December 31, 2011

:: “ KALEIDOSKOP 2011 “



Hhhaaaa ~

Ga kerasa, taun 2011 ini segera berakhir. Terus, dateng deh taun 2012 yang‘fenomenal’ itu. Hm, ga tau apa yang bakal terjadi di taun 2012 nanti. Masa depan, adalah sebuah misteri yang mau ga mau musti tetep di hadapi dengan berani dan hati-hati. Iya kan? Haha.

Nah, uhm, sepanjang taun 2011 ini, gue ngerasa banyaaakkk banget hal hal penuh makna yang udah gue alamin. Taun – taun sebelumnya juga penuh makna sih, tapi, rasanya tuh taun ini lah yang paling dalemm di ati gue, lebih berwarna, lebih banyak belajar, lebih banyak pengalaman baru yang beraneka ragam, lebih banyak hal bijak yang gue petik sepanjang taun 2011 ini.

Oke, nih, gue bagi cerita.

Kalo mau dengerin bacotan gue, ayok, sini.




JANUARI 2011.

Hm, ini udah lama banget ya. Tapi, gue masih inget satu hal, satu hal yang emang happened di taun ini. Gue inget, waktu itu, pas malam nyambut taun 2011 dulu, gue sempet do’a ama Yang Maha Kuasa. Gue berdo’a pas awal taun, dan ga kerasa sekarang udah akhir taun aja yah, haha. Hm, gue baru nyadar, kalo do’a gue waktu itu kurang sempurna, kurang lengkap, gue nglupain satu hal, satu hal yang sebenernya penting. Haha.

Gini, do’a gue waktu itu, semoga gue dan keluarga baek-baek aja, duit, kerjaan, oke, terus, berhubung taun ini gue mau UN dan SNMPTN, gue do’a semoga gue lulus, bisa raih cita-cita. Terus, satu lagi, ini ga tau kenapa, tiba-tiba nyelip di akhir do’a gue. Hm, gue minta ama Yang Maha Kuasa, semoga di taun ini gue di kasih kesempatan ngalamin rasa yang namanya suka, bukan sekedar suka sesaat, bukan sekedar interest ato kagum biasa, gue mau itu beneran suka, gue pengen taun ini ketemu orang yang bisa bikin gue ngerasain semacam perasaan manusiawi yang kaya  gitu. Nah, baru abis itu gue tutup do’a gue yang kesannya maruk amat dengan kata Amin. Amin.

Pas di akhir taun ini, gue baru nyadar, dan makin yakin, ternyata emang bener manusia itu ga pernah luput dari yang namanya kesalahan, ga luput dari kata khilaf. Gue lupa satu hal yang penting pas berdo’a dulu. Allah SWt emang udah sayang banget ama gue, biarpun do’a gue ituh maruk dan gue juga ngerasa ibadah gue juga masih kurang, tapi tetep do’a gue di kabulin di tiap aspek. Haha.

Alhamdulillah, gue dan keluarga sehat wal afiat, rejeki, kerjaan, lancar. Gue lulus UN, walau ga lulus SNMPTN. Tapi, Allah SWT udah ngabulin do’a gue kan. Waktu gue berdo’a kan gue ga bilang kalo gue minta lulus dua duanya, cuman bilang lulus doang kan. Nah, kan udah tuh, lulus UN. Tetep musti bilang Alhamdulillah dong. Haha.

Lagipula, sekalipun gue ga lulus SNMPTN, tapi Allah SWT buktinya masih sayang banget ama gue, gue di kasih jatah lulus 2X di tes lainnya, dan beruntung nya lagi, gue lulus di jurusan yang emang gue pengen, dua dari lima jurusan yang emang pengen gue masukin. Sementara banyak temen-temen gue yang bahkan mereka belom reejeki lulus di satupun jurusan, ato kalopun lulus, itu juga asalasalan milih doang, cuman sebagai dapet label‘lulus’ aja.

Nah, gue udah dapet 2, gue udah ada kesempatan milih diantara pilihan yang emang gue suka dan pengen. Gue juga bukan tipe orang yang asal milih, jurusan yang gue pilih emang jurusan yang bener-bener bakal gue masukin, bukan asal dapet label ‘LULUS’ aja, gue selektif, bahkan kadang kesan nya ambisius, tapi, gue beneran yakin dengan pilihan gue, makanya gue mampu bertahan, walau udah jatuh berkali-kali, gue masih bisa bangkit, karena gue punya keyakinan yang ngasih dorongan buat gue agar kembali bangkit, walau iya sih, pilihan-pilihan yang gue mau itu emang sulit, emang ga gampang ngedapetinnya. Tapi, Alhamdulillah, Allah SWT bersedia ngasih imbalan atas keyakinan dan keteguhan ati gue. Alhamdulillah. Haha.

Gue inget, gue juga berdo’a biar bisa gapai cita-cita, nah udah kesampean juga kan. Walau cita-cita target ke  4 dan 5. Tapi, toh tetep cita-cita yang gue pengen juga kan namanya. Lagian gue juga ga bilang kan waktu berdo’a, kalo cita-cita yang gue maksud itu yang 1 ato 2 aja. Tapi, tetep, kudu ngucap Alhamdulillah. Bersyukur kepada Allah SWT yang udah sayang banget ama gue. Haha.

Hm, do’a gue selanjutnya, sekaligus yang terakhir. Dan,lagi lagi terkabul. Gue ketemu ama orang yang bikin gue suka sesuka sukanya suka, ga cuman tertarik ato sebatas kagum sesaat doang kaya sebelumnya. Justru, yang ini, gue ga tau juga apa yang bikin gue tertarik ato pun kagum, apalagi suka. Waktu itu dalam do’a gue, gue cuman minta ketemu dan ngalamin yang namanya suka, beneran suka.

Nah, gue lupa, seharusnya waktu itu gue nambahin kata ‘JODOH’. Seharusnya, gue do’a kaya gini, semoga gue ketemu ama jodoh gue dimana gue bakal beneran suka, dan dia juga gitu ke gue, jadi gue ga musti GALAU ga jelas, dan ngerasain NYESEK yang rasanya makin lama makin nyekek. Dan, seharusnya juga, gue nambahin kaya gini, semoga dalam hal ini, keyakinan gue, keteguhan hati gue, ga mampu bertahan lama-lama, yah, supaya gue ga jadi kaya gini sekarang.Haha.

Nah, itu yang baru gue nyadar di penghujung taun ini. Tapi, tetep, musti Alhamdulillah, Allah SWT toh udah ngabulin do’a yang gue ucapin di awal taun kan. Haha.


FEBRUARI 2011.

Ini pas lagi sibuk-sibuk nya persiapan UN. Belajar sore, soal-soal, dan banyak lagi. Sibuk lah pokoknya. Nah, gue mau bahas yag tentang belajar sore. Kita belajar sore Senin-Kamis. Semua lokal kelas XII, baik IPA maupun IPS. Disaat ini lah kehidupan SMA dan teman-teman itu rasanya makin erat, makin kerasa serunya, dan lebih deket tentunya. Mungkin karena lebih banyak waktu yang kami habisin bareng-bareng. Pagi sampai sore, capek sama-sama, makan siang pun sama-sama di kantin, terus juga shalat jamaah di mushalla sekolah, antrian wudhu, nungguin bapak ibuk guru dateng, nongkrong bareng deket sekolah, dan banyak hal lain yang sebelumnya langka di lkerjain bareng-bareng, yang dulunya jarang ketemu, sekarang jadi sering ketemu, makin akrab kan. Haha.

Dan, jujur, gue kangen bet masa-masa seperti ini lagi. Ga salah emang, orang-orang pada bilang, masa SMA adalah masa paling indah. Gue setuju. Setuju! Haha.


MARET 2011.

Nah, ini udah makin stress gegara UN yang deadline nya makin nyekek. Udah mulai lebih mantep lagi merangkai masa depan, ya ampun, ntar kita mau kemana, kuliah dimana, jurusan nya apa yah, bahkan ada yang udah mikir ntar married ama orang yang kerjaannya inilah itulah, punya anak sekian, dan bla bla bla. Pokoknya udah mulai mikir macem-macem. Tapi, tetep lah musti fokus buat UN yang diwarnai dengan berbagai ‘problematik’ seputar UN. Haha. Tapi, kita masih tetep bersama. Sakit seneng ditanggung bersama, ga ada kata individual lagi, soalnya kita satu biduk, satu.

Uhm , ini juga yang paling spesial di bulan ini. Ini bulan dimana gue ngerasa mulai deket ama orang yang disana, di labor Fisika, mungkin ini juga awal rasa ‘ehm ehm’ itu mulai muncul semakin jelas, mungkin, soalnya sampe sekarang gue ga tau kapan awal mula nya yang pasti.Haha.

Yah, walo perang mulut mulu sih, tapi secara ga sadar, justru itu lah yang bikin deket. Ini juga kenangan gue yang berharga, walaupun kelak ingatan gue ilang gara-gara apa lah itu, semoga kenangan yang ini jadi salah satu dari sekian kenangan yang gue pengen bakal tetep melekat di ingatan, gue ga mau lupa, beneran ga mau, semoga. Uhm, intinya, tetep Alhamdulillah lah buat apa yang udah terjadi di bulan ini. Haha.


APRIL 2011.

Wah, momok paling nakutin bagi siswa taun terakhir, yaitu UN.

Jujur aja, baru kali ini, di taun 2011 ini gue ngerasa rada takut dan beneran nerveous ngadepin UN. Padahal UNdi tingakatn sebelomnya, gue bisa ngejalanin nya dengan santai, cuman sangat sedikit beban yang gue rasa. Bukan maksud mau nyombong, tapi emang kaya gitu yang gue alamin.

UN SD di taun 2005. Alhamdulillah bisa gue lewatin dengan amat memuaskan, dan itu sukses nganterin gue masuk ke SMP terbaik di kota gue. Alhamdulillah, nama gue selalu berada di urutan teratas di tiap daftar urutan nilai watu itu. Alhamdulillah, gue dapet NEM tertinggi sekota. Bikin SD gue ga cuman udah terkenal dengan seni, tapi jugatambah berprestasi di akademik. Bokap gue udah yakin banget gue pasti keterima di SMP itu, jadi beliau cuman daftarin ke satu sekolah aja. Dan, Alhamdulillah, gue emang diterima.

UN SMP di taun 2008. Gue juga gangerasa was was yang gimana banget. Alhamdulillah, gue dapet perolehan NEM yang memuaskan pula. Walau nama gue ga bertengger lagi di posisipertama seperti tiga taun lalu, tapi, gue masih tetep bersyukur.  Alhamdulillah, nama gue masuk jajaran 20 besar tertinggi sekota. Dan, ini juga berhasil nganterin gue dengan mulus ke SMA terbaik di kota gue. Sekaligus salah satu SMA yang di pandang di tingkat provinsi. Bokap gue lagi lagi cuman daftarin gue di satu sekolah itu aja, dia udah yakin gue bakal keterima. Dan, Alhamdulillah, diterima.

UN SMA taun 2011. Rasanya, gue deg-degan, baru kali ini gue ngerasaian yang kaya begini. Yah, walau akhirnya gue masih tetep lulus, dengan perolehan nilai yang baik. Tapi, tetep ini sesuatu yang beda, baru di taun ini gue ngalamin semacam perasaan galau UN kaya begini. Tapi, tetep lah, harus bersyukur, ga boleh lupa, Alhamdulillah.


MEI 2011.

Hm, ini juga salah satu yang paling berkesan nih. Soalnya di bulan ini, kali pertama gue tinggal jauh dari bokap-nyokap yang selama ini selalu ‘karantina’ gue di rumah. Nah, di bulan Mei taun ini, gue tinggal di rumahnya kakak nyokap gue. Lebih kurang satu setengah bulan, selama bimbel Intensive SNMPTN 2011.

Hm, selama bimbel ini pula, gue ngalamin berbagai macam hal yang sebelumnya ga pernah gue cicipin. Gue jauh dari orang tua, musti hidup lebih mandiri, ketemu tementemen baru dari berbagai daerah di Sumatera Barat, makin terbiasa me-manage duit, musti diberani beraniin nyeberang sendiri, mau ga mau kudu mau, dan banyak lagi.

Gue juga turut ucap syukur, pas TO pertama, walau modal belajar belom maksimal, tapi, Alhamdulillah gue bisa nerobos jajaran 100 besar siswa dengn nila Try Out SNMPTN tertinggi dari 3000-an siswa di bimbel itu. Gue lulus di jurusan yang juga emang gue pengen, cita-cita target kedua gue, di Pend. Dokter Gigi UNAND. Skor gue juga udah jauh lebih tinggi dari passing grade itu. Try Out demi Try Out  selanjutnya juga bagus. Alhamdulillah, ternyata Allah SWTemang baik banget ama gue yah. Haha.

Oh iyah, di minggu terakhir bulan ini, sekolah gue ngadain acara Farewell Party. Pas acara resmi, siswinya pake kebaya, kalo siswanya pake kemeja. Wah, ini juga kali pertama gue dandan kaya begitu, pake make up, high heels pula, gillaaaaa, jadi cewek amat gue. Haha.


JUNI 2011.

Nah, di akhir bulan ini, jadwal buat SNMPTN 2011. Gue ambil program IPA. Pas ujian, sebenernya, mungkin ini semacam pertanda, berhubung karena Allah SWT itu sayang banget ama gue, jadi Dia udah ngasih pertanda sejak awal, dan maka dari itu, pas hasilnya keluar, gue ga down banget kaya temen-temen gue yang lain. Uhm, karena itu pula, gue masih bisa ngasih selamat, bahkan support ke temen-temen gue. Alhamdulillah kan, gue ga jatoh, dan tetep berdiri, walau rasanya lutut gue pegel banget, sumpah. Haha.

Dan, lagian, gue nyikapin ketidak-berhasilan gue di SNMPTN 2011 ini sebagai, uhm, apa yah, gini, roda itu kan selalu berputar, ada kala nya dibawah, ada saat nya nyampe di puncak. Nah, gue mikir gini aja, selama ini, dari mulai masuk TK ampe akhir SMA, semua yang gue pengen berjalan lancar dan sangat mulus, gue ga mau masuk lokal reguler, gue pengen kalo ga lokal 1 ato lokal 2, dan ini juga dikabulin oleh Allah SWT ( brdasarkan nilai rapor ). Sayang banget kan Allah SWT sama gue.

Nah, pas mau masuk universitas, gue kesandung, bukan terpuruk loh, cuman kesandung doang. Toh, buktinya gue masih bisa masuk universitas di jurusan yang juga gue pengen,walaupun ga yang paling gue pengenin sih. Haha. Dan, satu lagi yang penting, universitas negeri, gue emang ga mau masuk swasta, bukan karena bokap-nyokap ga kuat bayarin kuliah di swasta, tapi emang karena gue pengen nya di negeri, pokoknya kudu negeri, dan Alhamdulillah kesampean. Gue juga maunya dapet di lokal yang bergengsi, dan dikabulin juga ( berdasarkan hasil Test ). Haha. Tetep, gue bersyukur, Allah SWT ga pernah biarin gue bener bener down ( ga bener-bener malang jadi orang ), Alhamdulillah banget. Seapes apes nya gue, masih ada yang lebih apes daripada gue.


JULI 2011.

Nah, ini udah mulai kacau lagi nih otak. Daftar tes ini, tes itu, bayar pendaftran inilah, itulah. Bolak-balik Bank. Ngurus ijazah, STTB, dan lainnya. Macem-macem deh pokoknya. Di bulan ini, adalah salah satu bulan yang paling paling berkesan sepanjang taun 2011.

Banyak hal yang bikin bulan ini sebegitu bermakna, pertama, di bulan ini ulang taun nya orang yang disana, bulan terakhir ketemu pula dengan sebuah kenangan yang ga mau gue lupa, bulan seleksi 3 tes sekaligus dengan tanggal ujian yang deketan, dan bulan keluar hasil tes tersebut, bulan nyetor duit  dan ngurus segala macam bentuk administrasi pendaftaran mahasiswa baru, pokok nya bulan yang amat sangat sibuk dan berkesan tentunya. Sekali lagi, ucap syukur, Alhamdulillah.


AGUSTUS 2011.

Nah, ini juga paling berksesan. Ya iyalah, selain  bulan ini adalah bulan kelahiran gue, ulang taun Indonesia, ini juga bulan dimana gue dapet gelar Mahasiswa. Anak kuliahan nih sekarang, haha. Dan, di bulan ini juga, gue kembali tinggal jauh dari orang tua, iya, di rumah kakak nyokap gue, ga jauh dari lokasi kampus. Dan, gue juga jadi lebih dan lebih mandiri lagi, lebih beradaptasi dengan lembar baru di hidup gue, menyandang gelar Mahasiswa dengan  segala macam kesibukan sebagai mahasiwa baru, mahasiswa taun satu.

Uhm, setelah timbang-menimbang, gue akhirnya milih buat kuliah pada cita-cita target terakhir, targetke-5 , dan ngelepas cita-cita target ke-4 gue. Yah, walo awalnya rada berat sih, tapi musti tetep Alhamdulillah dong, gue udah di kasih kesempatan nyandang gelar kehormatan ini, Mahasiswa, sementara di luar sana, banyak temen-temen gue yang belom seberuntung gue. Alhamdulillah, Allah SWT beneran sayang banget ama gue. Sekali lagi, Alhamdulillah.


SEPTEMBER  2011.

Hm, ini bulan dengan makna apa yah? Hm, kaya nya ini lebih di dominasi dengan kegalauan gajelas gue. Kebegokan gue, ulah gaje gue, dan segala macam hal yang berhubungan dengan do’a terakhir gue di awal taun 2011 waktu itu. Pokok nya bulan ini absurd banget dah. Tapi, tapi, tetep, kudu Alhamdulillah. Soalnya, di bulan ini gue banyak belajar tentang rasa itu, rasa bernama ‘ehm ehm’ itu loh. Haha.


Oktober 2011.

Masih sama, seputar kegalauan gue sebab si orang yang disana. Hm, di bulan ini juga, hitungan ke-100 berakhir. Tapi, tetep aja yah, gue masih betah dan bertahan dengan segala macam bentuk kebegokan gue ke orang yang disana. Yah, tapi, masih tetep di syukurin aja lah, kan do’a gue udah di kabulin, ketemu sama orang yang udah bikin gue ngerasain suka yang beneran suka, Alhamdulillah. Haha.


NOVEMBER 2011.

Di bulan ini, pertama kali gue ikutan acara kemah. Tepatnya, di bulan ini tuh mahasiwa baru di fakultas gue ngikutin acara yang namanya Kemah Bakti Mahasiswa (KBM) selama 3 hari di Harau. Wah, ini pengalaman yang berkesan banget, baik yang asik atopun ngBt-in, bahkan yang rada nyeremin, haha. Pertama kali nih gue ikut kemah, berbaur bersama temen-temen baru secara dadakan, beradaptasi dengan lingkungan asing dengan dadakan pula, mau ga mau harus mau, pokoknya emang bener-bener sesuatu banget lah. Alhamdulillah. Haha.


DESEMBER 2011.

Hm, ini bulan penutup di akhir taun. Bulan ini juga banyak yang udah terjadi, dan itu tetep berkesan, sama kaya bulan-bulan lain yang udah lewat. Bulan ini,merupakan kesimpulan dari apa yang udah gue alamin selama setaun ini, mulai dari awal Januari ampe sekarang, 31 Desember 2011. Taun 2011 ini adalah taun yang paling bermakna buat gue, guru yang ngajarin gue beraneka hal berkaitan dengan konsep kehidupan berikut dengan unsur-unsurnya. Haha.

Kesimpulan atas semua yang udah terjadi sepanjang taun 2011 ini, gue cuman mau ucap satu kata, tapi tersirat berjuta makna yang gue persembahkan kepada Yang Maha Pencipta, yakninya Allah SWT,  yang selama ini sayaaaaangg banget ama gue. Satu kata, Alhamdulillah.


Alhamdulillah, do’a gue setaun lalu, berkenan di ijabah oleh Allah SWT.
Alhamdulliah, sampe sekarang gue masih di beri kesempatan untuk tetap hidup.
Alhamdulillah, di taun ini gue dipertemukan dengan orang-orang dan lingkungan yang bikin gue lebih memaknai arti sebuah kehidupan.
Alhamdulilllah, Alhamdulillah, Alhamdulilllah, Alhamdulillah, Alhamdulilllah, Alhamdulillah.


Semoga umur gue ga berenti di titik ini.
Semoga masih ada waktu buat gue untuk belajar lebih banyak hal lagi.
Semoga gue mampu menjadi insan yang lebih baik di masa akan datang nanti.


Amin. Amin ya Allah SWT.

Amin ya Rabbal ‘Alamin.

0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

December 31, 2011

:: “ KALEIDOSKOP 2011 “



Hhhaaaa ~

Ga kerasa, taun 2011 ini segera berakhir. Terus, dateng deh taun 2012 yang‘fenomenal’ itu. Hm, ga tau apa yang bakal terjadi di taun 2012 nanti. Masa depan, adalah sebuah misteri yang mau ga mau musti tetep di hadapi dengan berani dan hati-hati. Iya kan? Haha.

Nah, uhm, sepanjang taun 2011 ini, gue ngerasa banyaaakkk banget hal hal penuh makna yang udah gue alamin. Taun – taun sebelumnya juga penuh makna sih, tapi, rasanya tuh taun ini lah yang paling dalemm di ati gue, lebih berwarna, lebih banyak belajar, lebih banyak pengalaman baru yang beraneka ragam, lebih banyak hal bijak yang gue petik sepanjang taun 2011 ini.

Oke, nih, gue bagi cerita.

Kalo mau dengerin bacotan gue, ayok, sini.




JANUARI 2011.

Hm, ini udah lama banget ya. Tapi, gue masih inget satu hal, satu hal yang emang happened di taun ini. Gue inget, waktu itu, pas malam nyambut taun 2011 dulu, gue sempet do’a ama Yang Maha Kuasa. Gue berdo’a pas awal taun, dan ga kerasa sekarang udah akhir taun aja yah, haha. Hm, gue baru nyadar, kalo do’a gue waktu itu kurang sempurna, kurang lengkap, gue nglupain satu hal, satu hal yang sebenernya penting. Haha.

Gini, do’a gue waktu itu, semoga gue dan keluarga baek-baek aja, duit, kerjaan, oke, terus, berhubung taun ini gue mau UN dan SNMPTN, gue do’a semoga gue lulus, bisa raih cita-cita. Terus, satu lagi, ini ga tau kenapa, tiba-tiba nyelip di akhir do’a gue. Hm, gue minta ama Yang Maha Kuasa, semoga di taun ini gue di kasih kesempatan ngalamin rasa yang namanya suka, bukan sekedar suka sesaat, bukan sekedar interest ato kagum biasa, gue mau itu beneran suka, gue pengen taun ini ketemu orang yang bisa bikin gue ngerasain semacam perasaan manusiawi yang kaya  gitu. Nah, baru abis itu gue tutup do’a gue yang kesannya maruk amat dengan kata Amin. Amin.

Pas di akhir taun ini, gue baru nyadar, dan makin yakin, ternyata emang bener manusia itu ga pernah luput dari yang namanya kesalahan, ga luput dari kata khilaf. Gue lupa satu hal yang penting pas berdo’a dulu. Allah SWt emang udah sayang banget ama gue, biarpun do’a gue ituh maruk dan gue juga ngerasa ibadah gue juga masih kurang, tapi tetep do’a gue di kabulin di tiap aspek. Haha.

Alhamdulillah, gue dan keluarga sehat wal afiat, rejeki, kerjaan, lancar. Gue lulus UN, walau ga lulus SNMPTN. Tapi, Allah SWT udah ngabulin do’a gue kan. Waktu gue berdo’a kan gue ga bilang kalo gue minta lulus dua duanya, cuman bilang lulus doang kan. Nah, kan udah tuh, lulus UN. Tetep musti bilang Alhamdulillah dong. Haha.

Lagipula, sekalipun gue ga lulus SNMPTN, tapi Allah SWT buktinya masih sayang banget ama gue, gue di kasih jatah lulus 2X di tes lainnya, dan beruntung nya lagi, gue lulus di jurusan yang emang gue pengen, dua dari lima jurusan yang emang pengen gue masukin. Sementara banyak temen-temen gue yang bahkan mereka belom reejeki lulus di satupun jurusan, ato kalopun lulus, itu juga asalasalan milih doang, cuman sebagai dapet label‘lulus’ aja.

Nah, gue udah dapet 2, gue udah ada kesempatan milih diantara pilihan yang emang gue suka dan pengen. Gue juga bukan tipe orang yang asal milih, jurusan yang gue pilih emang jurusan yang bener-bener bakal gue masukin, bukan asal dapet label ‘LULUS’ aja, gue selektif, bahkan kadang kesan nya ambisius, tapi, gue beneran yakin dengan pilihan gue, makanya gue mampu bertahan, walau udah jatuh berkali-kali, gue masih bisa bangkit, karena gue punya keyakinan yang ngasih dorongan buat gue agar kembali bangkit, walau iya sih, pilihan-pilihan yang gue mau itu emang sulit, emang ga gampang ngedapetinnya. Tapi, Alhamdulillah, Allah SWT bersedia ngasih imbalan atas keyakinan dan keteguhan ati gue. Alhamdulillah. Haha.

Gue inget, gue juga berdo’a biar bisa gapai cita-cita, nah udah kesampean juga kan. Walau cita-cita target ke  4 dan 5. Tapi, toh tetep cita-cita yang gue pengen juga kan namanya. Lagian gue juga ga bilang kan waktu berdo’a, kalo cita-cita yang gue maksud itu yang 1 ato 2 aja. Tapi, tetep, kudu ngucap Alhamdulillah. Bersyukur kepada Allah SWT yang udah sayang banget ama gue. Haha.

Hm, do’a gue selanjutnya, sekaligus yang terakhir. Dan,lagi lagi terkabul. Gue ketemu ama orang yang bikin gue suka sesuka sukanya suka, ga cuman tertarik ato sebatas kagum sesaat doang kaya sebelumnya. Justru, yang ini, gue ga tau juga apa yang bikin gue tertarik ato pun kagum, apalagi suka. Waktu itu dalam do’a gue, gue cuman minta ketemu dan ngalamin yang namanya suka, beneran suka.

Nah, gue lupa, seharusnya waktu itu gue nambahin kata ‘JODOH’. Seharusnya, gue do’a kaya gini, semoga gue ketemu ama jodoh gue dimana gue bakal beneran suka, dan dia juga gitu ke gue, jadi gue ga musti GALAU ga jelas, dan ngerasain NYESEK yang rasanya makin lama makin nyekek. Dan, seharusnya juga, gue nambahin kaya gini, semoga dalam hal ini, keyakinan gue, keteguhan hati gue, ga mampu bertahan lama-lama, yah, supaya gue ga jadi kaya gini sekarang.Haha.

Nah, itu yang baru gue nyadar di penghujung taun ini. Tapi, tetep, musti Alhamdulillah, Allah SWT toh udah ngabulin do’a yang gue ucapin di awal taun kan. Haha.


FEBRUARI 2011.

Ini pas lagi sibuk-sibuk nya persiapan UN. Belajar sore, soal-soal, dan banyak lagi. Sibuk lah pokoknya. Nah, gue mau bahas yag tentang belajar sore. Kita belajar sore Senin-Kamis. Semua lokal kelas XII, baik IPA maupun IPS. Disaat ini lah kehidupan SMA dan teman-teman itu rasanya makin erat, makin kerasa serunya, dan lebih deket tentunya. Mungkin karena lebih banyak waktu yang kami habisin bareng-bareng. Pagi sampai sore, capek sama-sama, makan siang pun sama-sama di kantin, terus juga shalat jamaah di mushalla sekolah, antrian wudhu, nungguin bapak ibuk guru dateng, nongkrong bareng deket sekolah, dan banyak hal lain yang sebelumnya langka di lkerjain bareng-bareng, yang dulunya jarang ketemu, sekarang jadi sering ketemu, makin akrab kan. Haha.

Dan, jujur, gue kangen bet masa-masa seperti ini lagi. Ga salah emang, orang-orang pada bilang, masa SMA adalah masa paling indah. Gue setuju. Setuju! Haha.


MARET 2011.

Nah, ini udah makin stress gegara UN yang deadline nya makin nyekek. Udah mulai lebih mantep lagi merangkai masa depan, ya ampun, ntar kita mau kemana, kuliah dimana, jurusan nya apa yah, bahkan ada yang udah mikir ntar married ama orang yang kerjaannya inilah itulah, punya anak sekian, dan bla bla bla. Pokoknya udah mulai mikir macem-macem. Tapi, tetep lah musti fokus buat UN yang diwarnai dengan berbagai ‘problematik’ seputar UN. Haha. Tapi, kita masih tetep bersama. Sakit seneng ditanggung bersama, ga ada kata individual lagi, soalnya kita satu biduk, satu.

Uhm , ini juga yang paling spesial di bulan ini. Ini bulan dimana gue ngerasa mulai deket ama orang yang disana, di labor Fisika, mungkin ini juga awal rasa ‘ehm ehm’ itu mulai muncul semakin jelas, mungkin, soalnya sampe sekarang gue ga tau kapan awal mula nya yang pasti.Haha.

Yah, walo perang mulut mulu sih, tapi secara ga sadar, justru itu lah yang bikin deket. Ini juga kenangan gue yang berharga, walaupun kelak ingatan gue ilang gara-gara apa lah itu, semoga kenangan yang ini jadi salah satu dari sekian kenangan yang gue pengen bakal tetep melekat di ingatan, gue ga mau lupa, beneran ga mau, semoga. Uhm, intinya, tetep Alhamdulillah lah buat apa yang udah terjadi di bulan ini. Haha.


APRIL 2011.

Wah, momok paling nakutin bagi siswa taun terakhir, yaitu UN.

Jujur aja, baru kali ini, di taun 2011 ini gue ngerasa rada takut dan beneran nerveous ngadepin UN. Padahal UNdi tingakatn sebelomnya, gue bisa ngejalanin nya dengan santai, cuman sangat sedikit beban yang gue rasa. Bukan maksud mau nyombong, tapi emang kaya gitu yang gue alamin.

UN SD di taun 2005. Alhamdulillah bisa gue lewatin dengan amat memuaskan, dan itu sukses nganterin gue masuk ke SMP terbaik di kota gue. Alhamdulillah, nama gue selalu berada di urutan teratas di tiap daftar urutan nilai watu itu. Alhamdulillah, gue dapet NEM tertinggi sekota. Bikin SD gue ga cuman udah terkenal dengan seni, tapi jugatambah berprestasi di akademik. Bokap gue udah yakin banget gue pasti keterima di SMP itu, jadi beliau cuman daftarin ke satu sekolah aja. Dan, Alhamdulillah, gue emang diterima.

UN SMP di taun 2008. Gue juga gangerasa was was yang gimana banget. Alhamdulillah, gue dapet perolehan NEM yang memuaskan pula. Walau nama gue ga bertengger lagi di posisipertama seperti tiga taun lalu, tapi, gue masih tetep bersyukur.  Alhamdulillah, nama gue masuk jajaran 20 besar tertinggi sekota. Dan, ini juga berhasil nganterin gue dengan mulus ke SMA terbaik di kota gue. Sekaligus salah satu SMA yang di pandang di tingkat provinsi. Bokap gue lagi lagi cuman daftarin gue di satu sekolah itu aja, dia udah yakin gue bakal keterima. Dan, Alhamdulillah, diterima.

UN SMA taun 2011. Rasanya, gue deg-degan, baru kali ini gue ngerasaian yang kaya begini. Yah, walau akhirnya gue masih tetep lulus, dengan perolehan nilai yang baik. Tapi, tetep ini sesuatu yang beda, baru di taun ini gue ngalamin semacam perasaan galau UN kaya begini. Tapi, tetep lah, harus bersyukur, ga boleh lupa, Alhamdulillah.


MEI 2011.

Hm, ini juga salah satu yang paling berkesan nih. Soalnya di bulan ini, kali pertama gue tinggal jauh dari bokap-nyokap yang selama ini selalu ‘karantina’ gue di rumah. Nah, di bulan Mei taun ini, gue tinggal di rumahnya kakak nyokap gue. Lebih kurang satu setengah bulan, selama bimbel Intensive SNMPTN 2011.

Hm, selama bimbel ini pula, gue ngalamin berbagai macam hal yang sebelumnya ga pernah gue cicipin. Gue jauh dari orang tua, musti hidup lebih mandiri, ketemu tementemen baru dari berbagai daerah di Sumatera Barat, makin terbiasa me-manage duit, musti diberani beraniin nyeberang sendiri, mau ga mau kudu mau, dan banyak lagi.

Gue juga turut ucap syukur, pas TO pertama, walau modal belajar belom maksimal, tapi, Alhamdulillah gue bisa nerobos jajaran 100 besar siswa dengn nila Try Out SNMPTN tertinggi dari 3000-an siswa di bimbel itu. Gue lulus di jurusan yang juga emang gue pengen, cita-cita target kedua gue, di Pend. Dokter Gigi UNAND. Skor gue juga udah jauh lebih tinggi dari passing grade itu. Try Out demi Try Out  selanjutnya juga bagus. Alhamdulillah, ternyata Allah SWTemang baik banget ama gue yah. Haha.

Oh iyah, di minggu terakhir bulan ini, sekolah gue ngadain acara Farewell Party. Pas acara resmi, siswinya pake kebaya, kalo siswanya pake kemeja. Wah, ini juga kali pertama gue dandan kaya begitu, pake make up, high heels pula, gillaaaaa, jadi cewek amat gue. Haha.


JUNI 2011.

Nah, di akhir bulan ini, jadwal buat SNMPTN 2011. Gue ambil program IPA. Pas ujian, sebenernya, mungkin ini semacam pertanda, berhubung karena Allah SWT itu sayang banget ama gue, jadi Dia udah ngasih pertanda sejak awal, dan maka dari itu, pas hasilnya keluar, gue ga down banget kaya temen-temen gue yang lain. Uhm, karena itu pula, gue masih bisa ngasih selamat, bahkan support ke temen-temen gue. Alhamdulillah kan, gue ga jatoh, dan tetep berdiri, walau rasanya lutut gue pegel banget, sumpah. Haha.

Dan, lagian, gue nyikapin ketidak-berhasilan gue di SNMPTN 2011 ini sebagai, uhm, apa yah, gini, roda itu kan selalu berputar, ada kala nya dibawah, ada saat nya nyampe di puncak. Nah, gue mikir gini aja, selama ini, dari mulai masuk TK ampe akhir SMA, semua yang gue pengen berjalan lancar dan sangat mulus, gue ga mau masuk lokal reguler, gue pengen kalo ga lokal 1 ato lokal 2, dan ini juga dikabulin oleh Allah SWT ( brdasarkan nilai rapor ). Sayang banget kan Allah SWT sama gue.

Nah, pas mau masuk universitas, gue kesandung, bukan terpuruk loh, cuman kesandung doang. Toh, buktinya gue masih bisa masuk universitas di jurusan yang juga gue pengen,walaupun ga yang paling gue pengenin sih. Haha. Dan, satu lagi yang penting, universitas negeri, gue emang ga mau masuk swasta, bukan karena bokap-nyokap ga kuat bayarin kuliah di swasta, tapi emang karena gue pengen nya di negeri, pokoknya kudu negeri, dan Alhamdulillah kesampean. Gue juga maunya dapet di lokal yang bergengsi, dan dikabulin juga ( berdasarkan hasil Test ). Haha. Tetep, gue bersyukur, Allah SWT ga pernah biarin gue bener bener down ( ga bener-bener malang jadi orang ), Alhamdulillah banget. Seapes apes nya gue, masih ada yang lebih apes daripada gue.


JULI 2011.

Nah, ini udah mulai kacau lagi nih otak. Daftar tes ini, tes itu, bayar pendaftran inilah, itulah. Bolak-balik Bank. Ngurus ijazah, STTB, dan lainnya. Macem-macem deh pokoknya. Di bulan ini, adalah salah satu bulan yang paling paling berkesan sepanjang taun 2011.

Banyak hal yang bikin bulan ini sebegitu bermakna, pertama, di bulan ini ulang taun nya orang yang disana, bulan terakhir ketemu pula dengan sebuah kenangan yang ga mau gue lupa, bulan seleksi 3 tes sekaligus dengan tanggal ujian yang deketan, dan bulan keluar hasil tes tersebut, bulan nyetor duit  dan ngurus segala macam bentuk administrasi pendaftaran mahasiswa baru, pokok nya bulan yang amat sangat sibuk dan berkesan tentunya. Sekali lagi, ucap syukur, Alhamdulillah.


AGUSTUS 2011.

Nah, ini juga paling berksesan. Ya iyalah, selain  bulan ini adalah bulan kelahiran gue, ulang taun Indonesia, ini juga bulan dimana gue dapet gelar Mahasiswa. Anak kuliahan nih sekarang, haha. Dan, di bulan ini juga, gue kembali tinggal jauh dari orang tua, iya, di rumah kakak nyokap gue, ga jauh dari lokasi kampus. Dan, gue juga jadi lebih dan lebih mandiri lagi, lebih beradaptasi dengan lembar baru di hidup gue, menyandang gelar Mahasiswa dengan  segala macam kesibukan sebagai mahasiwa baru, mahasiswa taun satu.

Uhm, setelah timbang-menimbang, gue akhirnya milih buat kuliah pada cita-cita target terakhir, targetke-5 , dan ngelepas cita-cita target ke-4 gue. Yah, walo awalnya rada berat sih, tapi musti tetep Alhamdulillah dong, gue udah di kasih kesempatan nyandang gelar kehormatan ini, Mahasiswa, sementara di luar sana, banyak temen-temen gue yang belom seberuntung gue. Alhamdulillah, Allah SWT beneran sayang banget ama gue. Sekali lagi, Alhamdulillah.


SEPTEMBER  2011.

Hm, ini bulan dengan makna apa yah? Hm, kaya nya ini lebih di dominasi dengan kegalauan gajelas gue. Kebegokan gue, ulah gaje gue, dan segala macam hal yang berhubungan dengan do’a terakhir gue di awal taun 2011 waktu itu. Pokok nya bulan ini absurd banget dah. Tapi, tapi, tetep, kudu Alhamdulillah. Soalnya, di bulan ini gue banyak belajar tentang rasa itu, rasa bernama ‘ehm ehm’ itu loh. Haha.


Oktober 2011.

Masih sama, seputar kegalauan gue sebab si orang yang disana. Hm, di bulan ini juga, hitungan ke-100 berakhir. Tapi, tetep aja yah, gue masih betah dan bertahan dengan segala macam bentuk kebegokan gue ke orang yang disana. Yah, tapi, masih tetep di syukurin aja lah, kan do’a gue udah di kabulin, ketemu sama orang yang udah bikin gue ngerasain suka yang beneran suka, Alhamdulillah. Haha.


NOVEMBER 2011.

Di bulan ini, pertama kali gue ikutan acara kemah. Tepatnya, di bulan ini tuh mahasiwa baru di fakultas gue ngikutin acara yang namanya Kemah Bakti Mahasiswa (KBM) selama 3 hari di Harau. Wah, ini pengalaman yang berkesan banget, baik yang asik atopun ngBt-in, bahkan yang rada nyeremin, haha. Pertama kali nih gue ikut kemah, berbaur bersama temen-temen baru secara dadakan, beradaptasi dengan lingkungan asing dengan dadakan pula, mau ga mau harus mau, pokoknya emang bener-bener sesuatu banget lah. Alhamdulillah. Haha.


DESEMBER 2011.

Hm, ini bulan penutup di akhir taun. Bulan ini juga banyak yang udah terjadi, dan itu tetep berkesan, sama kaya bulan-bulan lain yang udah lewat. Bulan ini,merupakan kesimpulan dari apa yang udah gue alamin selama setaun ini, mulai dari awal Januari ampe sekarang, 31 Desember 2011. Taun 2011 ini adalah taun yang paling bermakna buat gue, guru yang ngajarin gue beraneka hal berkaitan dengan konsep kehidupan berikut dengan unsur-unsurnya. Haha.

Kesimpulan atas semua yang udah terjadi sepanjang taun 2011 ini, gue cuman mau ucap satu kata, tapi tersirat berjuta makna yang gue persembahkan kepada Yang Maha Pencipta, yakninya Allah SWT,  yang selama ini sayaaaaangg banget ama gue. Satu kata, Alhamdulillah.


Alhamdulillah, do’a gue setaun lalu, berkenan di ijabah oleh Allah SWT.
Alhamdulliah, sampe sekarang gue masih di beri kesempatan untuk tetap hidup.
Alhamdulillah, di taun ini gue dipertemukan dengan orang-orang dan lingkungan yang bikin gue lebih memaknai arti sebuah kehidupan.
Alhamdulilllah, Alhamdulillah, Alhamdulilllah, Alhamdulillah, Alhamdulilllah, Alhamdulillah.


Semoga umur gue ga berenti di titik ini.
Semoga masih ada waktu buat gue untuk belajar lebih banyak hal lagi.
Semoga gue mampu menjadi insan yang lebih baik di masa akan datang nanti.


Amin. Amin ya Allah SWT.

Amin ya Rabbal ‘Alamin.

No comments: