December 12, 2011

:: " Pantai dan Gunung "



Uhm, kalo di tafsirkan sekilas dari segi pemberian judul, ini mungkin kedengaran nya gue mau bahas tentang materi pelajaran Geografi dimana jujur sejujur jujurnya jujur, ini tuh mata pelajaran Ilmu Sosial  yang paling gue ga suka. Engga tau kenapa, dari SMP ati gue ituh ndak madok ( engga ada minat sama sekali ) buat mendalami kajian ilmu ini lebih dalam dan dalam lagi. Bukan karena gurunya ga becus ngajar, gurunya keren kok, bener, ga gampang loh jadi guru. Gue jg ga brmaksud ngeremehin pelajaran Geografi, hebat loh yg pinter Geografi, hafalan ny bagus, dan juga semua pelajaran itu kan bertujuan sama, untuk bikin kita lebih pinter. Iya kan? Iya dong.

Ah! Bahkan, pernah sekali gue remedy, waktu SMP, dan bandel nya, gue tau remedy nya kapan, dan gue juga berada di tempat pas remedy berlangsung, tapi, berhubung gue emaaangggg ga tau kenapa maless aja ama si geografi, so, gue mutusin ga ikut remedy. Eits! Tunggu dulu, gue juga udah nimbang-nimbang untung ruginya dong. Nah, setelah gue kalkulasikan nilai-nilai gue, amaann. Alhamdulillah, biarpun bolos remedy sekali seumur idup ampe sekarang, pas jaman itu gue masih bertahan di peringkat 5 besar teratas. Hwahahaa. #bproud

Terus, pas kelas X di sebuah SMA ternama di Pariaman ( masig ga tau Pariaman itu diaman? Ndeso! ). Gue dapet kelas unggul, di kelas X-2, Alhamdulillah. Nah, guru Geografi gue kan killer tuh, kata orang-orang sih. Tapi, sebenernya ibuk yang berinisial HY ( nama beken ny kalo versi gue dan temen-temen sepenggilaan adalah ibuk gembira ria, H ituh singkatan dari Heppi (seharusnya ujung nya Y sih, tp biarin deh) ) itu baek kok orangnya. Dan yang paling penting, ibuknya ga pelit ngasih nilai, jadi walau gue ga belajar pas mau ulangan pun, Alhamdulillah hasilnya nilai 80 keatas. Yah, gue ga bego bego amatlah dalam Geografi. Ada beberapa materi yang gue juga tertarik, walau dikit, jadi gue baca-baca aja, nyangkut di ingatan, tulis deh pas ujian. Maen nalar dan modal ingatan waktu baca-baca doang. Hwhahaha. #proud

Ah, kepanjangan nih bacotan gue tentang Georafi. Inti postingan gue kali ini, bukan itu. Sangat jauh hubungan kekerabatannya dengan mata pelajaran Geografi. Haha.

Yak, mari kita mulai bercuap-cuap.



Uhm, jadi gini, setting tempatnya di lokal UAS Intensive Course tadi siang. Gue kan duduk deket jendela, terus karena ini lantai 4, jadi kan tinggi tuh, bisa liat suasana perkotaan yang padat dibawah sana. Terus, juga bisa liat awan di atas sana yg seolah kesan ny tuh lebih deket, dan juga barisan bukit yang berjajar nun jauh disana. Bisa di nikmati dengan indah dari posisi duduk gue tadi. Hoho.

Well, let's start.

Gue kuliah di Universitas Negeri Padang, Fakultas Bahasa & Seni, Program Studi Kependidikan, Jurusan Pend. Bahasa dan Sastra Inggris. Alamat lengkap nya disini : Jln. Prof. Dr. Hamka Air Tawar Padang. Kalo website resminya di sini ---> http://unp.ac.id/ . Lokasi nya di daerah pantai gitu lah. Makanya di judul postingan ini gue bikin kata 'Pantai'. Oke, gue rasa cukup explanation tentang penggunaan kata Pantai di postingan kali ini. Oke, siip.

gedung yg tinggi itu fakultas gue, nah, liat kan lokasi ny dket pantai


Next, kali ini gue bakal ngjabarin tentang pemakaian kata 'Gunung' itu. Well, jadi tuh gini. Gue kan normal kan yah, yah biar aneh-aneh gini, gue kan remaja cewek normal kan yah, yah lazim aja kali ya, punya rasaaa, rasaaa ituuu, ituh, ituh tuh, aduh, gimana ngomong nya ya, aaaa~ ah! gue sebut kaya gini aja deh ya, ada orang, iyaa, ada orang, satu cuman, orang yang disanaa, udah nyolong ati gue, ampe sekarang, tapi karena gue bego nya ga nanggung naggung, aneh pulaa, so, gue nyadar nya ati gue dibawa pergi ama orang yg disanaa itu sejak 161 hari yg lalu, dan merana lah gue disini sendiri sepi (?), ah, gitu gitu deh. Yah, gitu deh, ngarti kan lo? Okeh, ngerti-ngertiin aja. ="=

Orang yang disana itu kuliah nya di Universitas Andalas yang beralamat di Kampus Limau Manis, Padang. Kalo lokasi nya kebalikan dari lokasi kampus gue, orang yang disana ituh di daerah pegunungan gitu. Nih website resmi nya ---> http://www.unand.ac.id/  Jadi, karena itu lah gue pake kata 'Gunung' di postingan kali ini. Kalo disini ( kampus gue ) mah rada panas cuaca nya ( maklum daerah pantai ), kalo disana rada dingin ( pegunungan kan yak ). Berbanding terbalik gitu dah. Terus terus lanjut, uhm, fakultas dan jurusan nya perlu gue jabarin juga ga yah? Uhm, gimana yah. Ah, rahasia deh. Haha.


ini kampus UNAND, di daerah pegunungan gitu deh

So, jadi ini inti cerita yang gue maksud?!
Bukaaaannn! Bukan ini, bukan, bukaann. 

Oke, ga berbelit-belit lagi. Gini, tadi sebelom ujian, ada temen gue ( inisial YAS, mahasiswa ), dia ngoceh gini: " Liat tuh, dari sini kita bisa liat UNAND yang disana. " terus gue nengok ke jendela. Iyaa sih, keliatan ada bukit-bukit gitu, tapi kan ga jelas itu gedung apaan. Nah, temen gue yang atu lagi ( inisial IP, mahasiswi ) mendukung argumen si YAS tadi. Nah, gue makin terhipnotis dengan argumen mereka yang terdengar amat meyakinkan. Wkwk.

Jadi, pas gue liat dengan cukup fokus ke lembah yg di apit dua bukit yang di tunjuk si YAS dan IP tadi, yg katanya disanalah kampus UNAND berada, gue tanpa di komando, otak gue memutar memori tentang sesosok makhluk ciptaan ALLAH SWT bernama manusia, tepatnya seorang manusia berjenis kelamin laki-laki, berusia belasan taun. Ya, orang yang disana. kkkkk~


poto ny di ambil dr Lantai 4 Gedung Fakultas


Gue tiba-tiba keinget dia, dan keinget SMS nya semalem, dimana SMS tersebut adalah salah satu penyemangat tersemangat buat gue dalam rangka menerjang UAS hari ini. #eaaaaa# 

So, gue pelototin dah daerah itu menjelang ujian dimulai dan sesekali saat ujian berlangsung, dengan hati yang berbunga-bunga aneka warna di taman rasa gue, dengan mata yang cukup berbinar dibalik kacamata minus yg nyaris gue pake sepanjang hari, dengan seulas senyum kecil penuh arti tersemat di paras manis gue, dengan imajinasi usil yg entah mengapa bikin lembar soal ujian gue kok muncul tampang  org yg disanaa yg nyebelin tp ngangenin, dengan anehnya saat tibatiba tampang temen yg duduk sblah gue kok muka ny brubah jd ekpresi org yg disana yg bikin eneg tp jg plg bikin kangen, dengan labil ny gue ketawa-ketiwi sendiri tp untung kburu sadar saat temen gue mlambaikan tangan buyarin lamunan gue, dengan kesadaran penuh gue bangun dari khayalan, dengan mngenang nostalgia dahulu kala bahwa fakta nya org yg disana kan ga pake kacamata, dan dengan dengan dengan hal-hal lain yang mengindikasikan bahwa seorang makhluk ciptaan-Nya tengah merasakan benih-benih rasa bernamaa... aaaa... ah, itu deh. Tau kan? Ngarti kan? Ya, ya, iyaa, itu. Haha.

itu yg jauh disana, daerah pegunungan, ga jelas yah.

Ini kalo di ungakapin dalam bahasa puitis, jadinya kaya begini :

" Seolah aku mampu tangkap sosok kamu disana, walau aku jauh disini. Mungkin, karena hatiku tak hanya memapah aku lewati hari tanpa mu di pantai ini, ia pun tak pernah mengeluh lelah menjaga kamu yang di gunung itu. Hati ku ada disini untuk kujaga dan disana untuk menjagamu. Hatiku, disini dan disana. Pantai dan gunung. "


Eeeaaaaaaa. Azzeeeeee ~

Yak! Jadi, inilah inti cerita dari postingan kali ini yg berjudul " Pantai dan Gunung. " Udah ngarti kan lo lo pada sekarang? Yak, bener banget. Betul! Betul! Betul!


Beach and Mountain. Here and There. Me and You. 









0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

December 12, 2011

:: " Pantai dan Gunung "



Uhm, kalo di tafsirkan sekilas dari segi pemberian judul, ini mungkin kedengaran nya gue mau bahas tentang materi pelajaran Geografi dimana jujur sejujur jujurnya jujur, ini tuh mata pelajaran Ilmu Sosial  yang paling gue ga suka. Engga tau kenapa, dari SMP ati gue ituh ndak madok ( engga ada minat sama sekali ) buat mendalami kajian ilmu ini lebih dalam dan dalam lagi. Bukan karena gurunya ga becus ngajar, gurunya keren kok, bener, ga gampang loh jadi guru. Gue jg ga brmaksud ngeremehin pelajaran Geografi, hebat loh yg pinter Geografi, hafalan ny bagus, dan juga semua pelajaran itu kan bertujuan sama, untuk bikin kita lebih pinter. Iya kan? Iya dong.

Ah! Bahkan, pernah sekali gue remedy, waktu SMP, dan bandel nya, gue tau remedy nya kapan, dan gue juga berada di tempat pas remedy berlangsung, tapi, berhubung gue emaaangggg ga tau kenapa maless aja ama si geografi, so, gue mutusin ga ikut remedy. Eits! Tunggu dulu, gue juga udah nimbang-nimbang untung ruginya dong. Nah, setelah gue kalkulasikan nilai-nilai gue, amaann. Alhamdulillah, biarpun bolos remedy sekali seumur idup ampe sekarang, pas jaman itu gue masih bertahan di peringkat 5 besar teratas. Hwahahaa. #bproud

Terus, pas kelas X di sebuah SMA ternama di Pariaman ( masig ga tau Pariaman itu diaman? Ndeso! ). Gue dapet kelas unggul, di kelas X-2, Alhamdulillah. Nah, guru Geografi gue kan killer tuh, kata orang-orang sih. Tapi, sebenernya ibuk yang berinisial HY ( nama beken ny kalo versi gue dan temen-temen sepenggilaan adalah ibuk gembira ria, H ituh singkatan dari Heppi (seharusnya ujung nya Y sih, tp biarin deh) ) itu baek kok orangnya. Dan yang paling penting, ibuknya ga pelit ngasih nilai, jadi walau gue ga belajar pas mau ulangan pun, Alhamdulillah hasilnya nilai 80 keatas. Yah, gue ga bego bego amatlah dalam Geografi. Ada beberapa materi yang gue juga tertarik, walau dikit, jadi gue baca-baca aja, nyangkut di ingatan, tulis deh pas ujian. Maen nalar dan modal ingatan waktu baca-baca doang. Hwhahaha. #proud

Ah, kepanjangan nih bacotan gue tentang Georafi. Inti postingan gue kali ini, bukan itu. Sangat jauh hubungan kekerabatannya dengan mata pelajaran Geografi. Haha.

Yak, mari kita mulai bercuap-cuap.



Uhm, jadi gini, setting tempatnya di lokal UAS Intensive Course tadi siang. Gue kan duduk deket jendela, terus karena ini lantai 4, jadi kan tinggi tuh, bisa liat suasana perkotaan yang padat dibawah sana. Terus, juga bisa liat awan di atas sana yg seolah kesan ny tuh lebih deket, dan juga barisan bukit yang berjajar nun jauh disana. Bisa di nikmati dengan indah dari posisi duduk gue tadi. Hoho.

Well, let's start.

Gue kuliah di Universitas Negeri Padang, Fakultas Bahasa & Seni, Program Studi Kependidikan, Jurusan Pend. Bahasa dan Sastra Inggris. Alamat lengkap nya disini : Jln. Prof. Dr. Hamka Air Tawar Padang. Kalo website resminya di sini ---> http://unp.ac.id/ . Lokasi nya di daerah pantai gitu lah. Makanya di judul postingan ini gue bikin kata 'Pantai'. Oke, gue rasa cukup explanation tentang penggunaan kata Pantai di postingan kali ini. Oke, siip.

gedung yg tinggi itu fakultas gue, nah, liat kan lokasi ny dket pantai


Next, kali ini gue bakal ngjabarin tentang pemakaian kata 'Gunung' itu. Well, jadi tuh gini. Gue kan normal kan yah, yah biar aneh-aneh gini, gue kan remaja cewek normal kan yah, yah lazim aja kali ya, punya rasaaa, rasaaa ituuu, ituh, ituh tuh, aduh, gimana ngomong nya ya, aaaa~ ah! gue sebut kaya gini aja deh ya, ada orang, iyaa, ada orang, satu cuman, orang yang disanaa, udah nyolong ati gue, ampe sekarang, tapi karena gue bego nya ga nanggung naggung, aneh pulaa, so, gue nyadar nya ati gue dibawa pergi ama orang yg disanaa itu sejak 161 hari yg lalu, dan merana lah gue disini sendiri sepi (?), ah, gitu gitu deh. Yah, gitu deh, ngarti kan lo? Okeh, ngerti-ngertiin aja. ="=

Orang yang disana itu kuliah nya di Universitas Andalas yang beralamat di Kampus Limau Manis, Padang. Kalo lokasi nya kebalikan dari lokasi kampus gue, orang yang disana ituh di daerah pegunungan gitu. Nih website resmi nya ---> http://www.unand.ac.id/  Jadi, karena itu lah gue pake kata 'Gunung' di postingan kali ini. Kalo disini ( kampus gue ) mah rada panas cuaca nya ( maklum daerah pantai ), kalo disana rada dingin ( pegunungan kan yak ). Berbanding terbalik gitu dah. Terus terus lanjut, uhm, fakultas dan jurusan nya perlu gue jabarin juga ga yah? Uhm, gimana yah. Ah, rahasia deh. Haha.


ini kampus UNAND, di daerah pegunungan gitu deh

So, jadi ini inti cerita yang gue maksud?!
Bukaaaannn! Bukan ini, bukan, bukaann. 

Oke, ga berbelit-belit lagi. Gini, tadi sebelom ujian, ada temen gue ( inisial YAS, mahasiswa ), dia ngoceh gini: " Liat tuh, dari sini kita bisa liat UNAND yang disana. " terus gue nengok ke jendela. Iyaa sih, keliatan ada bukit-bukit gitu, tapi kan ga jelas itu gedung apaan. Nah, temen gue yang atu lagi ( inisial IP, mahasiswi ) mendukung argumen si YAS tadi. Nah, gue makin terhipnotis dengan argumen mereka yang terdengar amat meyakinkan. Wkwk.

Jadi, pas gue liat dengan cukup fokus ke lembah yg di apit dua bukit yang di tunjuk si YAS dan IP tadi, yg katanya disanalah kampus UNAND berada, gue tanpa di komando, otak gue memutar memori tentang sesosok makhluk ciptaan ALLAH SWT bernama manusia, tepatnya seorang manusia berjenis kelamin laki-laki, berusia belasan taun. Ya, orang yang disana. kkkkk~


poto ny di ambil dr Lantai 4 Gedung Fakultas


Gue tiba-tiba keinget dia, dan keinget SMS nya semalem, dimana SMS tersebut adalah salah satu penyemangat tersemangat buat gue dalam rangka menerjang UAS hari ini. #eaaaaa# 

So, gue pelototin dah daerah itu menjelang ujian dimulai dan sesekali saat ujian berlangsung, dengan hati yang berbunga-bunga aneka warna di taman rasa gue, dengan mata yang cukup berbinar dibalik kacamata minus yg nyaris gue pake sepanjang hari, dengan seulas senyum kecil penuh arti tersemat di paras manis gue, dengan imajinasi usil yg entah mengapa bikin lembar soal ujian gue kok muncul tampang  org yg disanaa yg nyebelin tp ngangenin, dengan anehnya saat tibatiba tampang temen yg duduk sblah gue kok muka ny brubah jd ekpresi org yg disana yg bikin eneg tp jg plg bikin kangen, dengan labil ny gue ketawa-ketiwi sendiri tp untung kburu sadar saat temen gue mlambaikan tangan buyarin lamunan gue, dengan kesadaran penuh gue bangun dari khayalan, dengan mngenang nostalgia dahulu kala bahwa fakta nya org yg disana kan ga pake kacamata, dan dengan dengan dengan hal-hal lain yang mengindikasikan bahwa seorang makhluk ciptaan-Nya tengah merasakan benih-benih rasa bernamaa... aaaa... ah, itu deh. Tau kan? Ngarti kan? Ya, ya, iyaa, itu. Haha.

itu yg jauh disana, daerah pegunungan, ga jelas yah.

Ini kalo di ungakapin dalam bahasa puitis, jadinya kaya begini :

" Seolah aku mampu tangkap sosok kamu disana, walau aku jauh disini. Mungkin, karena hatiku tak hanya memapah aku lewati hari tanpa mu di pantai ini, ia pun tak pernah mengeluh lelah menjaga kamu yang di gunung itu. Hati ku ada disini untuk kujaga dan disana untuk menjagamu. Hatiku, disini dan disana. Pantai dan gunung. "


Eeeaaaaaaa. Azzeeeeee ~

Yak! Jadi, inilah inti cerita dari postingan kali ini yg berjudul " Pantai dan Gunung. " Udah ngarti kan lo lo pada sekarang? Yak, bener banget. Betul! Betul! Betul!


Beach and Mountain. Here and There. Me and You. 









No comments: