December 29, 2011

:: “ Kalau jodoh, pasti ketemu. “



Belum lama ini, Sabtu sore, gue gasengaja nonton film yang lagi tayang di salah satu stasiun TV sawata di Indonesia. Nonton sambil tiduran, ada beberapa jeruk segerdeket gue. Hm, yah, biasa lah, waktu males malesan di sore hari. Haha.

Gue acak-acak channel lain, ga ada yang menarik, terus, gue STOP aja di channel berslogan ‘Satu untuk semua’  ini. Itu juga nyaris ketuker, untung ga jadi, soalnya, pas gue mau mencet tombol 5 , tokoh yang di film itu bilang gini, dan ngena banget, nusuk langsung ke ati, haha :

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Nah, ini kalimat dalemm banget, dalem sedalem dalemnya dalem. Lebih dalem dari Samudera Hindia di kutub selatan ataupun Samudera Artkti di kutub utara. Haha. Ampun deh, pas denger dialog itu, langsung berenti gue ngunyah jeruk, cengo melototin layar tipi. Lah, galau lagi kan gue. Set dah.

Akhinya, gue mutusin nonton ini pilem ampe tamat. Oke lah pilem nya, judul nya ‘HEART 2 HEART’ , iyaa, pilem Indonesia. Di pilem ini diceritain gimana takdir emang ga kemana, kalo jodoh pasti ketemu, kaya si Pandu dan Indah. Ga sengaja ketemu pas pertemuan mereka, nah, ini nih yang namanya takdir. Iya kan? Bener kan? Iyaa, bener.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Terus, di pertemuan selanjutnya, biarpun Jakarta itu emang lebih luas dari telapak tangan gue(?) dan banyak sekolah disana, kalo emang jodoh pasti bakal ketemu kok. Kayakyang dialamin si Pandu dan Indah, mereka lagi lagi ketemu dengan ga sengaja, di sekolah ( Pandu pindah sekolah ke Jakarta, mereka sepakat untuk ga bilang dimana sekolah masing-masing ). Ini takdir juga kan yah? Iya, bener.

HEART 2 HEART


“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Lah, terus, ngapa gue yang nyesek?

Well, jadi gini. Gue waktu itu lagi onlen. Buka facebook, langsung update status tentang ke-nyesek-an gue, terus pas nonton ini pilem, ga tau kenapa, langsung keinget si ‘orang yang disana’ atau biasa gue panggil dengan nama ‘Sikrit’ . Oh, jadi karena gue udah lama ga ketemu ama si ituh? Iyap, bener banget. Ini udah hari yang ke-178 sejak kali terakhir jumpa, di sekolah, pake seragam putih abu-abu, pada 4 Juli 2011 lalu. Kok gue inget bener? Yah, soalnya waktu itu gue ngerasa lucky banget, uhm, ga bisa di ceritain disini yah. Pokoknya, ada kenangan manis yang ga mau gue lupain, kenangan gue yang berharga, haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Kalimat di pilem ini juga refleks ngingetin gue ama kata-kata nya si ‘orang yang disana’ waktu itu, dalam sebuah SMS, pada suatu ketika, di malam hari yang menggalaukan. Pas baca kalimat ini, berbagai macam jenis pergolakan bathin muncul di samudera rasa gue, seneng campur nyesek. Lah, kaya gimana tuh? Au ah, gue juga ga ngarti gimana ngjabarin nya. Lanjut, oke, dia bilang gini :

“ Kalo kita emang jodoh mah, gak bakal kemana. Kalo gak sekarang, mungkin suatu saat. “

Lah? Ini apa maksudnya coba? Semacam apa coba? Apa-apaan ini?!

Di otak gue yang ERRORini, gelantungan tiga macam bentuk interpretasi, yaitu : Pertama, ini cuman sekedar metode sederhana plus basi, supaya gue ga down banget, yah, semacam metode ngibur dan sedikit nyenengin ati gue aja. Kedua, otak orang yang disana pasti lagi ERROR, tumben banget ngeluarin untaian kata yang ampuh (banget) bikin gue ng-fly kaya gitu. Biasanya kan jutek, judes, cuek,dingin, blak blakan, danbla bla bla nyebelin lainnya. Ketiga, uhm, sebenernya ini yang paling maless gue bilang, yah, gini deh, kali kali aja, ini artinya kan ada kesempatan buat gue, dia ngasi kesempatan gitu, ga nutup pintu ati, yah, gitu gitu lah. Ngarti kan lo? Seriusan ini, berasa melayang gue malam itu, metik bintang yang paling cantik pendar nya, nyender di lekuk sang bulan di permadani malam yang beuh, romantis nyaa. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Tapi, abis itu, buru buru gue enyahin, gue musnahin, gue lenyapin, segala macam bentuk interpretasi konyol binti idiot itu. Ah, dia palingan lagi seneng aja tuh, mood nya lagi baek. Inget, dia itu ga cuman judes, jutek, cuek, kasar,dingin, blak-blakan, dan pastinya super duper nyebelin, tapi dia juga moody. Ah, engga ada yang bagusdeh perasaan, tapi kenapa gue bisa suka sesuka suka nya suka ama orang kaya gini? Suka gue yang pertama kenapa ngenes nya jatoh nya ama tipe kaya begini? Aduhh, ini gue kepelet pake apaan yak? Mata gue kelilipan dinosaurus kali nih, kesandung, terus nyungsep ke jurang hati orang yang disana, yang dinginnya makin ari makin bikin nyesek nyekek. Ya ampun, gue ini kenapa ya? ERROR nya kebangetan.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Kalimat ini selalu terngiang-ngang di luar kepala gue, seabis nonton ntuh pilem. Gue juga kebayang akhirnya yang sad-ending. Masa’ cowo nya ( Pandu ) meninggal pas baru aja berhasil ngegagalin percobaan bunuh diri si cewe. Si cowo juga donorin mata nya buat si cewe ( pas udah jadi Almarhum, ofc  ). Ngeness banget kan yak. Kan jadi tambah serem gue kalo ntar ketemu (lagi) ama orang yang disana. Sebelumnya, cewe nya ( Clara ) kecelakaan gara gara ngejer si cowo , terus buta dan tuli, nah ternyata oh ternyata, malangnya, cowo nya ngidap kelainan jantung sedari kecil. Pokoknya sedih plus mengharukan  deh ceritanya. Nonton aja ye kapan-kapan, gue  disini bukan mau bikin sinopsis, tapi ngebacot. Oke.

Gue tiba-tiba dengan otak super duper ERROR gue ini, ngbayangin dengan semena-mena, kaya gini, gimana jadinya kalo gue yang ada di posisi si Indah dan orang yang disana jadi si Pandu. Aduhh, jangan sampe deh. Kasian, kasian banget, seriuss. Gue juga ga mau orang yang disana meninggal kaya gitu. Apalagi donorin mata nya buat gue. Aduhh, ini bukan so sweet, tapi so pait ( pahit ). Orang yang disana berarti udah ga bisa gambar lagi, ga bisa dance lagi, ga bisa bawa motor kesayangannya lagi, ga bisa ini, ga bisa itu, ya iyalah, wong udah dead! Engga, engga, engga, jangan ampe kaya gitu. Pleaaasssseeeee. Masa lama ga ketemu, ujung  ujung nya tragis kaya gitu, mending ga usah ketemu kalo gitu. Beneran ga siap gue, ogah, seriuss deh. Bener.

Hah! Kalo orang yang disana baca ini, pasti dia bakal bilang kaya gini, ‘ Ya, ampun. Lo kok gini banget ya? Ini lo knapa? Lo nakutin. Di hubung hubungin sama inilah itulah. Biasa aja bego. Over abis lo ya.‘  ( dan, ujung ujung nya, gue cuman bisa minta maap. Aish. )

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Seperti Clara dan Pandu yang ketemu secara ga senagaja, tanpa janjian terlebih dahulu, cuman modal takdir. Ga muna juga, gue pun pengen kaya gitu, tapi, yah, takdir siapa yang tau kan. Gue makin nyadar, kalo takdir emang ga mutusin kita bakal ketemu, soalnya kenapa? Yah, gue ambil hikmah dibalik apa yang udah terjadi aja. Ga sekali dua kali, acara ketemuan nya batal. Dan, anehnya, batalnya itu karena satu penyebab yang sama, yaitu : H-U-J-A-N.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Hujan, hal lain yang gue suka selain roti keju, jeruk, ayam goreng, hamtaro, buku, komik, novel, koreaa, musik, dan juga selain orang yang disana. Hujan, ngebatalin semua jadwal ketemuan. Awalnya, sebelum gue nyadar, gue mikir, dan sempet sedikit nyalahin si ujan, kok si ujan turun mulu di saat yang sama sekali ga gue arepin buat turun, bikin batal acara ketemaun gue, gue beneran kangen loh, jan. Lo ngapa turun mulu, nyesek bener ini. Set dah ah.

Berkali-kali acara ketemuannya batal. Gue pun mikir gini, ini bukan salahnya si ujan. Gue ga seharusnya ng-judge si ujan yang notabene adalah sobat sejati gue pas lagi dalam mode galau dan nyesek. Si ujan yang entah kenapa juga, herannya gue, pas gue berasa mau nangis, dia pasti turun, dan karena itu pula kali yah, ga tau kenapa, aer mata gue ga mau keluar lagi dan lagi dan juga lagi. Ah, mungkin ujan udah ngwakilin tetes tetes air mata gue, si ujan mungkin ga rela gue nangis cuman karena sesuatu yang ga jelas, ga pasti, yang bener-bener absurd. Hapadeh nih.

Mungkin si ujan ngejaga air mata gue untuk sesuatu yang suatu saat emang pantes dan layak untuk gue tangisin. Oh, gue ga maksud kalo oang yang disana itu ga cukup pantes buat gue. Malah sebaliknya, gue ga jarang ngerasa kalo gue ga cukup pantes buat dia. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Bukan salah si ujan. Bukan salah siapa-siapa. Ini takdir. Ga ketemu, itu takdir kan? Sekarang gue makin pegang erat kata-kata ini, gue ga pernah ngajakin ketemuan, walau sebenernya pengeeeen banget banget banget ketemu, kangen gue udah meluap-luap kaya lahar gunung api teraktif di dunia yang bentar lagi mau meletus(?). Tapi, tetep aja gue bertahan dengan kata-kata ini, yah, selain itu, juga ada faktor kegedean gengsi sih. Haha. Hm, gue ga mau maksa sang takdir seenak bacot gue, untuk apa juga kan di paksa? Ga ada guna, cuma bikin tambah down. Cuman nambah nambahin nyesek yang emang udah mulai nyekek. Haha.

Ditambah lagi, abis nonton pilem ini, gue makin yakin, ini emang takdir, gue ga ketemu orang yang disana. Coba aja lo mikir, jarak juga ga jauh jauh amat, tapi tetep ga bisa ketemu. Kenapa? Karena itu  takdir. Ketemu ga ketemu, itu takdir. Takdir.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Dan sejak itu pula, sejak gue mulai sedikit ngarti, sejak gue mulai lebih buka mata, sejak gue mulai belajar secara otodidak dengan lebih peka terhadap mereka yang secara ga langsung dan tanpa gue sadari, justru mereka lah yang bikin gue kembali bangkit saat gue ngerasa down gegara si orang yang disana, mereka yang ga bisa gue bales, mereka yang secara ga langsung ngajarin gue gimana lo seharusnya bersikap ama orang yang sama sekali ga bisa bales perasaan lo, tapi bego nya gue, gue tetep aja balik ke kebiasaan idiot gue, gue masih betah aja ngangenin orang yang sama sekali ga boleh gue kangenin, gue masih belom kapok juga bikin ulah konyol dan gaje, gue emang bego nya udah kebangetan kali yak, bukan nya berenti kaya mereka, kaya mereka yang bahkan sekarang mulai samar, mereka yang akhirnya mungkin bakal bener-bener ilang, dan akhirnya gue bener-bener musti belajar sendiri, usaha sendiri buat jadi lebih pinter, sendiri lagi. Haha.

Nah, sejak itu, gue ga ngrasa sedih ato kecewa banget banget banget, kalo batal ketemuan. Uhm, yah, iya sih, buat orang yang disana, emang biasa aja, malah kedengerannya gue over banget yah, tapi kan gue emang beda. Kalo ga wajar, ya udah, sekali ini, di wajar wajarin aja. Yah, tetep sih, gue masih, ups, salah, selalu pengen bet ketemu. Tapi, ga usah di paksain juga kan yah. Haha. Kenapa? Karena emang BELUM atau TIDAK takdir  gue ketemu ama orang yang disana. Mungkin.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Kita udah pernah ketemu, 6 taun satu sekolah, bahkan sekelas di taun terakhir, dan ternyata itu ga bisa dijadiin cambuk agar sang takdir nyatuin kita berdua. Kenapa? Ada 2 kemungkinan, yaitu: Pertama, BELUM TERTAKDIR atau TIDAK TERTAKDIR. Nah, sekarang pas udah beneran misah, ga ketemu satu sama lain selama setengah taun, namun, masih tetep ada 2 kemungkinan, yaitu :BELUM TERTAKDIR atau TIDAK TERTAKDIR. 

Kalo pun kelak ketemu, tapi tetep ga jadi satu, apa itu masih bisa dikatakan belum takdir? Ah, mungkin hanya akan ada 1 kemungkinan, yaitu memang tidak tertakdir. Ada awal, maka akan ada akhir. Ada awal yang manis, dengan akhir yang manis. Awal yang pahit, dengan akhir yang pahit. Atau awal yang manis, dengan akhir yang pahit. Semua itu takdir. Cuman tinggal nunggu dan liat, hasil akhirnya apa. Yah, emang ga musti pasrah nungguh akhir juga dongg, usaha lah dulu, suka, sayang, cinta, atopun ngarep, ga termasuk pelanggaran hukum kan, lagipula tiap orang pasti pengen hasil akhir yang manis kan, ga usah muna juga deh. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Uhm, gue juga baru-baru ini nyadar, orang yang disana dan orang itu. Orang itu, dia yang dulu disukainya atau masih disukainya, gue ga tau. Salut nya gue, bahkan hingga sekarang pun mereka masih di satuin sang takdir dalam ‘cawan’ yang sama, bukan kah itu termasuk permainan teka-teki jodoh? Kalo jodoh, pasti ketemu. Nah, ini mungkin lebih pas di pake ama orangyang disana dan orang itu. Mungkin, takdir emang bakal nyatuin mereka pada akhirnya, tinggal nunggu waktu aja, tanpa mereka sadari gitu. Lah, tapi kenapa gue yang justru nyadar? Ah, ga tau juga, gue mungkin udah ke-terlalu-an sadar. Eh? Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Hm, kalo emang gitu. Baguslah, berarti, berarti, yah, berarti bagus dongg yah. Orang yang disana akhirnya nyatu juga ama orang itu, yang disukainya. Horeeee!!! Kan so sweet juga tuh, nginget gimana kisah kisah mereka di jaman dahulu kala.Walaupun orang itu sekarang ato dulu sama orang yang lain, tapi mungkin si takdir mutusin mereka akhirnya jadi satu dalam ikatan jodoh, di masa depan. Sama kaya kata-kata orang yang disana waktu itu : ‘Kalo kita emang jodoh mah, gak bakal kemana. Kalo ga sekarang, mungkin suatu saat. ‘ hm, kaya nya ini emang bukan buat gue, gue nya aja yang over, yang kepedean abiss, padahal jelas jelas kalo ini tuh jauh lebih KLOP buat orang itu. Iya, pas banget kan, kali kali aja mereka emang di takdirin berjodoh. Siapa tau kan? Takdir kan emang usil. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Lah, permisii, ini maksudnya gue lagi do’a in orang yang disana akhirnya jadi ama orang itu?

Uhm, bisa di bilang iya, bisa juga engga. Haha. Tanya kenapa, karena, yah, kan ga ada orang yang seratus persen baik, ga ada pula orang yang seratus persen jahat. Singkatnya gini, sekalipun gue berharap orang yang disana bahagia ama pilihannya, entah itu ama orang itu, atopun orang itu yang lain. Tapi, yah, tetep aja, ga munafik pula, gue ga mampu ikhlas seratus persen ngerelain, walau orang yg disana emang sama sekali gue ga punya hak seujung kuku pun atas dia, walau ga muna juga yah, gue pun pengen dia walo sekaliaja, bisa liat gue, dateng ke gue. Tapi, tapi, kalo itu cuman bikin kacau, bikin ancur suasana, bikin yang namanya semacam something bad gitu lah, mending jangan, tetep cuekin aja, ga usah ngelirik gue, apalagi datengin gue, soalnya kenapa? Toh, gue kan masih selalu ( sedang berusaha ) tetep baik-baik aja. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Hhm, manage ati untuk ikhlas, cuman itu doang yang bisa gue lakuin. Mau apa lagi coba? Ga ada kan. Haha. Yah, buat gue, idup itu kaya cokeat. Manis sekaligus pahit, ga bisa dipisahin, kaya itu lah idup, ada manis, ada juga pahit, makan sekaligus, enak ga enak dibawa enak aja. Haha.

Idup itu juga kaya balita yang lagi di ajarin jalan, kalo jatoh, ya bangkit lagi, ga musti langsung berdiri tegak, duduk dulu ato jongkok juga ga ada yang larang kan, terus berdiri deh pelan-pelan, jalan, selangkah demi selangkah, dan ntar lo juga bisa lari, lari kenceng sekenceng kenceng yang lo mampu, nah,  gampang kan. Hidup udah sulit untuk lebih dipersulit menjadi begitu sulit. Haha.




“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “
“ Kalau tidak bertemu, apa itu berarti tidak berjodoh? “
“ Uhm, mungkin. Bukankah selalu ada kata mungkin dalam hal jodoh. “
“ Mungkin belum berjodoh, atau mungkin memang tak tertakdir untuk berjodoh. “
“ Ah, sang takdir memang sungguh usil. Sebuah permainan teka-teki penuh misteri yang tak pasti . “

0 komentar:

Visitors

Thanks for visiting!

free counters

Followers

World Visiting

December 29, 2011

:: “ Kalau jodoh, pasti ketemu. “



Belum lama ini, Sabtu sore, gue gasengaja nonton film yang lagi tayang di salah satu stasiun TV sawata di Indonesia. Nonton sambil tiduran, ada beberapa jeruk segerdeket gue. Hm, yah, biasa lah, waktu males malesan di sore hari. Haha.

Gue acak-acak channel lain, ga ada yang menarik, terus, gue STOP aja di channel berslogan ‘Satu untuk semua’  ini. Itu juga nyaris ketuker, untung ga jadi, soalnya, pas gue mau mencet tombol 5 , tokoh yang di film itu bilang gini, dan ngena banget, nusuk langsung ke ati, haha :

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Nah, ini kalimat dalemm banget, dalem sedalem dalemnya dalem. Lebih dalem dari Samudera Hindia di kutub selatan ataupun Samudera Artkti di kutub utara. Haha. Ampun deh, pas denger dialog itu, langsung berenti gue ngunyah jeruk, cengo melototin layar tipi. Lah, galau lagi kan gue. Set dah.

Akhinya, gue mutusin nonton ini pilem ampe tamat. Oke lah pilem nya, judul nya ‘HEART 2 HEART’ , iyaa, pilem Indonesia. Di pilem ini diceritain gimana takdir emang ga kemana, kalo jodoh pasti ketemu, kaya si Pandu dan Indah. Ga sengaja ketemu pas pertemuan mereka, nah, ini nih yang namanya takdir. Iya kan? Bener kan? Iyaa, bener.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Terus, di pertemuan selanjutnya, biarpun Jakarta itu emang lebih luas dari telapak tangan gue(?) dan banyak sekolah disana, kalo emang jodoh pasti bakal ketemu kok. Kayakyang dialamin si Pandu dan Indah, mereka lagi lagi ketemu dengan ga sengaja, di sekolah ( Pandu pindah sekolah ke Jakarta, mereka sepakat untuk ga bilang dimana sekolah masing-masing ). Ini takdir juga kan yah? Iya, bener.

HEART 2 HEART


“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Lah, terus, ngapa gue yang nyesek?

Well, jadi gini. Gue waktu itu lagi onlen. Buka facebook, langsung update status tentang ke-nyesek-an gue, terus pas nonton ini pilem, ga tau kenapa, langsung keinget si ‘orang yang disana’ atau biasa gue panggil dengan nama ‘Sikrit’ . Oh, jadi karena gue udah lama ga ketemu ama si ituh? Iyap, bener banget. Ini udah hari yang ke-178 sejak kali terakhir jumpa, di sekolah, pake seragam putih abu-abu, pada 4 Juli 2011 lalu. Kok gue inget bener? Yah, soalnya waktu itu gue ngerasa lucky banget, uhm, ga bisa di ceritain disini yah. Pokoknya, ada kenangan manis yang ga mau gue lupain, kenangan gue yang berharga, haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Kalimat di pilem ini juga refleks ngingetin gue ama kata-kata nya si ‘orang yang disana’ waktu itu, dalam sebuah SMS, pada suatu ketika, di malam hari yang menggalaukan. Pas baca kalimat ini, berbagai macam jenis pergolakan bathin muncul di samudera rasa gue, seneng campur nyesek. Lah, kaya gimana tuh? Au ah, gue juga ga ngarti gimana ngjabarin nya. Lanjut, oke, dia bilang gini :

“ Kalo kita emang jodoh mah, gak bakal kemana. Kalo gak sekarang, mungkin suatu saat. “

Lah? Ini apa maksudnya coba? Semacam apa coba? Apa-apaan ini?!

Di otak gue yang ERRORini, gelantungan tiga macam bentuk interpretasi, yaitu : Pertama, ini cuman sekedar metode sederhana plus basi, supaya gue ga down banget, yah, semacam metode ngibur dan sedikit nyenengin ati gue aja. Kedua, otak orang yang disana pasti lagi ERROR, tumben banget ngeluarin untaian kata yang ampuh (banget) bikin gue ng-fly kaya gitu. Biasanya kan jutek, judes, cuek,dingin, blak blakan, danbla bla bla nyebelin lainnya. Ketiga, uhm, sebenernya ini yang paling maless gue bilang, yah, gini deh, kali kali aja, ini artinya kan ada kesempatan buat gue, dia ngasi kesempatan gitu, ga nutup pintu ati, yah, gitu gitu lah. Ngarti kan lo? Seriusan ini, berasa melayang gue malam itu, metik bintang yang paling cantik pendar nya, nyender di lekuk sang bulan di permadani malam yang beuh, romantis nyaa. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Tapi, abis itu, buru buru gue enyahin, gue musnahin, gue lenyapin, segala macam bentuk interpretasi konyol binti idiot itu. Ah, dia palingan lagi seneng aja tuh, mood nya lagi baek. Inget, dia itu ga cuman judes, jutek, cuek, kasar,dingin, blak-blakan, dan pastinya super duper nyebelin, tapi dia juga moody. Ah, engga ada yang bagusdeh perasaan, tapi kenapa gue bisa suka sesuka suka nya suka ama orang kaya gini? Suka gue yang pertama kenapa ngenes nya jatoh nya ama tipe kaya begini? Aduhh, ini gue kepelet pake apaan yak? Mata gue kelilipan dinosaurus kali nih, kesandung, terus nyungsep ke jurang hati orang yang disana, yang dinginnya makin ari makin bikin nyesek nyekek. Ya ampun, gue ini kenapa ya? ERROR nya kebangetan.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Kalimat ini selalu terngiang-ngang di luar kepala gue, seabis nonton ntuh pilem. Gue juga kebayang akhirnya yang sad-ending. Masa’ cowo nya ( Pandu ) meninggal pas baru aja berhasil ngegagalin percobaan bunuh diri si cewe. Si cowo juga donorin mata nya buat si cewe ( pas udah jadi Almarhum, ofc  ). Ngeness banget kan yak. Kan jadi tambah serem gue kalo ntar ketemu (lagi) ama orang yang disana. Sebelumnya, cewe nya ( Clara ) kecelakaan gara gara ngejer si cowo , terus buta dan tuli, nah ternyata oh ternyata, malangnya, cowo nya ngidap kelainan jantung sedari kecil. Pokoknya sedih plus mengharukan  deh ceritanya. Nonton aja ye kapan-kapan, gue  disini bukan mau bikin sinopsis, tapi ngebacot. Oke.

Gue tiba-tiba dengan otak super duper ERROR gue ini, ngbayangin dengan semena-mena, kaya gini, gimana jadinya kalo gue yang ada di posisi si Indah dan orang yang disana jadi si Pandu. Aduhh, jangan sampe deh. Kasian, kasian banget, seriuss. Gue juga ga mau orang yang disana meninggal kaya gitu. Apalagi donorin mata nya buat gue. Aduhh, ini bukan so sweet, tapi so pait ( pahit ). Orang yang disana berarti udah ga bisa gambar lagi, ga bisa dance lagi, ga bisa bawa motor kesayangannya lagi, ga bisa ini, ga bisa itu, ya iyalah, wong udah dead! Engga, engga, engga, jangan ampe kaya gitu. Pleaaasssseeeee. Masa lama ga ketemu, ujung  ujung nya tragis kaya gitu, mending ga usah ketemu kalo gitu. Beneran ga siap gue, ogah, seriuss deh. Bener.

Hah! Kalo orang yang disana baca ini, pasti dia bakal bilang kaya gini, ‘ Ya, ampun. Lo kok gini banget ya? Ini lo knapa? Lo nakutin. Di hubung hubungin sama inilah itulah. Biasa aja bego. Over abis lo ya.‘  ( dan, ujung ujung nya, gue cuman bisa minta maap. Aish. )

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Seperti Clara dan Pandu yang ketemu secara ga senagaja, tanpa janjian terlebih dahulu, cuman modal takdir. Ga muna juga, gue pun pengen kaya gitu, tapi, yah, takdir siapa yang tau kan. Gue makin nyadar, kalo takdir emang ga mutusin kita bakal ketemu, soalnya kenapa? Yah, gue ambil hikmah dibalik apa yang udah terjadi aja. Ga sekali dua kali, acara ketemuan nya batal. Dan, anehnya, batalnya itu karena satu penyebab yang sama, yaitu : H-U-J-A-N.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Hujan, hal lain yang gue suka selain roti keju, jeruk, ayam goreng, hamtaro, buku, komik, novel, koreaa, musik, dan juga selain orang yang disana. Hujan, ngebatalin semua jadwal ketemuan. Awalnya, sebelum gue nyadar, gue mikir, dan sempet sedikit nyalahin si ujan, kok si ujan turun mulu di saat yang sama sekali ga gue arepin buat turun, bikin batal acara ketemaun gue, gue beneran kangen loh, jan. Lo ngapa turun mulu, nyesek bener ini. Set dah ah.

Berkali-kali acara ketemuannya batal. Gue pun mikir gini, ini bukan salahnya si ujan. Gue ga seharusnya ng-judge si ujan yang notabene adalah sobat sejati gue pas lagi dalam mode galau dan nyesek. Si ujan yang entah kenapa juga, herannya gue, pas gue berasa mau nangis, dia pasti turun, dan karena itu pula kali yah, ga tau kenapa, aer mata gue ga mau keluar lagi dan lagi dan juga lagi. Ah, mungkin ujan udah ngwakilin tetes tetes air mata gue, si ujan mungkin ga rela gue nangis cuman karena sesuatu yang ga jelas, ga pasti, yang bener-bener absurd. Hapadeh nih.

Mungkin si ujan ngejaga air mata gue untuk sesuatu yang suatu saat emang pantes dan layak untuk gue tangisin. Oh, gue ga maksud kalo oang yang disana itu ga cukup pantes buat gue. Malah sebaliknya, gue ga jarang ngerasa kalo gue ga cukup pantes buat dia. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Bukan salah si ujan. Bukan salah siapa-siapa. Ini takdir. Ga ketemu, itu takdir kan? Sekarang gue makin pegang erat kata-kata ini, gue ga pernah ngajakin ketemuan, walau sebenernya pengeeeen banget banget banget ketemu, kangen gue udah meluap-luap kaya lahar gunung api teraktif di dunia yang bentar lagi mau meletus(?). Tapi, tetep aja gue bertahan dengan kata-kata ini, yah, selain itu, juga ada faktor kegedean gengsi sih. Haha. Hm, gue ga mau maksa sang takdir seenak bacot gue, untuk apa juga kan di paksa? Ga ada guna, cuma bikin tambah down. Cuman nambah nambahin nyesek yang emang udah mulai nyekek. Haha.

Ditambah lagi, abis nonton pilem ini, gue makin yakin, ini emang takdir, gue ga ketemu orang yang disana. Coba aja lo mikir, jarak juga ga jauh jauh amat, tapi tetep ga bisa ketemu. Kenapa? Karena itu  takdir. Ketemu ga ketemu, itu takdir. Takdir.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Dan sejak itu pula, sejak gue mulai sedikit ngarti, sejak gue mulai lebih buka mata, sejak gue mulai belajar secara otodidak dengan lebih peka terhadap mereka yang secara ga langsung dan tanpa gue sadari, justru mereka lah yang bikin gue kembali bangkit saat gue ngerasa down gegara si orang yang disana, mereka yang ga bisa gue bales, mereka yang secara ga langsung ngajarin gue gimana lo seharusnya bersikap ama orang yang sama sekali ga bisa bales perasaan lo, tapi bego nya gue, gue tetep aja balik ke kebiasaan idiot gue, gue masih betah aja ngangenin orang yang sama sekali ga boleh gue kangenin, gue masih belom kapok juga bikin ulah konyol dan gaje, gue emang bego nya udah kebangetan kali yak, bukan nya berenti kaya mereka, kaya mereka yang bahkan sekarang mulai samar, mereka yang akhirnya mungkin bakal bener-bener ilang, dan akhirnya gue bener-bener musti belajar sendiri, usaha sendiri buat jadi lebih pinter, sendiri lagi. Haha.

Nah, sejak itu, gue ga ngrasa sedih ato kecewa banget banget banget, kalo batal ketemuan. Uhm, yah, iya sih, buat orang yang disana, emang biasa aja, malah kedengerannya gue over banget yah, tapi kan gue emang beda. Kalo ga wajar, ya udah, sekali ini, di wajar wajarin aja. Yah, tetep sih, gue masih, ups, salah, selalu pengen bet ketemu. Tapi, ga usah di paksain juga kan yah. Haha. Kenapa? Karena emang BELUM atau TIDAK takdir  gue ketemu ama orang yang disana. Mungkin.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Kita udah pernah ketemu, 6 taun satu sekolah, bahkan sekelas di taun terakhir, dan ternyata itu ga bisa dijadiin cambuk agar sang takdir nyatuin kita berdua. Kenapa? Ada 2 kemungkinan, yaitu: Pertama, BELUM TERTAKDIR atau TIDAK TERTAKDIR. Nah, sekarang pas udah beneran misah, ga ketemu satu sama lain selama setengah taun, namun, masih tetep ada 2 kemungkinan, yaitu :BELUM TERTAKDIR atau TIDAK TERTAKDIR. 

Kalo pun kelak ketemu, tapi tetep ga jadi satu, apa itu masih bisa dikatakan belum takdir? Ah, mungkin hanya akan ada 1 kemungkinan, yaitu memang tidak tertakdir. Ada awal, maka akan ada akhir. Ada awal yang manis, dengan akhir yang manis. Awal yang pahit, dengan akhir yang pahit. Atau awal yang manis, dengan akhir yang pahit. Semua itu takdir. Cuman tinggal nunggu dan liat, hasil akhirnya apa. Yah, emang ga musti pasrah nungguh akhir juga dongg, usaha lah dulu, suka, sayang, cinta, atopun ngarep, ga termasuk pelanggaran hukum kan, lagipula tiap orang pasti pengen hasil akhir yang manis kan, ga usah muna juga deh. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Uhm, gue juga baru-baru ini nyadar, orang yang disana dan orang itu. Orang itu, dia yang dulu disukainya atau masih disukainya, gue ga tau. Salut nya gue, bahkan hingga sekarang pun mereka masih di satuin sang takdir dalam ‘cawan’ yang sama, bukan kah itu termasuk permainan teka-teki jodoh? Kalo jodoh, pasti ketemu. Nah, ini mungkin lebih pas di pake ama orangyang disana dan orang itu. Mungkin, takdir emang bakal nyatuin mereka pada akhirnya, tinggal nunggu waktu aja, tanpa mereka sadari gitu. Lah, tapi kenapa gue yang justru nyadar? Ah, ga tau juga, gue mungkin udah ke-terlalu-an sadar. Eh? Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Hm, kalo emang gitu. Baguslah, berarti, berarti, yah, berarti bagus dongg yah. Orang yang disana akhirnya nyatu juga ama orang itu, yang disukainya. Horeeee!!! Kan so sweet juga tuh, nginget gimana kisah kisah mereka di jaman dahulu kala.Walaupun orang itu sekarang ato dulu sama orang yang lain, tapi mungkin si takdir mutusin mereka akhirnya jadi satu dalam ikatan jodoh, di masa depan. Sama kaya kata-kata orang yang disana waktu itu : ‘Kalo kita emang jodoh mah, gak bakal kemana. Kalo ga sekarang, mungkin suatu saat. ‘ hm, kaya nya ini emang bukan buat gue, gue nya aja yang over, yang kepedean abiss, padahal jelas jelas kalo ini tuh jauh lebih KLOP buat orang itu. Iya, pas banget kan, kali kali aja mereka emang di takdirin berjodoh. Siapa tau kan? Takdir kan emang usil. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Lah, permisii, ini maksudnya gue lagi do’a in orang yang disana akhirnya jadi ama orang itu?

Uhm, bisa di bilang iya, bisa juga engga. Haha. Tanya kenapa, karena, yah, kan ga ada orang yang seratus persen baik, ga ada pula orang yang seratus persen jahat. Singkatnya gini, sekalipun gue berharap orang yang disana bahagia ama pilihannya, entah itu ama orang itu, atopun orang itu yang lain. Tapi, yah, tetep aja, ga munafik pula, gue ga mampu ikhlas seratus persen ngerelain, walau orang yg disana emang sama sekali gue ga punya hak seujung kuku pun atas dia, walau ga muna juga yah, gue pun pengen dia walo sekaliaja, bisa liat gue, dateng ke gue. Tapi, tapi, kalo itu cuman bikin kacau, bikin ancur suasana, bikin yang namanya semacam something bad gitu lah, mending jangan, tetep cuekin aja, ga usah ngelirik gue, apalagi datengin gue, soalnya kenapa? Toh, gue kan masih selalu ( sedang berusaha ) tetep baik-baik aja. Haha.

“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “

Hhm, manage ati untuk ikhlas, cuman itu doang yang bisa gue lakuin. Mau apa lagi coba? Ga ada kan. Haha. Yah, buat gue, idup itu kaya cokeat. Manis sekaligus pahit, ga bisa dipisahin, kaya itu lah idup, ada manis, ada juga pahit, makan sekaligus, enak ga enak dibawa enak aja. Haha.

Idup itu juga kaya balita yang lagi di ajarin jalan, kalo jatoh, ya bangkit lagi, ga musti langsung berdiri tegak, duduk dulu ato jongkok juga ga ada yang larang kan, terus berdiri deh pelan-pelan, jalan, selangkah demi selangkah, dan ntar lo juga bisa lari, lari kenceng sekenceng kenceng yang lo mampu, nah,  gampang kan. Hidup udah sulit untuk lebih dipersulit menjadi begitu sulit. Haha.




“ Kalau jodoh, pasti ketemu. “
“ Kalau tidak bertemu, apa itu berarti tidak berjodoh? “
“ Uhm, mungkin. Bukankah selalu ada kata mungkin dalam hal jodoh. “
“ Mungkin belum berjodoh, atau mungkin memang tak tertakdir untuk berjodoh. “
“ Ah, sang takdir memang sungguh usil. Sebuah permainan teka-teki penuh misteri yang tak pasti . “

No comments: