalu mengakar dalam di diri gue. Baru kali ini, gue pengen jadi orang yang gampang muter arah dari pilihan yang udah dibikin sebelumny. Baru kali ini, gue pengen jadi orang yang hatinya lemah, cepet nyerah, dan gampang banget ngerasa down, sehingga gue bisa banting stir di awal taun 2012 ntar. Hah.

Kadang, gue bener-bener rasanya pengen buang jauh-jauh pilihan yang ternyata masih aja gue jalanin, walu jatoh berkali-kali, gue tetep aja bangkit, keyakinan dan keteguhan hati itu masih ada, disini.Bego! Aish. Hah.

Ah, kok gue ga pernah pinter yak. Ini nyesekin tau ga? Sumpah.

Tapi, ini mungkin karena Allah SWT juga baek amat kali ama gue. Jadi, Dia menganugerahkan gue semacam perasaan yang ga neko-neko. Uhm, gue bersyukur sih, jadi orang yang punya keyakinan yang kuat, ga gampang belok arah, teguh hati, bisa bangkit walaupun cuman sendiri. Jadi orang yang masih bisa ketawa saat dia jatoh, bahkan kalo pun luka, seenggaknya masih bisa senyum, juga jadi orang yang mampu bekuin air mata dalam ati. Tapi, ah, ujian kali ini beneran berat banget. Haha.

Gue juga pengen jadi tipe orang yang belom lama nyadar kalo dia suka si anu, eh, ga lama kemudian, udah suka lagi ama si anu. Yah, emang sih tipe orang itu beda-beda, tapi, gue ga minta suka si anu sianu yang banyak dan berkali-kali. Sekali aja cukup, ato maksimal tiga kali deh.

Pertama, gue bisa belajar dari apa yang namanya melepas. Suka orang yang sama sekali ga bisa suka gue. Kedua, gue bisa belajar dari apa yang namanya menerima dan melepas. Suka ama orang yang juga suka ama gue, tapi, karena emang ga jodoh, yah, break up. Ketiga, gue bisa belajar dari apa yang namanya menerima, menjaga, dan melepas. Suka ama orang yang juga suka gue, bertahan, dan akhirnya maut lah yang bakal misahin. Yah, itu aja cukup kok. Gue ga minta yang berkali-kali, gue juga ga mau lah, haha. Tiga kali maksimal deh, itu pun jika umur gue bisa sepanjang itu yah. Haha.

Emang yang paling di pengenin cumasekali aja sih, yang ini. Haha. Dimanague belajar sekaligus, menerima, menjaga, dan melepas. Satu untuk semuaaaa. Haha. Tapi, yah, seperti yang gue bacotin di postingan sebelomnya, hidup ga selalu manis, pasti ada pahit. Ada juga asem, asin, hambar, pedes, dan lainnya lah.

Dalam hidup itu juga ga ada yang sempurna kan?Hm, gue mikir gini aja, kalo gue beruntung dalam hal bla bla bla, nah, pastinya gue juga bakal ga/kurang beruntung di hal bla bla bla lain. Ada kutub utara, ada kutub selatan, ada garis khatulistiwa. Ada positif dan ada negatif. Tinggal nyikapin nya kaya gimana. Jadiin netral, gitu aja kan yah. Haha.

Hm, udah setengah taun aja lewat. Bukan nya makin pudar, eh malah makin dalem. Padahal gue udah beneran usaha, gue udah beneran ikhlas dia mau sama siapa terserah, gue udah karantina segala macam bentuk pergolakan bathin, pura-pura ga tau padahal tiap hari kerjaan gue selain jadi  Mahasiswitaun satu yang merangkap sebagai penulis, gue juga adalah seorang stalker profesional, ah, sekarang mungkin juga udah jadi Paparazzi kali yak. Ckck.

Berkali-kali gue pengen ngilang rasanya, tapi tetep aja gue muncul lagi dan lagi dan juga lagi, berkali-kali gue berusaha ngancurin keyakinan ga jelas gue, dan keteguhan ati gue yang sebenernya idiotnya udah kebangetan, ngapain juga gue melihara itu, toh, cuman bikin tambah kacau aja. Tapi, yah, tetetp, gue masih betah aja ngelakuian hal-hal yang membodohkan itu lagi, yaitu, ngejaga perasaan ini untuk sesuatu yang sama sekali ga pasti. Bego!

Ga tau juga kenapa, kenapa gue begitu yakin dan teguh ngejalaninnya. Dan, akhirnya, dibalik kondisi ERROR ini, gue ambil hikmah positif aja, gini,  Allah SWT ngasi gue semacam perasaan kuat itu, supaya gue punya kesempatan berbangga terhadap hati gue, biarpun di banting sedemikian rupa, tapi masih tetep aja utuh, justru makin kuat. Haha.

Mungkin, karena ini yang pertama, jadi Allah SWT pengen supaya gue jdi orang yang bisa bangga akan keteguhan atinya walaupun ga ngaruh sama sekali buat orang yang disana. Tapi, yah, siapa tau, gue ga punya umur yang cukup panjang untuk ngalamin rasa‘ehm ehm’ yang kedua, ataopun ketiga. Jadi, karena gue udah punya rasa ‘ehm ehm’ itu kali ini, gue punya kesempatan buat milikin kisah suka pertama yang bisa gue banggain ( atau mungkin cinta pertama? Ah, ga ngerti ). Pokoknya gitu deh, gue ga mau nyia-nyia in waktu yang gue punya. Wkwk.

Nah, kan jadinya gue  ga bakal nyesel pernah idup tuh. Gue punya sesuatu yang bisa gue banggainpas gue mau mati, yah kan matinya bisa tenang. Haha.

Hm, sekarang 31 Desember 2011.

Hari ke-180. Enam bulan. Setengah tahun.

Besok udah mulai taun 2012. Taun baru, awal baru, seharusnya.

Gue ga tu apa yang bakal gue rasain, apa yang bakal gue alamin di taun 2012 itu. Tapi, yang jelas, gue masih belom berubah haluan tentang perasaan ini. Entah itu ampe 190 hari, 200 hari, 300 hari, 365 hari, atau bahkan 1000 hari. Haha.

Hm, mulai awal taun ini, salah satu hal yang bakal gue lakuin adalah, gue ga pupuk ini rasa biar tambah subur, gue juga ga maksa buat buang jauh-jauh, atopun ngubur dalem-dalem, gue mau biarin kaya gini aja, ngalir aja lah yah, biarain aja disini, seperti ini. Mau menguap,  silahkan. Kalo mau tetep bertahan, silahkan. Kalo ada yang lain yang berhasil nutupin ato nambal rasa itu, silahkan juga. Toh, ga bisa di hapus kan, pasti bakal tetep ada jejaknya. Ga bakal pernah bisa hilang kan.

Hm, dan kalopun tenyata masih bertahan disini sekian lama, dan orang yang disana emang  ga di takdirin jadi jodoh gue, gue mungkin lagilagi bakal di tolong Yang Maha Kuasa yang emang sayang banget ke gue. Yah, tunggu aja deh undangan gue ama calon yang di jodohin oleh bokap-nyokap gue. Dateng ya dateng ya dateng ya. Haha.


Hm, buat orang yang disana.

Gue ga pernah asal bacot dengan tulisan gue, gue nulis pake hati.

Gue selalu ga bisa ga percaya apa yang lo bilang, walau gue masih ga bisa bedain mana yang  serius, becandaan, ato pun boongan.

Gue percaya ama elo, walau lo ga pernah percaya ama gue. It’s okay.

Gue bego, jadi gue ga tau kudu gimana ama lo, jadi, makasih banget lo selalu ngingetin gue. Dan, sekali dua kali, juga meratiin gue, makasih.

Guewalau bego, tapi, gue bukan cewe jahat kok, jadi jangan khawatir, gue masih(selalu) jadi tetep baik-baik aja, supaya ntar lo ga dapet karma, ga sakit.

Gue masih tetep usaha buat ketawa ato senyum, walaupun rasanya kaya minum jus tomat seember gede, supaya, kelak lo ga cuman pura-pura senyum pas ketemu situasi kaya gue, semoga lo bakal beneran senyum atopun ketawa dengan tulus.

Gue ga pernah jatoh bener-bener down gegara lo, soalnya apa, gue pengen, kelak lo ga bakal super duper down kalo ketemu semacam perasaan kaya gue.

Gue bangga bisa suka ama orang kaya lo, lo ga pernah jahat ama gue, walo gue selalu bikin ulah, bikin susah, bikin kacau, bikin kesel, bikin eneg, bikin muak, dan bikin marah. Maap.
Gue do’a in lo jadi ama dia yang lo suka, jodoh deh, uhm, kali kali aja kan do’a gue dikabulin lagi. Haha.


Hm, terakhir.

Gue harep, gue punya umur yang cukup hinggatiba saat dimana kita ketemu lagi.


Amin.

0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

December 31, 2011

:: Akhir taun, 31 Desember 2011. Hari ke-180. Enam bulan. Setengah taun. MOVE ON?


Berdasarkan judul yang udah lo lo pada baca, postingan kali ini bertemakan kebegoan gue yang masih mau aja diolok-olok oleh sebuah rasa bernama ‘ehm ehm’ ituh. Hm, ini hari ke-180, ga kerasa udah genap enam bulan, udah setengah taun aja yah, gue ga ketemu ama orang yang disana. Ah, penggalaun pun kembali dimulai. Haha.

Hari ini, tanggal 31 Desember 2011. Hari terakhir di taun 2011, uhm, gue sempet mikir, apa ini juga akan jadi hari terakhir gue ngitungin hari gajelas kaya gini? Hari terakhir gue dibego begoin semacam pergolakan bathin bernama galau? Hari terakhir temenan ama kondisi yang namanya  nyesek? Hari terakhir ngebiarin si orang yang disana lalau-lalang tanpa kena tilang di jalur khusus otak gue? Hari terakhir bla bla bla. Aish, au ah.

Ini tanggal cantik juga kan yah? Tanggal terakhir di akhir taun, 31 Desember 2011. Hm, tapi, entah kenapa ati gue masih aja bimbang. Gue belom nemu semacam keyakinan buat move on, keyakinan kaya gue bikin pilihan-pilihan dalam idup gue sebelumnya. Sehaaaa ~



Kaya gue milih jurusan dulu, gue emang pilh yang bener bener gue suka, yang beneran bakal gue masukin, walau berat dan susah ngejalaninnya, juga ga gampang ngraihnya, tapi karena gue udah yakin ama pilihan gue, gue bisa, gue mampu ngelewatin rintangan demi rintangan. Dan, saat gue jatoh, gue bisa bangkit lagi. Karena apa? Karena gue yakin, gue punya keteguhan hati buat bertahan.

Lah, gimana kalo yang ini?

Hauffftttt. Jujur aja, ampe detik ini, pilihan itu masih ga berubah, gue juga ga tau kenapa, kenapa gue sebegitu yakin ama pilihan ini, susah banget memudarkan keyakinan itu, mengalihkan pilihan, menggoyahkan keteguhan hati gue. Hah.

Baru kali ini, gue pengen, keyakinan dan keteguhan yang gue punya itu, jangan terlalu mengakar dalam di diri gue. Baru kali ini, gue pengen jadi orang yang gampang muter arah dari pilihan yang udah dibikin sebelumny. Baru kali ini, gue pengen jadi orang yang hatinya lemah, cepet nyerah, dan gampang banget ngerasa down, sehingga gue bisa banting stir di awal taun 2012 ntar. Hah.

Kadang, gue bener-bener rasanya pengen buang jauh-jauh pilihan yang ternyata masih aja gue jalanin, walu jatoh berkali-kali, gue tetep aja bangkit, keyakinan dan keteguhan hati itu masih ada, disini.Bego! Aish. Hah.

Ah, kok gue ga pernah pinter yak. Ini nyesekin tau ga? Sumpah.

Tapi, ini mungkin karena Allah SWT juga baek amat kali ama gue. Jadi, Dia menganugerahkan gue semacam perasaan yang ga neko-neko. Uhm, gue bersyukur sih, jadi orang yang punya keyakinan yang kuat, ga gampang belok arah, teguh hati, bisa bangkit walaupun cuman sendiri. Jadi orang yang masih bisa ketawa saat dia jatoh, bahkan kalo pun luka, seenggaknya masih bisa senyum, juga jadi orang yang mampu bekuin air mata dalam ati. Tapi, ah, ujian kali ini beneran berat banget. Haha.

Gue juga pengen jadi tipe orang yang belom lama nyadar kalo dia suka si anu, eh, ga lama kemudian, udah suka lagi ama si anu. Yah, emang sih tipe orang itu beda-beda, tapi, gue ga minta suka si anu sianu yang banyak dan berkali-kali. Sekali aja cukup, ato maksimal tiga kali deh.

Pertama, gue bisa belajar dari apa yang namanya melepas. Suka orang yang sama sekali ga bisa suka gue. Kedua, gue bisa belajar dari apa yang namanya menerima dan melepas. Suka ama orang yang juga suka ama gue, tapi, karena emang ga jodoh, yah, break up. Ketiga, gue bisa belajar dari apa yang namanya menerima, menjaga, dan melepas. Suka ama orang yang juga suka gue, bertahan, dan akhirnya maut lah yang bakal misahin. Yah, itu aja cukup kok. Gue ga minta yang berkali-kali, gue juga ga mau lah, haha. Tiga kali maksimal deh, itu pun jika umur gue bisa sepanjang itu yah. Haha.

Emang yang paling di pengenin cumasekali aja sih, yang ini. Haha. Dimanague belajar sekaligus, menerima, menjaga, dan melepas. Satu untuk semuaaaa. Haha. Tapi, yah, seperti yang gue bacotin di postingan sebelomnya, hidup ga selalu manis, pasti ada pahit. Ada juga asem, asin, hambar, pedes, dan lainnya lah.

Dalam hidup itu juga ga ada yang sempurna kan?Hm, gue mikir gini aja, kalo gue beruntung dalam hal bla bla bla, nah, pastinya gue juga bakal ga/kurang beruntung di hal bla bla bla lain. Ada kutub utara, ada kutub selatan, ada garis khatulistiwa. Ada positif dan ada negatif. Tinggal nyikapin nya kaya gimana. Jadiin netral, gitu aja kan yah. Haha.

Hm, udah setengah taun aja lewat. Bukan nya makin pudar, eh malah makin dalem. Padahal gue udah beneran usaha, gue udah beneran ikhlas dia mau sama siapa terserah, gue udah karantina segala macam bentuk pergolakan bathin, pura-pura ga tau padahal tiap hari kerjaan gue selain jadi  Mahasiswitaun satu yang merangkap sebagai penulis, gue juga adalah seorang stalker profesional, ah, sekarang mungkin juga udah jadi Paparazzi kali yak. Ckck.

Berkali-kali gue pengen ngilang rasanya, tapi tetep aja gue muncul lagi dan lagi dan juga lagi, berkali-kali gue berusaha ngancurin keyakinan ga jelas gue, dan keteguhan ati gue yang sebenernya idiotnya udah kebangetan, ngapain juga gue melihara itu, toh, cuman bikin tambah kacau aja. Tapi, yah, tetetp, gue masih betah aja ngelakuian hal-hal yang membodohkan itu lagi, yaitu, ngejaga perasaan ini untuk sesuatu yang sama sekali ga pasti. Bego!

Ga tau juga kenapa, kenapa gue begitu yakin dan teguh ngejalaninnya. Dan, akhirnya, dibalik kondisi ERROR ini, gue ambil hikmah positif aja, gini,  Allah SWT ngasi gue semacam perasaan kuat itu, supaya gue punya kesempatan berbangga terhadap hati gue, biarpun di banting sedemikian rupa, tapi masih tetep aja utuh, justru makin kuat. Haha.

Mungkin, karena ini yang pertama, jadi Allah SWT pengen supaya gue jdi orang yang bisa bangga akan keteguhan atinya walaupun ga ngaruh sama sekali buat orang yang disana. Tapi, yah, siapa tau, gue ga punya umur yang cukup panjang untuk ngalamin rasa‘ehm ehm’ yang kedua, ataopun ketiga. Jadi, karena gue udah punya rasa ‘ehm ehm’ itu kali ini, gue punya kesempatan buat milikin kisah suka pertama yang bisa gue banggain ( atau mungkin cinta pertama? Ah, ga ngerti ). Pokoknya gitu deh, gue ga mau nyia-nyia in waktu yang gue punya. Wkwk.

Nah, kan jadinya gue  ga bakal nyesel pernah idup tuh. Gue punya sesuatu yang bisa gue banggainpas gue mau mati, yah kan matinya bisa tenang. Haha.

Hm, sekarang 31 Desember 2011.

Hari ke-180. Enam bulan. Setengah tahun.

Besok udah mulai taun 2012. Taun baru, awal baru, seharusnya.

Gue ga tu apa yang bakal gue rasain, apa yang bakal gue alamin di taun 2012 itu. Tapi, yang jelas, gue masih belom berubah haluan tentang perasaan ini. Entah itu ampe 190 hari, 200 hari, 300 hari, 365 hari, atau bahkan 1000 hari. Haha.

Hm, mulai awal taun ini, salah satu hal yang bakal gue lakuin adalah, gue ga pupuk ini rasa biar tambah subur, gue juga ga maksa buat buang jauh-jauh, atopun ngubur dalem-dalem, gue mau biarin kaya gini aja, ngalir aja lah yah, biarain aja disini, seperti ini. Mau menguap,  silahkan. Kalo mau tetep bertahan, silahkan. Kalo ada yang lain yang berhasil nutupin ato nambal rasa itu, silahkan juga. Toh, ga bisa di hapus kan, pasti bakal tetep ada jejaknya. Ga bakal pernah bisa hilang kan.

Hm, dan kalopun tenyata masih bertahan disini sekian lama, dan orang yang disana emang  ga di takdirin jadi jodoh gue, gue mungkin lagilagi bakal di tolong Yang Maha Kuasa yang emang sayang banget ke gue. Yah, tunggu aja deh undangan gue ama calon yang di jodohin oleh bokap-nyokap gue. Dateng ya dateng ya dateng ya. Haha.


Hm, buat orang yang disana.

Gue ga pernah asal bacot dengan tulisan gue, gue nulis pake hati.

Gue selalu ga bisa ga percaya apa yang lo bilang, walau gue masih ga bisa bedain mana yang  serius, becandaan, ato pun boongan.

Gue percaya ama elo, walau lo ga pernah percaya ama gue. It’s okay.

Gue bego, jadi gue ga tau kudu gimana ama lo, jadi, makasih banget lo selalu ngingetin gue. Dan, sekali dua kali, juga meratiin gue, makasih.

Guewalau bego, tapi, gue bukan cewe jahat kok, jadi jangan khawatir, gue masih(selalu) jadi tetep baik-baik aja, supaya ntar lo ga dapet karma, ga sakit.

Gue masih tetep usaha buat ketawa ato senyum, walaupun rasanya kaya minum jus tomat seember gede, supaya, kelak lo ga cuman pura-pura senyum pas ketemu situasi kaya gue, semoga lo bakal beneran senyum atopun ketawa dengan tulus.

Gue ga pernah jatoh bener-bener down gegara lo, soalnya apa, gue pengen, kelak lo ga bakal super duper down kalo ketemu semacam perasaan kaya gue.

Gue bangga bisa suka ama orang kaya lo, lo ga pernah jahat ama gue, walo gue selalu bikin ulah, bikin susah, bikin kacau, bikin kesel, bikin eneg, bikin muak, dan bikin marah. Maap.
Gue do’a in lo jadi ama dia yang lo suka, jodoh deh, uhm, kali kali aja kan do’a gue dikabulin lagi. Haha.


Hm, terakhir.

Gue harep, gue punya umur yang cukup hinggatiba saat dimana kita ketemu lagi.


Amin.

No comments: